BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia memindahkan pesawat tempur setelah serangkaian ledakan di Krimea

Badan Perlindungan Lingkungan

NOS. Berita

Angkatan Udara Rusia memindahkan pesawat tempur dan helikopter dari Krimea ke daratan Rusia sebagai tanggapan atas ledakan baru-baru ini di semenanjung Ukraina yang dicaplok Rusia. Ini dilaporkan oleh GUR intelijen Ukraina. Setidaknya 24 pesawat dan 14 helikopter dikatakan telah diangkut. Informasi ini tidak dapat diverifikasi secara independen.

kemarin Depot amunisi meledak di utara Krimea, stasiun transformator dan sebagian rel rusak pada jarak yang lebih jauh. Kepulan asap juga terlihat di pangkalan militer dekat kota Simferopol. Dan pekan lalu, sebuah pangkalan udara dilanda ledakan yang menghancurkan sejumlah pesawat tempur.

Ukraina belum mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut. CNN Laporan berdasarkan pejabat pemerintah anonim bahwa negara berada di balik pengeboman. Sebuah dokumen internal pemerintah mengatakan serangan itu merupakan pukulan serius bagi infrastruktur militer Rusia. Ini berarti bahwa Ukraina dapat meluncurkan serangan lebih dalam ke wilayah musuh daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Rusia menggambarkan ledakan pangkalan udara sebagai kecelakaan. Dia menghubungkan ledakan depot amunisi dengan “penyabot”.

Hari ini, kantor berita resmi Rusia RIA Novosti melaporkan bahwa komandan Armada Laut Hitam yang ditempatkan di Krimea telah diganti. Tidak ada penjelasan yang diberikan. Ini mungkin sebagai tanggapan atas beberapa kemunduran yang dialami angkatan bersenjata Rusia di sekitar Krimea. Sebelumnya, andalannya adalah Moskow tenggelam.

Serangan di Kharkiv

Pihak berwenang Ukraina memperkirakan serangan rudal Rusia skala besar selama perayaan Hari Kemerdekaan Ukraina, yang akan dirayakan Rabu depan. “Mereka ingin merusak liburan kami,” kata penasihat presiden Aristovich hari ini. “Tetapi Ukraina juga memiliki sarana militer untuk merespons,” tambahnya.

Presiden Turki Erdogan akan mengunjungi Ukraina besok untuk pertama kalinya sejak dimulainya invasi Rusia. Di Lviv, ia akan berbicara dengan Presiden Ukraina Zelensky dan Sekretaris Jenderal PBB Guterres. Agenda diskusi meliputi: Kesepakatan Gandum Dan pertempuran di sekitar Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya.