BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia dapat memulai invasi ke Ukraina ‘kapan saja’, kata AS, pada pertemuan puncak baru Jumat

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menerima Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinkin di Kiev. Pada Rabu pagi, keduanya membahas ancaman invasi Rusia.gambar AP

Amerika Serikat prihatin dengan kedatangan pasukan Rusia di Belarus, yang secara resmi melakukan latihan, yang dapat dengan cepat dikerahkan Moskow dalam invasi untuk menguasai Kiev. Menurut analisis intelijen terbaru dari Kementerian Pertahanan Ukraina, Rusia telah menyelesaikan mobilisasi pasukan di sepanjang perbatasan. Ini akan menjadi 127.000 tentara.

Pengumuman konsultasi pada hari Selasa antara Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dan rekannya dari Rusia Sergei Lavrov datang secara tak terduga. Sehari sebelumnya, Lavrov menuduh Amerika Serikat menyebarkan “disinformasi” tentang niat militer Moskow. Dia juga mengatakan dia mengharapkan tanggapan tertulis dari Amerika Serikat dan Eropa hari ini untuk proposal yang dibuat oleh Rusia pekan lalu untuk menghindari krisis.

Kemudian Rusia, dalam tiga putaran konsultasi dengan Amerika Serikat dan NATO, menuntut, antara lain, jaminan bahwa Ukraina tidak akan menjadi anggota NATO. Pembicaraan ini tidak menghasilkan sesuatu yang nyata, karena proposal Rusia tidak diterima oleh Kiev dan Barat. Tidak diketahui siapa yang memulai konsultasi mendadak antara Blinkin dan Lavrov.

Citra satelit dari mundurnya pasukan Rusia di dekat Voronezh di Rusia selatan.  foto Reuters

Citra satelit dari mundurnya pasukan Rusia di dekat Voronezh di Rusia selatan.foto Reuters

‘Sangat berbahaya’

Menurut Gedung Putih, kedua pria itu melakukan percakapan telepon pada hari Selasa setelah mereka setuju untuk bertemu di Swiss. Blinken akan mengunjungi Kiev pada Rabu untuk membahas situasi militer yang mengancam dan bertemu dengan Lavrov. Dia kemudian melakukan perjalanan ke Berlin untuk berkonsultasi dengan rekan-rekannya dari Jerman, Prancis, dan Inggris. Di sana mereka membahas, antara lain, bagaimana menghukum Rusia jika terjadi invasi.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan pertemuan antara Blinken dan Lavrov menunjukkan bahwa “diplomasi belum berakhir”. Gedung Putih mengatakan Blinken akan sekali lagi meminta Rusia untuk mengurangi ketegangan dan memilih negosiasi lebih lanjut. “Terserah Rusia untuk memutuskan jalan mana yang harus diambil, dan konsekuensinya akan mengerikan jika mereka tidak beralih ke diplomasi,” kata juru bicara Presiden Biden Jen Psaki.

Dia mengacu pada sanksi berat yang akan dijatuhkan Barat pada Rusia jika Presiden Putin menyerbunya. Psaki berbicara tentang “situasi yang sangat berbahaya” di sepanjang perbatasan dengan Ukraina. “Kami sekarang berada pada titik di mana Rusia dapat melancarkan serangan ke Ukraina kapan saja,” kata Psaki. Dia menyatakan bahwa penggunaan bahasa itu “lebih kuat dari sebelumnya” karena kemungkinan besar serangan Rusia.

Serang melalui Belarusia

Badan Intelijen Militer Ukraina menyimpulkan dalam analisis terbarunya bahwa kelanjutan kegiatan Rusia di sepanjang perbatasan “mengkonfirmasi persiapan untuk operasi ofensif”. Laporan itu, dilihat oleh CNN, mengatakan bahwa Rusia “dalam beberapa pekan terakhir terus memasok persediaan amunisi, serta rumah sakit lapangan dan personel keamanan.”

Ukraina juga memperingatkan invasi ke Rusia utara melalui Belarus. Moskow dan Minsk mengumumkan latihan militer skala besar di Belarus antara 10-20 Februari. Pada hari Senin, unit Rusia pertama tiba di Belarus. Foto-foto menunjukkan bagaimana, antara lain, mobil lapis baja dilengkapi dengan kereta api. Moskow mengatakan latihan itu tidak ada hubungannya dengan krisis Ukraina. Tetapi Amerika Serikat semakin khawatir tentang invasi Belarus.

Washington menghubungi Minsk mengenai masalah ini. “Waktunya fantastis dan tentu saja menimbulkan kekhawatiran bahwa Rusia mungkin berencana untuk mengerahkan pasukan di Belarus dengan kedok latihan militer bersama, kemungkinan akan menyerang Ukraina dari utara,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri. Keterlibatan Belarus dalam serangan seperti itu sama sekali tidak dapat diterima.”

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov mencoba meyakinkan Washington. “Saya dapat meyakinkan Anda bahwa tidak ada alasan untuk khawatir tentang praktik ini,” kata menteri.

Rutte ke Ukraina

Perdana Menteri Rutte dan Menteri Luar Negeri Hoekstra akan “segera” melakukan perjalanan ke Ukraina untuk membahas situasi tegang dengan Kiev. Perdana menteri mengumumkan ini pada hari Rabu. Seperti kepala pemerintahan dan Presiden Biden Eropa lainnya, Rutte memperingatkan bahwa Moskow akan membayar harga yang mahal untuk invasinya. “Setiap operasi militer di sana tidak dapat diterima,” kata Ruti. Bahkan jika operasi militer Rusia jauh jangkauannya (dari invasi ke Ukraina, red.), tindakan seperti itu akan memiliki konsekuensi politik dan ekonomi yang serius. Penting bagi mereka untuk menyadari hal ini.

READ  Sebuah perusahaan China telah mengakuisisi akun WeChat Perdana Menteri Australia | luar negeri