BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rutte: Ekspansi cepat Uni Eropa bukanlah hal yang bijaksana

Rutte: Ekspansi cepat Uni Eropa bukanlah hal yang bijaksana

Rutte selama KTT EPG di Granada

Berita Noos

  • merek Aida

    Editor Brussel

  • merek Aida

    Editor Brussel

Jika Belanda mencapai tujuannya, Ukraina tidak akan bergabung dengan Uni Eropa pada tahun 2030. “Saya sangat tidak setuju dengan tanggal ini,” kata Perdana Menteri Rutte pada awal KTT Komunitas Politik Eropa. “Bukan itu pertanyaannya Kapan Pertanyaannya adalah: negara-negara sudah siap Atau untuk“Yang lainnya sudah siap.”

Diskusi telah dimulai di Uni Eropa mengenai ekspansi lebih lanjut. Ukraina, Moldova, Georgia dan enam negara di Balkan Barat ingin bergabung. Sebelumnya, Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengatakan bahwa dia ingin Ukraina bergabung dengan Uni Eropa pada tahun 2030. Uni Eropa ingin mencegah Rusia, serta Tiongkok, memperluas pengaruhnya di Eropa, dan keanggotaan UE dipandang sebagai cara untuk mencegahnya. ini.

Menurut banyak pemimpin pemerintahan UE, aksesi negara-negara ini merupakan proses yang sangat sulit. Penegakan hukum harus ada. “Artinya mereka harus memenuhi ribuan syarat untuk bergabung,” kata Rutte. Menurutnya, sama sekali tidak boleh ada kelonggaran terhadap “ribuan” persyaratan aksesi ini.

lebih rumit

Terlepas dari pertanyaan apakah negara-negara kandidat memenuhi persyaratan, banyak yang percaya bahwa UE belum siap menerima negara-negara baru. “Uni Eropa sudah memiliki 27 negara anggota, dan jika bertambah banyak negara, proses pengambilan keputusan dan segala macam masalah lainnya akan menjadi lebih rumit,” kata Rutte.

Besok, para pemimpin pemerintahan UE akan bertemu untuk membahas potensi reformasi yang akan mempermudah pengambilan keputusan di UE. Rutte ingin berlama-lama membicarakan masalah ini. Karena masuknya negara-negara baru dapat menimbulkan konsekuensi yang serius, antara lain, terhadap biaya yang harus dibayar oleh negara-negara anggota yang ada kepada Uni Eropa. “Bisakah kita melanjutkan skala ini untuk membantu negara-negara dengan perekonomian terbelakang? Saya kira tidak,” kata Rutte.

READ  Badan Energi Atom Internasional khawatir tentang pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya setelah inspeksi