BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia merekrut guru untuk sekolah di wilayah pendudukan

NOS

NOS. Berita

  • Paul Alexander

    Editor Luar Negeri

  • Paul Alexander

    Editor Luar Negeri

Bukan hanya tentara di Rusia yang serius mencari pasukan yang bisa beroperasi di Ukraina. Di seluruh negeri – dari Kaukasus hingga Timur Jauh – guru direkrut untuk bertugas di sekolah-sekolah di wilayah yang baru diduduki.

Tahun ajaran baru juga dimulai pada 1 September di zona perang. Menteri Pendidikan Rusia Sergei Kravtsov baru-baru ini mengumumkan bahwa Standar Pendidikan Rusia akan diperkenalkan pada tanggal tersebut. Banyak buku pelajaran bahasa Rusia telah dikirimkan ke sekolah-sekolah di Mariupol dan Kherson.

Ini sesuai dengan rencana “rusifikasi” yang lebih besar dan pencaplokan wilayah pendudukan. Para eksekutif yang ditunjuk oleh Kremlin telah mengumumkan bahwa referendum akan diadakan di berbagai wilayah apakah akan bergabung dengan Rusia.

Pihak berwenang dikatakan sedang mencari sekitar 2.000 guru untuk empat wilayah Lugansk, Donetsk, Zaporizhia dan Kherson. Setidaknya 250 orang telah menandatangani, menurut daftar yang muncul secara keliru di situs web Republik Dagestan, termasuk alamat dan nomor telepon. Dan menurut serikat guru Rusia, ada banyak kandidat.

Solidaritas dengan anak-anak

Banyak guru dalam daftar tersebut mengatakan bahwa mereka pindah ke daerah-daerah di Ukraina timur dalam solidaritas dengan anak-anak Ukraina. “Anak-anak tinggal selama berbulan-bulan di ruang bawah tanah di bawah ancaman bom,” kata seorang guru ilmu komputer dari Krasnodar melalui telepon. Dia tidak mau disebutkan namanya.

Sebagai orang Rusia di Ukraina, setelah Revolusi Maidan, perhatikan bagaimana pada tahun 2014 sentimen anti-Rusia diapresiasi oleh Ukraina. “Persis suasana dari periode di Jerman setelah perebutan kekuasaan Hitler,” katanya dengan suara menggelegar. “Saya merasakan fasisme di mana-mana.” Dia memutuskan untuk pergi ke Rusia bersama orang tuanya. Sekarang kembali untuk membantu Rusia wilayah baru.

Pesan untuk warga

Secara militer, pertempuran masih jauh dari selesai di wilayah pendudukan Ukraina. “Tentu saja tidak jelas apakah Rusia akan mempertahankan kota seperti Kherson dalam beberapa bulan mendatang,” kata Daniel Kane melalui Skype. Dia adalah Presiden Federasi Rusia dari Aliansi Guru Anti-Perang. Menurut Kane, pengangkatan guru terutama berfungsi sebagai pesan kepada penduduk di negaranya. “Lihat bagaimana profesor kami, seperti tentara kami, membantu penduduk di bagian Ukraina yang dibebaskan,” katanya.

Dan tidak penting: upah di Ukraina menarik, sekitar $ 4.000 per bulan, menurut Kane. “Ini tujuh atau delapan kali lipat dari pendapatan mereka di wilayah mereka sendiri. Dan sepuluh kali lipat dari pendapatan guru dari daerah miskin di Kaukasus dan Siberia.”

Karena pemimpin serikat Kane dan aliansi guru yang menjadi miliknya adalah lawan yang vokal dari perang, dia terpaksa pindah dari kota kelahirannya di Saint Petersburg ke Yerevan, Armenia, di mana dia melanjutkan pekerjaannya. Dia khawatir kekurangan guru yang telah dihadapi Rusia selama beberapa waktu akan memburuk karena guru dengan bayaran lebih tinggi ditarik ke zona perang. “Dan di daerah termiskin, kekurangannya sudah yang paling parah.”

Saya tidak berniat mencuci otak para siswa dengan propaganda Rusia.

Maria Nikitina, guru bahasa Inggris

Sementara itu, pertempuran berlanjut di sekitar Kherson dan Zaporizhia. Tidak akan aman sekarang, Nikitina tahu, tidak peduli berapa banyak jaminan keamanan yang dihadapi Kementerian Pendidikan. Nikitina: “Jika Anda memahami kondisi di mana anak-anak tinggal, ada satu alasan lagi untuk membantu di luar sana.”