BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rotasi inti bumi melambat dan berbalik arah.  Apa artinya hal ini bagi planet ini?

Rotasi inti bumi melambat dan berbalik arah. Apa artinya hal ini bagi planet ini?

Los Angeles – Penelitian baru menunjukkan bahwa inti bumi, sebuah bola besi padat yang terletak jauh di dalam planet kita, telah memperlambat rotasinya. Para ilmuwan dari University of Southern California mengatakan penemuan mereka menantang gagasan sebelumnya tentang perilaku inti bumi dan menimbulkan pertanyaan menarik tentang dampaknya terhadap dinamika bumi.

Telah lama diketahui bahwa inti bumi, sebuah alam misterius yang terletak sekitar 3.000 mil di bawah kaki kita, berputar secara independen dari permukaan bumi. Para ilmuwan telah menghabiskan waktu puluhan tahun mempelajari fenomena ini, percaya bahwa fenomena ini memainkan peran penting dalam menghasilkan medan magnet planet kita dan membentuk pola konveksi di inti luar cair. Hingga saat ini, telah diterima secara luas bahwa inti bumi secara bertahap berputar lebih cepat dibandingkan bagian bumi lainnya, sebuah proses yang dikenal sebagai… Rotasi super. Namun penelitian terbaru ini dipublikasikan di jurnal alam, Hal ini mengungkap perkembangan mengejutkan dalam novel ini.

“Ketika saya pertama kali melihat seismogram yang mengisyaratkan perubahan ini, saya bingung,” kata John Vidal, dekan profesor ilmu bumi di USC Dornsife College of Letters, Arts and Sciences, dalam sebuah pernyataan. “Tetapi ketika kami menemukan dua puluh pengamatan lain yang menunjukkan pola yang sama, kesimpulannya tidak dapat dihindari. Inti bagian dalam telah melambat untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. Ilmuwan lain baru-baru ini mendukung model yang serupa dan berbeda, namun penelitian terbaru kami memberikan solusi yang paling meyakinkan.”

Perlambat putarannya, balikkan ritmenya

Dengan menganalisis gelombang seismik yang dihasilkan oleh gempa bumi berulang di Kepulauan Sandwich Selatan dari tahun 1991 hingga 2023, para peneliti menemukan bahwa rotasi inti tidak hanya melambat, namun sebenarnya juga melambat. arah berlawanan. Tim fokus pada jenis gelombang seismik tertentu yang disebut PKIKP, yang melintasi inti dalam dan direkam oleh rangkaian seismik di Amerika Utara bagian utara. Dengan membandingkan bentuk gelombang dari 143 pasang gempa yang berulang, mereka melihat adanya pola yang aneh.

READ  Permainan otak dapat memprediksi seberapa buruk flu Anda selanjutnya: ScienceAlert

Banyak pasangan gempa menunjukkan bentuk gelombang seismik yang berubah seiring berjalannya waktu, namun yang mengejutkan, kemudian kembali lagi sesuai dengan bentuk gelombang seismik sebelumnya. Pengamatan ini menunjukkan bahwa inti dalam, setelah periode superrotasi dari tahun 2003 hingga 2008, mulai melakukan subrotasi, atau berotasi lebih lambat dibandingkan permukaan bumi, sehingga menelusuri kembali jalur sebelumnya. Para peneliti menemukan bahwa dari tahun 2008 hingga 2023, inti dalam berputar dua hingga tiga kali lebih lambat dibandingkan superspin sebelumnya.

Inti dalam mulai melambat sekitar tahun 2010, bergerak lebih lambat dibandingkan permukaan bumi. (Kredit: Grafik USC/Edward Sotelo)

Hasil penelitian memberikan gambaran menawan tentang dinamika rotasi inti dalam. Bentuk gelombang serupa yang diamati pada banyak pasang gempa bumi menunjukkan momen ketika inti bagian dalam kembali ke posisi semula, relatif terhadap mantel. Pola ini, dikombinasikan dengan wawasan dari penelitian sebelumnya, mengungkapkan bahwa rotasi inti dalam jauh lebih kompleks daripada superrotasi statis yang sederhana.

Para peneliti menemukan bahwa superrotasi inti dalam dari tahun 2003 hingga 2008 lebih cepat daripada subrotasi berikutnya, yang menunjukkan adanya asimetri dalam perilakunya. Perbedaan laju rotasi ini menunjukkan bahwa interaksi antara inti dalam, inti luar, dan mantel lebih kompleks dari yang diperkirakan sebelumnya.

Keterbatasan: Potongan puzzle dasar

Meskipun penelitian ini memberikan bukti kuat bahwa inti bumi melambat dan membalikkan rotasinya, penelitian ini tentu saja memiliki beberapa keterbatasan. Cakupan spasial data seismik relatif jarang, terutama di Samudera Atlantik Utara, karena adanya lapisan rijang yang menghambat pengeboran berkelanjutan. Lebih jauh lagi, model sistem Bumi yang digunakan dalam penelitian ini, meskipun rumit, masih merupakan representasi sederhana dari dinamika kompleks yang terlibat.

Para penulis menekankan perlunya data tambahan beresolusi tinggi dari berbagai lokasi untuk memperkuat temuan mereka. Mereka juga menyerukan perbaikan berkelanjutan pada model sistem bumi untuk lebih memahami kompleksitas perilaku inti dalam dan interaksinya dengan inti luar dan mantel.

READ  Kapan pandemi COVID akan berakhir? Direktur CDC Rochelle Walinsky membagikan prediksinya

Apa arti hasilnya di masa depan?

Penemuan inti bumi yang melambat dan membalikkan rotasinya mempunyai implikasi besar bagi pemahaman kita tentang interior bumi dan dampaknya terhadap dinamika planet kita. Perilaku inti dalam erat kaitannya dengan medan magnet bumi dan pola konveksi di inti luar.

Studi ini juga menimbulkan pertanyaan menarik tentang kemungkinan konsekuensi dari perubahan rotasi inti bumi di permukaan bumi. Mungkinkah variasi rotasi ini mempengaruhi medan magnet bumi, iklim, atau bahkan lamanya hari-hari kita? Vidal menunjukkan bahwa perubahan tersebut dapat menyebabkan perubahan panjang hari dalam hitungan sepersekian detik. “Sangat sulit untuk menyadari bahwa, dalam satu milidetik, Anda hampir tersesat dalam kebisingan laut dan atmosfer yang bergejolak,” katanya.

Tidak diragukan lagi, penelitian di masa depan akan mengeksplorasi kemungkinan-kemungkinan menarik ini secara lebih mendalam.

“Tarian batin hati mungkin lebih bersemangat dari yang kita ketahui selama ini,” tambah Vidal.

Artikel ini telah ditinjau oleh Pemimpin Redaksi StudyFinds Steve Fink.