BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rowen van der Geest dari Oud Ade mengabadikan sejarah keluarga, Rode Polder, dan banyak lagi di dalam buku

Titik baliknya adalah kekosongan rumah keluarga di 15 Leidseweg di Oud Ade, dua tahun lalu. Saya menyadari “Saya harus melakukan sesuatu sekarang karena saudara laki-laki dan orang tua saya masih hidup dan rumah masih berdiri”. “Jika Anda menunggu, mungkin sudah terlambat.”

Yang pertama untuk Bibi Ali.

Hasilnya ditampilkan Jumat di Perpustakaan Veenerick di Roelofarendsveen dan berbentuk buku setebal 148 halaman. Masing-masing berisi foto, dokumen pribadi, kutipan surat kabar, dan peta. Ada juga catatan 277 nama, 104 di antaranya menyandang nama keluarga Van der Geest – termasuk tahun kelahiran dan kematian.

batu merah

Ide penulis adalah untuk fokus pada rumah yang terancam punah di dekat perbatasan dengan Leiderdorp, di Rode Polder yang dinamai dari Pabrik Merah di mana ia berada, setelah Pastor Peet dan kakek Chris – yang telah dijuluki “De Mob” sejak lahir. Di Mopphoeve di Boulder. Hal-hal dengan cepat menjadi lebih besar dalam buku: Kakek Chris mendapatkan kedua istrinya dari Rijpwetering. Sama seperti Oud Ade, The Pulp Next Door juga layak untuk teks dan penjelasan.

(teks berlanjut di bawah gambar)

De Mopphoeve, kampung halaman Chris De Mopp.

De Mopphoeve, kampung halaman Chris De Mopp. Gambar dari buku yang dibahas

Sekitar tahun 1930, Chris berdiri di depan Leidseweg 15 dengan istri keduanya Mary di sebelah kiri dan ibunya Meiji di sebelah kanan.

Sekitar tahun 1930, Chris berdiri di depan Leidseweg 15 dengan istri keduanya Mary di sebelah kiri dan ibunya Meiji di sebelah kanan. Gambar dari buku yang dibahas

Terkadang penulis juga mengizinkan perjalanan jauh, misalnya ke Indonesia. Setelah perang kolonial, negara kita berperang di sana, sepupu Pastor Peet meninggal di sana. Apa yang terjadi di desa setelah kematiannya bernilai beberapa paragraf. Karena apa yang dilakukan orang India lokal lainnya seperti Jan van der Poel ketika mereka mengerti bahwa tiga penduduk desa yang tewas dalam Perang Dunia II telah mengunjungi sebuah monumen di Bafokark setempat dan bahwa gereja tidak lagi memiliki uang untuk Wim Van, yang meninggal di Timur ? Siapakah jiwa itu? Mereka mengumpulkan uang untuk memberinya tempat di bawah nasihat “Berdoa untuk kami yang jatuh.” “Meskipun Anda dapat melihat bahwa ada lebih sedikit ruang di sekitar namanya di batu peringatan.”

(teks berlanjut di bawah gambar)

Ada cerita yang terkait dengan peringatan perang di Buffalork.

Ada cerita yang terkait dengan peringatan perang di Buffalork. Gambar dari buku yang dibahas

Lingkungan

Penulis percaya bahwa sungguh luar biasa bagaimana orang-orang dalam masyarakat seperti itu tidak hanya membela keluarga mereka, tetapi juga ada demi tetangga dan sesama penduduk desa. “Achterhoek, mereka punya nama yang bagus untuk itu: lingkungan.”

Dia juga tergerak untuk melihat akta kematian neneknya Clazin, yang meninggal pada tahun 1922 dalam usia 31 tahun, meninggalkan suaminya dengan tiga anak yang masih kecil. Tindakan itu mengajarinya bahwa Chris, ketika dia membuat laporan di balai kota di Roelofarendsveen, ditemani oleh tetangganya Dames van der Poel: “Hanya setahun sebelumnya, dia datang untuk tinggal di sebelah, tetapi dia mendukung kakek saya dalam kesulitan itu. perjalanan, saya kira di atas kuda dan kereta.”

(teks berlanjut di bawah gambar)

Clazen, istri pertama Chris van der Geest.

Clazen, istri pertama Chris van der Geest. Gambar dari buku yang dibahas

“Ada banyak simpati satu sama lain,” kata penulis itu berulang kali. “Bibi Ali, sumber non-tertulis terpenting saya dalam menulis buku, menceritakan bagaimana dia melihat seseorang mencuri sepeda dari Potter Grothof pada akhir perang. Juga ketika dia kemudian melihat pencuri lewat dengan sepeda yang sama, Putra Van der Poel mengejarnya, mencengkeram kerah pria itu dan menguncinya di toilet luar untuk sementara waktu. Setelah semacam pengadilan umum, diputuskan untuk membiarkan pencuri itu pergi.”

runtuh secara emosional

Perusahaan yang didirikan oleh Van der Poelen ini mulai mengepung gedung yang dibangun oleh Chris de Mop pada tahun 1915. Maka penulis berharap mereka sebagai pemilik baru akan merobohkan gedung tersebut. “Juga karena saya diberitahu bahwa merenovasi sepenuhnya akan menghabiskan banyak biaya. Terutama di bagian dalam akan sulit untuk dirawat.”

Dia merasa sangat disayangkan. Dia tidak hanya menemukan rumah simetris yang penuh detail begitu elegan, kacang kastanye di depannya sangat khas dan kandang hingga tujuh ekor sapi di belakangnya membuktikan dengan indah waktu-waktu lain yang berukuran kecil. Itu juga karena ada banyak jejak kakinya.

(teks berlanjut di bawah gambar)

Kandang kecil nostalgia Leidseweg No. 15.

Kandang kecil nostalgia Leidseweg No. 15. Foto oleh Taco van der Eb

Sebagai anak laki-laki, dia akan bermain secara teratur dan tinggal di loteng besar. Ketika dia pergi untuk belajar sejarah di Leiden pada tahun 1970, dia pindah dengan kakeknya yang berusia 80 tahun dan pamannya yang berusia 35 tahun, Bert, yang terus tinggal di rumah itu sampai dua tahun sebelumnya: “Di rumah pria itu saya memiliki lebih banyak kebebasan daripada yang saya miliki di rumah, karena kakek saya tidak terlalu mengganggu privasi saya dan jalan keluar saya.Kecuali ketika saya menggantung poster PSP di jendela saya dengan seorang wanita telanjang di antara sapi dan teks “Disarm.” Saya pikir itu akan cocok dengan sapi-sapi di BoterhuisPolder di seberang jalan, tetapi menelepon ayahku untuk mengatakan bahwa poster itu harus disingkirkan.”

suhu jantung tinggi

Pada awal tahun 1972, Roen meninggalkan ruangan dengan laci dan dari Oud Ade: “Saya tetap berhubungan. Orang tua saya tinggal di desa untuk waktu yang lama dan saudara laki-laki saya masih tinggal di sana. Dan apa yang saya perhatikan ketika saya sedang mengerjakan buku saya? Semua orang ingin membantu saya dengan gambar atau informasi. Benar-benar membuat dada berdebar”.

Buku kritis sang kakek juga memberikan banyak informasi. Saya menunjukkan, misalnya, bagaimana kakek bergerak dengan keadaan: jika bunga menghasilkan lebih banyak sayuran – atau sebaliknya – dia berubah. Atau dia menggali sebidang padang rumput dengan tangan. Dan seromantis peternakan campuran seperti itu mungkin terdengar, itu bukan semangkuk lemak sapi atau enam, atau benih pembiakan, dan beberapa domba dan ayam, serta beberapa sayuran dan/atau bunga: “Saya mengerti betul mengapa Ayah saya akan melakukannya Kakek tidak berhasil. Tetapi juga mengapa Nenek bisa melihat dengan ketakutan dan gemetar pada saat saya membayar uang kepada penjaga toko, Kakek Chris segera pergi ke laci kas setelah pulang ke rumah, dan setelah memeriksa buku kas , dia berkata: “Sungguh lemari pakaian!”

(teks berlanjut di bawah gambar)

Chris de Maupe dengan putranya Wim dan tanaman kacang, awal 1950-an.  Di latar belakang Pabrik Merah.

Chris de Maupe dengan putranya Wim dan tanaman kacang, awal 1950-an. Di latar belakang Pabrik Merah. Gambar dari buku yang dibahas

maaf

Namun, Rowen belum menerima jawaban atas semua pertanyaannya. Misalnya, dia masih tidak tahu apa yang dilakukan ayahnya dalam perlawanan dan kekuatan lokal (BS) yang dihasilkan, sementara ini telah diisyaratkan secara teratur selama bertahun-tahun. “Bibi Ali, misalnya, memberi tahu saya bahwa selama perang seseorang kadang-kadang membawa surat kepada ayah saya. Kemudian saya pergi ke Rode Polder, tempat dia bekerja, dan ada pesan ‘Piet, kamu harus datang.’ Saya juga mendengar bahwa dia harus melucuti senjata seorang Jerman di sepeda motor A muncul. Dan lagu pernikahan ke-46 mengatakan dia ada di BS.”

“Salah satu momen menarik selama penyelidikan adalah ketika saya tiba-tiba melihat foto ayah saya dan tujuh pria lainnya, semuanya dalam overall dengan gelang seperti pria BS. Apa yang dia katakan? Bahwa dia sudah berperan di BS dan bahwa itu bukan hanya kenangan tentang pamannya. Pertanyaannya adalah: apa peran itu? Tidak ada arsip yang bagus tentang itu dan kadang-kadang peran itu lebih besar dari itu, meskipun saya seharusnya tidak takut dengan ayah saya . Bukan untuk menyombongkan diri.”

(teks berlanjut di bawah gambar)

Pete van der Geest (ketiga dari kiri) dan tujuh orang lainnya dari Inland Forces.

Pete van der Geest (ketiga dari kiri) dan tujuh orang lainnya dari Inland Forces. Gambar dari buku yang dibahas

Secara keseluruhan, Rowen berani mengatakan bahwa membuat buku itu mengajarinya banyak hal tentang keluarganya dan lingkungan di mana mereka tinggal: “Dan hanya itu bagi saya.” Jadi dia dapat merekomendasikan semua orang untuk melakukan sesuatu dengannya ketika sesuatu mengancam untuk menghilang dari kehidupan mereka, dari “sejarah” mereka. “Dan sebaiknya sesegera mungkin. Kemudian Anda dapat bertanya kepada orang-orang yang terlibat bagaimana keadaannya. Saya tidak melakukannya dengan ayah dan kakek saya – yang juga tampak sedikit pendiam. Dan saya sangat menyesal untuk itu. bersama ayahku.”

(teks berlanjut di bawah gambar)

buku

“Around the Red Polder” memiliki 148 halaman dan kaya akan ilustrasi. Buku ini dimungkinkan sebagian oleh crowdfunding dan kontribusi sponsor dari perusahaan-perusahaan di Rode Polder dan sekitarnya. Biayanya 20 euro.

READ  Indonesia melarang gerakan Islam radikal FPI