BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekarang janji hutan Glasgow yang mahal harus dipenuhi, sebagian besar negara mundur

Sekarang janji hutan Glasgow yang mahal harus dipenuhi, sebagian besar negara mundur

Salah satu pencapaian utama dari KTT iklim PBB tahun lalu di Glasgow – komitmen berbasis luas untuk menghentikan deforestasi – harus diterjemahkan ke dalam tindakan nyata, dengan sebagian besar penandatangan pergi. Negara-negara yang telah mencabut beberapa hutan seperti Rusia, Indonesia dan Kongo.

Pada COP26 di Glasgow, 145 negara berjanji untuk meningkatkan upaya konservasi hutan mereka. Bersama-sama, negara-negara tersebut mencakup lebih dari 90 persen dari semua hutan di planet ini.

Sejak itu, tidak ada pertemuan kolektif besar untuk menindaklanjuti janji itu, dan tidak ada sistem yang diterapkan untuk mengimplementasikannya.

Dalam praktiknya, deforestasi sebenarnya telah meningkat di Amazon Brasil. Republik Demokratik Kongo (DRC) melelang konsesi minyak di hutan hujannya dan Inggris Raya (UK) tidak berada di jalur yang tepat untuk memenuhi target penanaman pohonnya sendiri. Ketiganya telah menandatangani ikrar COP26.

Aksi bersama

Pada hari Senin, di COP27 di Sharm el-Sheikh, Mesir, Inggris meluncurkan ‘kemitraan para pemimpin hutan dan iklim’ untuk ‘mengembangkan mekanisme jangka panjang’ untuk janji Glasgow.

Kemitraan ini ditandatangani oleh 26 negara, yang merupakan sepertiga dari hutan dunia. Ini termasuk Amerika Serikat, Kanada, Jepang, sebagian besar Eropa, dan banyak negara di kawasan Amazon. Amerika Serikat dan Ghana adalah ketua bersama.

Rusia, Brasil, Cina, Republik Demokratik Kongo dan Peru adalah negara-negara yang tidak termasuk dalam daftar. Bersama-sama mereka menguasai hampir setengah dari hutan dunia.

“Hilangnya hutan bisa dihentikan,” kata Presiden Ghana Nana Akufo-Addo saat peluncuran. “Namun, ada kebutuhan akan ruang khusus secara global untuk memberikan dukungan dan kontrol yang diperlukan kepada negara-negara yang ingin menerapkan Deklarasi Glasgow.”

Dia mengatakan kemitraan adalah “langkah pertama dan paling penting” menuju tujuan ini.

READ  Tayang 13 Februari: Studi Kekerasan di Indonesia / Hedwigfolder / West Superstam / Membawa Pengunjung Dari Ukraina / Kotoran Anjing Berbahaya

Para mitra berkomitmen untuk ‘menghentikan hilangnya hutan dan degradasi lahan pada tahun 2030, membalikkan kerusakan, mencapai pembangunan berkelanjutan dan mempromosikan transformasi pedesaan yang inklusif’.

absen

Rusia, Brasil, Cina, Republik Demokratik Kongo dan Peru adalah negara-negara yang tidak termasuk dalam daftar. Bersama-sama mereka menguasai hampir setengah dari hutan dunia.

Brasil akan memiliki presiden baru pada bulan Januari (Editor: Lula da Silva), telah berjanji untuk mengurangi deforestasi hingga nol. Kemitraan ini terbuka untuk anggota baru.

Baca lebih banyak

© Bart LaSuey

Satu-satunya pendanaan baru pemerintah yang diharapkan adalah bahwa Jerman akan menggandakan dukungan internasionalnya untuk hutan dari €1 miliar menjadi €2 miliar pada tahun 2025.

Pada COP26, negara-negara donor mengumumkan pendanaan pemerintah sebesar $12 miliar untuk konservasi hutan. Hampir seperempat dari itu telah dihabiskan di negara-negara berkembang.

Pemerintah Inggris telah mengumpulkan €3,6 miliar dalam pendanaan swasta baru di atas $7,2 miliar yang dijanjikan pada COP26.

‘Tidak pernah ada ambisi untuk melindungi hutan dunia. Sarana untuk mewujudkan ambisi itu telah hilang.’

‘Ambisi untuk melindungi hutan dunia tidak pernah sebesar ini di masyarakat dan negara hutan. Sumber daya untuk mewujudkan ambisi itu kurang,” kata Presiden Guyana Mohamed Irfan Ali dalam siaran pers.

Area aksi

Negara Anggota masing-masing akan memimpin atau mendukung setidaknya satu tindakan. “Ini adalah mekanisme kunci untuk mengukur dan meningkatkan hasil,” kata pemerintah Inggris.

Bidang-bidang ini mencakup tata guna lahan dan rantai pasokan ekonomi yang berkelanjutan, memobilisasi keuangan publik, memobilisasi keuangan swasta, mendukung inisiatif masyarakat lokal dan domestik, memperkuat dan memperluas pasar karbon hutan, dan membangun kemitraan dan insentif internasional untuk melindungi hutan yang berharga.

READ  Dua spesies baru tupai terbang ditemukan di Himalaya

Di setiap bidang kegiatan, kemitraan akan membentuk, mendukung atau memimpin satu atau lebih inisiatif. Dengan begitu, tingkat komitmen harus ditingkatkan dan hasil harus disampaikan.

Orang-orang di seluruh dunia menebangi hutan untuk membuka lahan pertanian, tambang, pepohonan, dan kota-kota yang sedang berkembang. Antara tahun 2000 dan 2020, dunia kehilangan 2 persen hutannya. Ini dipercepat di tahun 2010-an.

Artikel ini awalnya muncul di IPS Partner Beranda Berita Iklim.