BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Rumah saya lebih dari sewa yang tinggi”

Sewa di Amsterdam tidak bagus. Tetapi jika Anda sangat senang dengan rumah Anda di tempat yang bagus, terkadang itu sangat berharga. Hal ini juga terjadi pada Romi. Kami diizinkan untuk melihat ke dalam: “Saya tidak menyangka akan sangat menikmati tinggal di pusat ini.”

pedagang minuman keras Dia telah tinggal di Singel selama enam bulan sekarang. Anda tidak pernah membayangkan bahwa pusat itu akan benar-benar terasa seperti sebuah desa kecil. “Daerahnya tenang, Anda tahu tetangga Anda dan saya suka berjalan-jalan di Yordania,” kata Romy, yang adalah seorang desainer grafis dan menjalankan perusahaannya sendiri.

Teks berlanjut di bawah gambar>

foto: tutup

Rumah yang didiami Romy sebenarnya adalah milik sepupunya. Ketika dia pindah untuk tinggal 300 meter jauhnya, dia bertanya apakah dia akan mengambil alih rumahnya. Saat itu, Romy tinggal di Ost, dekat Osterpark. Pada awalnya dia tidak yakin apakah dia ingin tinggal di tengah, tapi inilah nilai plusnya: “Ini lebih seperti desa daripada yang saya kira. Dan pemandangannya tidak pernah membosankan.

Temukan titik sentuh baru

Romy baru saja pindah ke tempat ini tetapi sudah memiliki beberapa hot spot favorit. “Tails and Spirit adalah tempat untuk menikmati koktail yang enak dan saya suka menikmati makanan ringan yang lezat di Saint Jean. Saya juga berharap restoran segera buka lagi, jadi saya bisa menemukan lebih banyak tempat.”

Teks berlanjut di bawah gambar>

foto: tutup

Sebuah rumah khusus

Saat Anda masuk ke rumah Romy, sepertinya Anda sedang berjalan ke majalah live. Semuanya cocok bersama. Namun, itu berubah di dalam Rummy secara teratur. “Semuanya sama di rumah kami, sementara saya mengganti kamar tidur saya hampir setiap bulan. Sekarang saya melakukan hal yang sama dengan rumah saya.”

READ  'Pengungsi Afghanistan akan mengganggu ketertiban dunia'

Rumahnya memiliki banyak karakter tersendiri. “Rumah itu memiliki banyak elemen bagus seperti pintu atau lampu. Saya sangat beruntung bahwa saya tidak perlu melakukan banyak hal di rumah dan bisa pindah kapan saja.” Romy menggambarkan gayanya sebagai orang yang tenang dan netral, “dan saya suka hal-hal yang memiliki cerita.”

Vintage, bukan IKEA

Misalnya, Romy lebih memilih belanja vintage daripada belanja IKEA. “Saya suka pergi ke toko barang bekas dan sering melihat sesuatu dan kemudian segera tahu bagaimana menggabungkannya dengan barang-barang lain di rumah saya.” Terkadang barang-barang cantik hanya ada di sana untuk dibawa, seperti lemari berlaci yang Anda temukan di jalan beberapa waktu lalu. Ruang tamunya juga diisi dengan hal-hal khusus dari kerabat atau teman.

Teks berlanjut di bawah gambar>

warisan keluarga

Cermin di perapian marmer milik teman dekat ibunya. ‘Yang – mana
Omong-omong, cerobong asapnya sudah ada di sana, aku sangat senang.” Kakeknya membuat meja sendiri di samping sofa. Meja ini mungkin adalah barang favoritnya di rumah. Meskipun meja bundar yang dibelinya delapan tahun lalu via Marktplaats juga memiliki peluang bagus. “Meja ini dilengkapi dengan setiap gerakan.” Kamera tua di rak milik kakeknya. “Dia dulunya adalah fotografer hobi dan menurut saya itu cantik
Kenang-kenangan,” kata Rumi.

Dia terutama mendapatkan inspirasi batinnya dari Pinterest dan Instagram, tetapi juga dari perjalanan. “jika saya
Saya selalu mencoba membawa suvenir bagus yang pas di dalam.
Unta emasnya dari Marrakech dan masakannya dari Indonesia.”

Teks berlanjut di bawah gambar>

Round Dining Table berasal dari Marktplaats dan hadir dengan setiap gerakan.

keluarga

Dalam bingkai di dindingnya ada “semuanya dalam kenyataan” tetapi ada juga beberapa foto lama dirinya
orang tua. Beginilah cara saya memberi sentuhan pribadi pada rumah saya menyentuh. Kontak. Tautan Dan ya, saya juga anggota keluarga.
Kami tidak berurusan satu sama lain, tetapi saya berbicara dengan mereka setiap minggu.”

READ  Krisis baru: di pasar tenaga kerja

Teks berlanjut di bawah gambar>

Detail ruang tamu

Romy tinggal sendirian, tetapi jika seorang pria datang untuk tinggal bersama mereka, mereka masih harus melakukannya
Mari kita bicara tentang dekorasi. “Saya bukan penggemar berat seluruh industri ini, dan saya tidak terlalu suka interior yang benar-benar hitam dan putih. Saya juga menentang tanaman.

Saya agak alergi dengan orang-orang yang memiliki banyak tanaman di rumah mereka dan kemudian saya berpikir: ‘Lihatlah saya sedang trendi dengan tanaman.’ Sampai ayahnya datang dengan membawa tanaman. lebih banyak kehidupan di rumah Anda,’ dan memberi saya tanaman. Sekarang saya sangat senang tentang itu, tetapi rumah saya tidak akan pernah berubah menjadi Hortus Botanicus.”

Teks berlanjut di bawah gambar>

Lihatlah ke dalam Rummy
kamar tidur lapang

Kenaikan harga sewa

Sewa di Singel memang tidak murah, tapi Romy punya kelemahan dan lugas
Sekitar. “Saya menghargai rumah yang indah, di situlah saya menghabiskan sebagian besar waktu saya
Jadi saya bersedia membayar lebih.” Romy memilih untuk tidak menyebutkan secara pasti tinggi sewa, tapi kami tahu harga sewa di Amsterdam dan mereka tidak berbohong.

Tempat favorit Romy di rumah adalah tempat duduk dekat jendela. “Dengan cara ini saya selalu bisa melihat ke luar untuk melihat apa yang terjadi. Sebenarnya, jendelanya sangat tinggi dan saya masih mencari kursi goyang yang bagus.”

rumah minggu ini

Apakah Anda tinggal di tempat khusus di Amsterdam, rumah dengan cerita atau rumah impian di Amsterdam? Beritahu kami, kami ingin Anda berkunjung!

Kami telah mencari lebih banyak untuk Anda…