BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memorial Day Tile – Sibuk dan mengesankan

Peringatan kematian yang terjadi pada 4 Mei di Tile tahun ini ramai dihadiri. Ini tidak diragukan lagi karena dua alasan. Pertama-tama, ini adalah pertama kalinya sejak 2019 semua orang disambut lagi. Tetapi tentu saja perang di Ukraina membantu untuk menyadari bahwa kebebasan dan perdamaian tidak dapat diterima begitu saja.

Album foto di bawah teks

Pertemuan dimulai di Gereja St. Martin seperti biasa. Tiles Matrix Choir bernyanyi di sana dan ada beberapa pembicara. Pembicara tamu tahun ini adalah Bastian van S., seorang veteran Angkatan Darat Kerajaan Belanda. Dengan kata-kata yang tenang, dia menceritakan kisah rekannya Willow Martens, yang menyerahkan nyawanya selama misi PBB 1993 di bekas Yugoslavia. Roanne Lips dan Sanne van der Loo, siswa Sekolah Pangeran Willem-Alexander, kemudian membaca dua teks. Nesrine Driouchi, seorang siswa Lingecollege Lyceum, harus membatalkan karena sakit, tetapi puisi fiturnya belum dibaca.

Setelah perayaan, prosesi terpanjang melewati tiga monumen. Dewan kota yang memimpin melakukan dekorasi bunga setiap saat. Yang pertama adalah monumen yang baru-baru ini ditempatkan untuk lima pria ubin yang digantung pada 24 Desember 1944. Kemudian mereka pergi ke agama, di mana ingatan empat belas pria dan anak laki-laki dari ekor yang ditembak pada tanggal 20 September 1944 masih hidup. Rangkaian bunga berikut diatur di Lembah Tear di Sind-Agnidenstrat, yang memberi penghormatan kepada 29 orang Yahudi yang menderita dalam perang di bekas sinagoga.

Setengah jam kemudian arak-arakan kembali ke Gereja St. Martin. Tiel War Memorial adalah ‘De Krijger’, yang pernah ditempatkan di reruntuhan Tiel yang hancur di Oude Haven, tetapi kemudian dipindahkan ke lokasi yang sekarang. Di sebelah monumen itu ada dua pengingat perang yang terjadi di Indonesia saat ini. Ada kenangan tentang empat pria genteng yang gugur dalam perjuangan melawan kaum nasionalis Indonesia. Mulai tahun 2019 Maluku memiliki batu dengan piring untuk pemain KNIL.

READ  Going membuka pameran baru tentang perbudakan

Setelah arak-arakan tiba, Tiles Mannengur menyanyikan beberapa lagu, salah satunya dalam bahasa Ukraina. Setelah dewan kota memberi penghormatan kepada de Grigger dan merangkai bunga di monumen-monumen Hindia, beberapa perwakilan organisasi Tiel mengikuti. Monumen itu segera berubah menjadi lautan bunga. Kemudian menyusul pos terakhir, dua menit mengheningkan cipta dan Wilhelmus.

Rapat ditutup dengan sambutan Walikota J. Beenaker. Tentu saja, dia juga menyebutkan peristiwa di Ukraina dan betapa dia terkesan dengan pengalaman dan keprihatinan para pengungsi Ukraina yang tinggal di ubin. Foto-foto yang diambil dari Ukraina dan foto-foto dari pameran ‘Alles Kwijt’ yang baru dibuka menunjukkan betapa besar persatuan telah muncul setelah 77 tahun penghancuran dan rekonstruksi Tiel. Tapi, menurut walikota, gambar-gambar rekonstruksi menunjukkan bahwa jika seseorang terus beriman, pemulihan akan terjadi lagi. Dia kemudian menyimpulkan dengan kata-kata: “Saya datang setelah perang dan saya berharap tetap seperti itu!”

Album Foto. Klik pada foto untuk memperbesar.

Lihat peringatan di Pemakaman Yahudi dan Stolferstein: https://detielenaar.nl/nieuws/2022/05/dodenherdenking-op-de-joodse-begraafplaats-tiel/