BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seberapa besar guncangan ekonomi? – Pendapat Han Dae-jung



perjuangan saham

Pendapat Han Dae-jung



Kemarin jam 16.00

Angka-angka ekonomi yang dipublikasikan sejauh ini semuanya berhubungan dengan periode sebelum perang. Tapi itu akan segera berubah. Indeks pascaperang pertama muncul minggu ini di Zentrum für Europäische Wirtschafsforschung (ZEW).

Organisasi ini melakukan polling kepada sekitar 300 pakar di sektor keuangan setiap bulan tentang pandangan mereka terhadap ekonomi Jerman. Yang disebut indeks ZEW ini turun dari 54,3 di bulan Februari menjadi -39,3 di bulan Maret. Itu adalah penurunan terbesar dalam sebulan sejak serial tersebut dimulai pada tahun 1991. Grafik pertama menunjukkan bahwa sentimen di antara kelompok ahli ini sekarang sebanding dengan suasana hati yang tertekan setelah wabah. Penilaian “keadaan ekonomi saat ini” juga menurun, meskipun secara signifikan lebih rendah, dari -8,1 pada Februari menjadi -21,4 pada Maret. Berapa banyak yang dikatakan ini masih harus dilihat. Tentu saja, bukan tidak mungkin para peserta survei ini membiarkan diri mereka terpengaruh oleh perasaan mereka. Risiko resesi berkepanjangan sekarang sedang dibahas, tentu saja di Jerman. Karena inflasi tinggi, dengan cepat berubah menjadi stagflasi. Ketidakpastian signifikan, tentu saja, seperti yang dikonfirmasi lagi minggu ini oleh Ketua Fed Powell, Klass Node kami, dan CPB.

Sumber: Refinitiv Datastream

Federal Reserve menaikkan suku bunga sebagai langkah pertama dalam rantai yang berpotensi panjang
Bank sentral AS, seperti yang diharapkan, menaikkan suku bunga resminya sebesar 0,25% minggu ini. The Fed telah mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan September, ekspektasi rata-rata oleh anggota komite kebijakan Federal Reserve adalah bahwa mereka akan menaikkan suku bunga sekali tahun ini. Pada bulan Desember, itu telah meningkat menjadi tiga langkah harga, dan pada pertemuan minggu ini, perkiraan rata-rata akhir tahun untuk suku bunga Fed di antara anggota adalah 1,9%. Ini bisa sampai tujuh langkah dari tingkat bunga 0,25%, atau tentu saja lebih sedikit langkah jika seseorang menaikkan tingkat bunga lebih dari 0,25% pada suatu waktu.

Yang terakhir ini sangat masuk akal bagi saya. Lagi pula, inflasi tidak terkendali. Sekarang 7,9%, meskipun ukuran inflasi yang dianggap Fed paling relevan, indeks harga PCE, tidak termasuk makanan dan energi, “hanya” 5,2 pada Januari.

Tetapi pada konferensi pers Ketua Fed Powell minggu ini, dia dengan jujur ​​​​mengakui bahwa inflasi telah meningkat lebih banyak dan terbukti lebih stabil daripada yang diharapkan Fed. Ketika ditanya bagaimana “di belakang kurva” Federal Reserve, dia menolak untuk menjawab. Dia juga berbicara tentang fakta bahwa permintaan dalam perekonomian melebihi penawaran, dan hal ini menyebabkan inflasi dan bahwa peningkatan suku bunga diperlukan untuk mencapai keseimbangan antara penawaran dan permintaan. Nah, permintaan itu akan melebihi pasokan, Larry Summers sudah menghitung lebih dari setahun yang lalu. Tidak dapat dibayangkan bahwa Fed tampaknya baru menyadari hal ini sekarang.

Saya menemukan tiga set foto berikut menarik dalam hal ini. Gambar pertama menunjukkan inflasi dan tindakan Bank Sentral Brasil. Ketika inflasi di sana naik di atas 5% tahun lalu, bank sentral mulai menaikkan suku bunga. Sejak itu meningkat dari 2,25% pada awal tahun lalu menjadi 11,75% sekarang. Baru belakangan ini tingkat suku bunga naik di atas inflasi lagi. Ini sebenarnya adalah gambaran tradisional seperti yang Anda harapkan menurut buku teks.

Sumber: Refinitiv Datastream

Gambar berikut menunjukkan hal yang sama untuk Amerika Serikat. Ini hanya gambar yang benar-benar gila. Dia bertanya-tanya apa sebenarnya yang mereka lakukan di Washington selama beberapa bulan terakhir. “Duduk” sebuah jawaban yang muncul di benak…

Sumber: Refinitiv Datastream

Bank Sentral Eropa baik-baik saja
Gambaran inflasi zona euro dan kebijakan suku bunga ECB kemungkinan akan lebih gila lagi, seperti terlihat pada gambar berikut. Saya tidak akan memperlambat kata-kata kali ini. Biarkan saya membatasi diri untuk mencatat bahwa ECB tetap melakukannya dengan sangat baik dalam keragaman dan iklim dan bahwa Lagarde menunjukkan di mana dia berdiri dengan mengenakan kancing berwarna bendera Ukraina pada konferensi pers baru-baru ini.

Ketua Fed Powell ditanya selama konferensi pers hari Rabu apakah dia dan rekan-rekannya berisiko membawa ekonomi AS ke dalam resesi jika bank sentral memang menaikkan suku bunga sebanyak yang diharapkan anggota komite kebijakan.

Dia tidak berpikir demikian karena ekonomi AS sangat kuat saat ini. Dampak perang di Eropa akan terbatas, menurut Powell, meskipun menimbulkan banyak ketidakpastian. Dia mencatat beberapa kali bahwa saat ini ada 1,7 pekerjaan yang tersedia untuk setiap orang yang menganggur dan bahwa pasar tenaga kerja AS tidak pernah seketat sekarang ini. Jadi ekonomi dapat mentolerir suku bunga yang lebih tinggi. Saya pikir Powell benar. Tetapi saya juga ingin menunjukkan bahwa ekonomi mungkin menjadi lebih sensitif terhadap suku bunga yang lebih tinggi. Pada tahun 2019, ternyata perekonomian tidak mampu menangani kenaikan Fed Fund Rate menjadi 2,5%.

Gambar berikut menunjukkan tingkat produksi absolut di sektor manufaktur AS. Pada bulan Februari, produksi naik 1,2% dari Januari dan 7,8% dari tahun sebelumnya, meskipun angka terakhir tertutupi oleh penurunan tajam dalam produksi pada Februari 2021. Namun, grafik menunjukkan bahwa produksi berada pada level rekor. Tingginya indikator ini akhirnya terlampaui pada Agustus 2018. Menarik apa yang akan terjadi selanjutnya. Hebatnya, produksi mandek total antara awal 2015 dan akhir 2019. Apakah kita sekarang memasuki fase pertumbuhan baru?

Sumber: Refinitiv Datastream

Selama konferensi pers, Powell juga menyinggung situasi keuangan perusahaan dan keluarga yang baik. Sementara inflasi yang tinggi mengikis daya beli, telah diimbangi oleh percepatan pertumbuhan upah dan banyak tabungan rumah tangga sejak pandemi dimulai. Ini akan mendukung pembelanjaan konsumen kecuali perang di Ukraina merusak sentimen hingga konsumen menahan rantai uang mereka. Tapi bukan itu cara saya mengenal konsumen Amerika.

Titik terang untuk inflasi?
Saya tahu ini dari sebelum perang, tetapi saya tetap ingin melaporkannya. Selama beberapa bulan terakhir, inflasi di AS dan Jerman juga stabil di tingkat harga produsen. Di bulan Februari, harga produsen AS naik 10,2% dari tahun lalu, dari 10,1% di Januari dan 10,0% di Desember. Sekarang kita tidak benar-benar harus mendorong itu, tapi mungkin relevan. Harga produsen selalu naik dan turun secara signifikan lebih dari harga konsumen, dan harga produsen naik sedikit lebih awal dari harga konsumen tahun lalu. Jadi mungkin angka-angka ini menunjukkan bahwa inflasi mendekati puncaknya. Sayangnya, perang di Ukraina akan memberikan lebih banyak dorongan untuk inflasi. Harapan itu sementara. Situasinya terlalu tidak pasti untuk membuat pernyataan tegas tentang hal itu. Harga gas Eropa telah stabil antara €100 dan €110 per jam dalam beberapa hari terakhir.

Sumber: Refinitiv Datastream
Sumber: Refinitiv Datastream

Titik terang lainnya sebelum perang adalah bahwa gangguan rantai pasokan telah sedikit berkurang. Federal Reserve Bank of New York telah mengembangkan indeks yang bertujuan untuk mengukur kerusuhan. Seperti terlihat pada foto berikut, sesaat sebelum perang terjadi beberapa perbaikan, meskipun indikator ini masih pada level yang tinggi. Perang tidak akan membuat gambar menjadi lebih baik.

Sumber: Federal Reserve New York

Inflasi rendah di Asia
Sementara inflasi telah meningkat tajam di negara kita, Amerika Serikat dan banyak negara lain, ini jelas tidak terjadi di Asia, seperti yang ditunjukkan dua gambar berikut dengan angka-angka dari Jepang, Cina, Korea dan Taiwan. Di negara-negara seperti Malaysia dan Indonesia, tingkat inflasi hanya di atas 2%, di Filipina 3% dan di Thailand sedikit lebih tinggi dari 5% (yang terakhir ini) dan di India hanya di atas 6%, meskipun hal ini tidak terjadi untuk India sangat tinggi. Saya telah melakukan beberapa penelitian tentang angka-angka dasar untuk Jepang, tetapi tidak dapat benar-benar memahaminya. Tampaknya harga energi untuk konsumen di negara-negara ini telah meningkat agak kurang cepat daripada di negara kita.

Sumber: Refinitiv Datastream
Sumber: Refinitiv Datastream

Angka-angka sebelum perang tidak lagi menjadi masalah
Dalam hal indikator ekonomi, kita harus menarik garis di awal perang. Angka-angka dari sebelum perang tidak lagi penting. Dan kami hampir tidak memiliki angka setelah dimulainya perang. Itu tentu saja akan berubah dalam beberapa minggu mendatang. Sebenarnya tidak mungkin untuk memperkirakan sejauh mana kerusakan ekonomi yang akan terjadi di negara jenis ini. Organisasi seperti CPB dan Fed melaporkan bahwa rumah tangga telah mengumpulkan tabungan dalam dua tahun terakhir secara seimbang. Bahkan jika konsumen tidak menarik uang dari bank palsu mereka, kembali ke perilaku menabung normal (yaitu tingkat tabungan yang lebih rendah) dapat mendukung pengeluaran.

The Fed melakukan kenaikan suku bunga pertamanya dan sepertinya akan ada serangkaian kenaikan berikutnya. Ini akan menjadi waktu yang tepat.

Farmerbusiness.nl

Han Dae-jung

Han De Jong adalah mantan kepala ekonom di ABN Amro dan sekarang menjadi ekonom tetap di BNR Nieuwsradio, antara lain. Komentarnya juga dapat ditemukan di Crystalcleareconomics.nl

READ  Forum: Grup BAM »BAM Juni 2021