BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sejarawan Leiden dalam sebuah artikel penelitian: Violent war …

Patroli Belanda melewati sava. Angkatan bersenjata kekurangan pasokan selama Perang Kemerdekaan Indonesia. Selama dua ‘operasi polisi’, pasukan Belanda menduduki beberapa wilayah tetapi tidak dapat menguasainya. Pada saat itu eselon atas tentara berpikir bahwa dengan lebih sedikit tentara lebih bersenjata, mereka masih akan membuat dampak yang diinginkan.© Arsipkan foto ANP

Wilfred Simons

Leiden

Tidak ada insiden kekerasan atau kecelakaan Belanda yang berlebihan terhadap tentara dan warga sipil selama Perang Kemerdekaan Indonesia. Sejarawan Leiden Christian Harink menulis dalam disertasinya bahwa Angkatan Bersenjata sengaja menargetkan ini.

Upaya Belanda untuk mempertahankan Indonesia sebagai koloni setelah Perang Dunia II adalah kekerasan. Diperkirakan 100.000 tewas di pihak Indonesia dan 4.751 di pihak Belanda.

Harink melihat berbagai penyebab kekerasan. Angkatan Bersenjata memiliki pandangan militer yang dekat tentang konflik tersebut. Hal ini menyebabkan temuan tingkat tinggi oleh militer bahwa tindakan tegas harus diambil terhadap pemberontakan. Ini juga berlaku untuk Indonesia, tetapi jika pemberontakan komunis meletus di Belanda, kata Harink. Itu juga akan digulingkan dengan kejam.

Di Indonesia, eselon atas militer merasa bebas berdasarkan gagasan rasis bahwa ‘orang India hanya bisa memahami bahasa kekerasan’.

Segera setelah Perang Dunia II, tentara Belanda kekurangan pasokan di Indonesia. Hal ini menyebabkan Kerajaan Belanda mengundang tentara dari Angkatan Darat Hindia Timur pada tahun pertama konflik. Ini adalah orang-orang yang sangat terpengaruh oleh pendudukan Jepang, sering terkejut dan tidak stabil. Mereka sering sangat kejam karena mereka melihat musuh mereka sebagai sekutu Jepang.

Kedatangan tentara paksa dari Belanda bukanlah solusi dari kekurangan tenaga kerja. Selama dua operasi polisi, Operasi Produk dan Operasi Gagak, tentara Belanda menyita lahan yang luas, tetapi gagal menguasai daerah tersebut. Para veteran tidak berusaha untuk mengalahkan rakyat. Ini juga tidak memiliki tenaga kerja. Eselon atas militer memilih untuk menyediakan lebih banyak senjata untuk lebih sedikit tentara. Tujuannya adalah untuk menghancurkan musuh, dan keinginan untuk menimbulkan korban tak terduga dalam proses itu tinggi.

Pendekatan Belanda tidak unik, tegas Harink dan jumpa pers, Dia tidak ingin menjelaskan di koran ini. Begitulah yang terjadi dalam banyak perang pasca-kolonial. Namun setelah konflik, opini publik segera menjauh dari kolonialisme. Belanda menganggap dirinya sebagai pembela hak asasi manusia dan menekan ingatan akan kekerasan kolonial.

READ  Ingat penghapusan perbudakan adalah hari libur nasional