BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saya akhirnya mendapatkan nama belakang keluarga saya kembali

Saya akhirnya mendapatkan nama belakang keluarga saya kembali

Dengan jerih payah dan biaya yang besar, Krista Wongsodigromo telah mendapatkan kembali marga keluarganya, bukan lagi marga kolonial.

Krista Wongsodicromo

Musim gugur ini, kabinet mengambil risiko bahwa sebuah nama dapat diubah secara gratis jika memiliki kaitan dengan perbudakan di masa lalu. Belanda akhirnya menerima tanggung jawab untuk memperbaiki kerusakan yang ditimbulkan. Tetapi karena banyak orang Belanda adalah keturunan budak, banyak yang tidak tahu siapa keluarganya atau dari mana asalnya. Kecuali jika Belanda mendanai penelitian silsilah keluarga, mereka tidak akan dapat mengetahui siapa nama leluhur mereka.

Karena nenek moyang saya relatif terlambat berdagang, saya bisa melacak siapa keluarga kami. Kakek nenek saya berdagang dari Jawa ke Suriname pada tahun 1930 dengan tiga anak; Mereka meninggalkan dua anak. Mereka harus melakukan kerja paksa dan kehidupan di Suriname sulit. Banyak anggota keluarga berakhir di sekolah berasrama. Di sini orang Jawa dibaratkan dan ‘diperadabkan’ melalui program sekolah. Jika mereka mempraktikkan budaya mereka sendiri, mereka menerima hukuman fisik. Kakek buyut saya bekerja di sekolah berasrama di Suriname dan belajar di Indonesia. Kemudian dia menemukan keluarga kami.

Trauma adopsi

Nenek saya tiba-tiba hamil anak kembar: ayah saya dan paman saya. Karena situasi yang memprihatinkan di Suriname, ayah dan paman saya dipisahkan sebagai saudara kembar. Pasangan misionaris kulit putih Kristen yang bekerja di sekolah berasrama di Suriname mengadopsi ayah saya dan menetap di Belanda. Mereka juga mengadopsi anak-anak dari negara kolonial seperti Sri Lanka, Curacao, Suriname dan Indonesia (Maluku dan Papua). Ayah saya menggunakan nama depan dan belakang yang baru dan tumbuh di luar budayanya sendiri. Berkat pencarian saudara kembarnya, saudara-saudara itu kemudian dipertemukan kembali.

Tumbuh dengan ayah dengan trauma adopsi itu sulit. Trauma kehilangan identitas diturunkan dari generasi ke generasi. Ini di samping sejarah migrasi orang Jawa-Suriname ke bagian dunia yang sama sekali berbeda. Saya terganggu dengan nama keluarga kolonial yang diberikan kepada saya. Untungnya, saudara kembar ayah saya membantu memungkinkan perubahan nama itu. Memiliki nama belakang kolonial membuat saya mengalami gangguan mental dan pemerintah telah menyetujui permohonan tersebut. Nama saya bukan lagi Sotters, tapi Wongsodigromo.

Belanda masih memutuskan

Keluarga kami telah memulihkan dan mempertahankan koneksi selama beberapa generasi. Belanda masih tidak ada artinya bagi masyarakat Jawa-Suriname dalam hal pemulihan. Kami harus mengeluarkan uang untuk mengganti nama sendiri. Biaya aplikasi 835 euro dan biaya laporan psikologis 440 euro. Saya tidak memenuhi syarat untuk Program Kecanduan.

Tetapi Anda mendapatkan nama keluarga kolonial dengan cara yang berbeda. Belanda harus melihat lapisan yang berbeda. Dokumen pemerintah menunjukkan bahwa perbudakan tidak akan dihapuskan tanpa tenaga kerja kontrak. Walaupun penderitaan setiap komunitas berbeda, kami sebagai keturunan terikat oleh sistem kolonial yang sama. Maka, memalukan bahwa Anda harus membayar begitu banyak untuk mengubah nama Anda sendiri sebagai korban kolonialisme.

Juga, raja harus memberikan persetujuannya untuk ini. Nenek buyutnya ikut bertanggung jawab atas penculikan kakek nenek saya, dan saya mengambil kembali nama belakang mereka. Ketika orang Jawa tiba di Suriname, mereka tidak memiliki marga yang mereka terima dari pemerintah Belanda. Kakek-nenek saya mengadopsi nama keluarga Wongsodigromo. Tahun ini, pada hari yang sama mereka tiba, saya menerima kabar bahwa Raja telah menyetujui perubahan nama belakang saya.

Meski ini merupakan bentuk restrukturisasi identitas, praktiknya tidak berubah sejak zaman kolonial. Pemerintah Belanda masih memutuskan identitas kami.

Christa Wongsodigromo melakukan penelitian di Suriname di sekolah berasrama Belanda.

Baca selengkapnya:

Siswa Pippa dan Bien mengeksplorasi sejarah perbudakan keluarga mereka sendiri: ‘Penelitian ini telah membentuk kami’

Siswa dan sahabat membuat Pien dan Pippa (keduanya 17). Sepotong profil di masa lalu perbudakan keluarga mereka. Pasalnya, Bien Dut Louis Faud adalah keturunan dari pemilik perkebunan, dan nenek moyang Pippa adalah budak di Suriname.

Guno McIntosh mengubah nama belakangnya secara gratis, ‘itu penebusan’

Institut Nasional Masa Lalu Perbudakan Belanda dan Kota Utrecht dengan senang hati mendorongnya. Ganti nama gratis Sejak perbudakan. Untuk beberapa, langkahnya sekarang lebih dekat, seperti Kuno McIntosh.

READ  Akun Diptych India dapat dilihat di NPO 2 pada hari Selasa dan Rabu