BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saif Gaddafi dilarang mencalonkan diri dalam pemilihan presiden Libya

Saif Gaddafi dicegah mencalonkan diri dalam pemilihan presiden Libya bulan depan. Komisi pemilihan melarang putra kedua mantan diktator Muammar Gaddafi untuk berpartisipasi karena hukuman sebelumnya.

Seif Gaddafi, 49, menghabiskan lebih dari lima tahun penjara karena kejahatan perang selama revolusi 2011 melawan kekuasaan ayahnya. Pada 2017, pemerintah Libya memberinya pengampunan. Pengadilan Kriminal Internasional ingin mengadilinya atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

Gaddafi, yang dipandang sebagai kandidat utama untuk menggantikan ayahnya hingga 2011, mengumumkan satu setengah minggu yang lalu bahwa dia calon. Dia masih bisa menentang keputusan komisi pemilihan dalam beberapa hari mendatang.

Perdana Menteri Umum dan Sementara

Kandidat paling kontroversial akan mencalonkan diri dalam pemilihan pada 24 Desember. bahkan dibuat Jenderal Haftar Dia mengumumkan pekan lalu bahwa dia mencalonkan diri sebagai presiden. Panglima perang berjuang selama bertahun-tahun dengan pasukannya melawan tentara pemerintah.

Tahun lalu, kedua belah pihak mencapai gencatan senjata, dan sejak itu Libya telah dibagi menjadi dua blok kekuatan: pemerintah yang diakui PBB dan wilayah yang dikendalikan oleh Haftar. Haftar menerima dukungan dari Mesir, Uni Emirat Arab dan Rusia, di antara negara-negara lain. Pemerintah Turki adalah sekutu utamanya.

Perdana Menteri sementara Dabaiba juga mencalonkan diri untuk pemilihan. Dia dituduh korupsi, antara lain. Diduga, dia mendapatkan posisinya melalui suap.

READ  Zoe melakukan tur dunia dengan pacarnya: “Saya memiliki pandangan yang sama sekali berbeda tentang kebahagiaan” | Cerita di balik berita