BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Terjadi Malam Ini: Kremlin Membuat Pengampunan Tidak Mungkin, Human Rights Watch | luar negeri

videoOrganisasi hak asasi manusia seperti Amnesty International dan Human Rights Watch tidak lagi diterima di Rusia. Kementerian Kehakiman Rusia melaporkan bahwa mereka telah mencabut pendaftaran 15 organisasi hak asasi manusia internasional dan organisasi nirlaba lainnya.


Sunny Shlfout


Terakhir diperbarui:
09:24

Pernyataan itu mengatakan bahwa cabang Rusia dari organisasi terkait “dikecualikan karena ditemukannya pelanggaran undang-undang Federasi Rusia saat ini.” Mungkin pengadilan mengacu pada undang-undang yang ditandatangani oleh Presiden Vladimir Putin pada akhir Maret, yang melarang distribusi informasi “palsu” tentang tindakan Moskow di luar negeri.

“Tirai Besi baru ini tidak akan menghentikan upaya berkelanjutan kami untuk melindungi hak semua warga Rusia dan warga Ukraina,” kata direktur Human Rights Watch Kenneth Roth dalam sebuah pernyataan.

Menurut organisasi hak asasi manusia, tindakan Kremlin terhadap LSM dan organisasi bantuan adalah bagian dari strategi jangka panjang untuk menekan suara-suara kritis di Rusia. Sejak invasi ke Ukraina, Moskow menjadi lebih keras dengan kritik pemerintah. Ribuan orang ditangkap dalam protes anti-perang di Ukraina.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengunjungi Kyiv pada hari Jumat dan bertemu dengan Presiden Zelensky. Dia berjanji untuk bekerja dengan cepat pada keanggotaan Uni Eropa Ukraina. © via Reuters

memperkosa

Sementara itu, organisasi seperti Amnesty International dan Human Rights Watch bekerja sama dengan pihak berwenang Ukraina untuk mengumpulkan sebanyak mungkin bukti kejahatan perang di daerah-daerah di mana tentara Rusia telah ditarik. Ini terutama menyangkut bagian utara negara itu. Ombudsman untuk Hak Asasi Manusia Ukraina mengatakan bahwa tentara Rusia telah memperkosa istana di Potia. Dalam sebuah pesan di media sosial, ombudsman, Lyudmila Denisova, mengatakan bahwa seorang gadis berusia 14 tahun di pinggiran kota Kyiv hamil setelah diserang oleh lima pria, seperti yang menjadi korban seorang bocah lelaki berusia 11 tahun dari Potia. .

Sulit untuk memverifikasi tuduhan terhadap Moskow. Sebelumnya, seorang pejabat setempat mengatakan bahwa warga Ukraina diperkosa di wilayah Kherson selatan. Seorang wanita hamil berusia 16 tahun dan seorang wanita berusia 78 tahun diduga diserang.

Ukraina menuduh Rusia melakukan kejahatan perang Petzga Dimana pembantaian baru-baru ini terungkap. Setelah Rusia mundur dari tempat itu, ratusan warga sipil ditemukan tewas. Kremlin dengan keras menyangkal bahwa itu ada hubungannya dengan pembunuhan warga sipil dan mengatakan itu diatur oleh Ukraina.

Pasukan Rusia berkumpul kembali

Tentara Rusia mungkin telah meninggalkan wilayah utara, tetapi menurut Departemen Pertahanan AS, ribuan tentara tambahan dikumpulkan di perbatasan dekat kota Kharkov. Seorang juru bicara Pentagon mengatakan tadi malam bahwa Rusia sekarang memusatkan pasukan mereka di sana untuk fokus menduduki wilayah Donbass di timur. Juru bicara John Kirby mengatakan unit tambahan Rusia berkumpul di dekat kota perbatasan Rusia Belgorod. Ini akan mencakup peningkatan sepuluh batalyon, yang berarti peningkatan setidaknya enam ribu orang tambahan. Kirby mengatakan Kremlin mungkin ingin menurunkan puluhan ribu pasukan cadangan sebagai bala bantuan.

Untuk menggagalkan serangan, pemerintah Ukraina kembali meminta sekutu asingnya untuk menyediakan lebih banyak senjata dan menjatuhkan sanksi lebih keras kepada Rusia atas serangan rudal berdarah di stasiun kereta api di V. KramatorskSerangan di wilayah Donetsk timur itu menewaskan sedikitnya 52 orang pada hari Jumat, menurut Gubernur Pavlo Kirilenko, termasuk wanita dan anak-anak yang mencoba meninggalkan kota.

Ukraina mengatakan militer Rusia berada di balik serangan rudal, tetapi Moskow dengan keras menyangkal bertanggung jawab. Pada Jumat malam, Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa Rusia sengaja menembak sasaran sipil dengan serangan rudal. Menurut walikota Kramatorsk, ada sekitar 4.000 orang di stasiun kereta api pada saat pemogokan, dengan banyak penduduk berusaha melarikan diri dari kekerasan di daerah tersebut. Kota ini merupakan salah satu titik evakuasi terpenting di Ukraina timur.

“Kami mengharapkan tanggapan global yang kuat terhadap kejahatan perang ini,” kata Zelensky dalam pesan video yang diposting tadi malam tentang serangan di stasiun tersebut. “Setiap keterlambatan dalam pengiriman senjata ke Ukraina, penolakan apa pun, hanya dapat berarti bahwa para politisi yang terlibat ingin membantu kepemimpinan Rusia lebih dari kita.” Zelensky, antara lain, menyerukan larangan sumber daya energi Rusia dan ingin mengisolasi semua bank di negara itu dari sistem pembayaran internasional.

keanggotaan UE

Bagaimanapun, presiden senang dengan janji Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen untuk bergerak cepat menuju keanggotaan Uni Eropa Ukraina. “Saya di sini bersama Anda hari ini di Kyiv untuk mengirim sinyal yang jelas, Uni Eropa bersama Anda,” kata orang Jerman itu. Ukraina, dalam kaitannya dengan Ketua Komisi, memiliki “masa depan Eropa”. Zelensky berjanji untuk menyelesaikan kuesioner keanggotaan UE dalam waktu seminggu.

Konferensi donor utama dari Ukraina berlangsung di Warsawa, Polandia, sore ini. Ini adalah puncak dari kampanye penggalangan dana Pertahankan UkrainaIni diikuti oleh puluhan artis dan selebriti. Ini diselenggarakan oleh Komisi Eropa dan Kanada, bekerja sama dengan LSM Global Citizen.

Konferensi ini akan dipimpin oleh Ursula von der Leyen dan Presiden Polandia Andrzej Duda. Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau berbagi dari negaranya melalui tautan video. Polandia dipilih sebagai lokasi karena negara tersebut menampung jutaan warga Ukraina yang melarikan diri dari perang di negara mereka. Penyelenggara berharap mendapatkan miliaran euro dari negara dan organisasi.

Sejak dimulainya serangan Rusia di Ukraina pada 24 Februari, lebih dari 11 juta dari 41 juta orangnya telah kehilangan nyawa. Lebih dari 4,3 juta orang melarikan diri melintasi perbatasan dan lebih dari 7 juta mengungsi. Sebagian besar pengungsi, 2,5 juta orang, melintasi perbatasan Polandia.

Tonton video kami tentang perang di Ukraina di sini:

READ  Smiley Ketiga dan Sosial Demokrat Olaf Schulz tiba-tiba mendapat kesempatan untuk menjadi kanselir Jerman lagi