BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ukraina meminta NATO untuk “paket pencegahan” untuk Rusia, Lukashenko memperingatkan Barat di luar negeri

Ukraina ingin negara-negara NATO mempersiapkan tindakan hukuman yang dapat dikenakan pada Rusia jika terjadi konflik baru. Menteri Luar Negeri Dmytro Koiliba mendesak untuk “paket pencegahan” untuk mencegah Moskow dari serangan lain di negaranya.




NATO sangat prihatin dengan kehadiran banyak pasukan Rusia yang berkumpul di daerah perbatasan dengan Ukraina. Dan Quiliba menyerukan, pada hari Rabu, untuk kontak yang jelas dengan Moskow, kesiapan untuk menjatuhkan sanksi dan meningkatkan dukungan militer untuk pemerintahnya. Dengan cara ini, katanya, “skenario terburuk” harus dihindari.

Kepala NATO Jens Stoltenberg telah memperingatkan Rusia bahwa serangan ke Ukraina akan menjadi “harga yang mahal”. Dia mengatakan pada hari Selasa setelah pembicaraan puncak di Latvia bahwa tidak pasti apa tujuan dari bala bantuan pasukan Rusia baru-baru ini, tetapi menekankan bahwa “kita harus bersiap untuk yang terburuk”.

Di sisi lain, Rusia menganggap NATO bertanggung jawab atas meningkatnya ketegangan. Presiden Vladimir Putin telah memperingatkan aliansi bahwa mereka harus bertindak jika sistem rudal canggih ditempatkan di Ukraina.

Ukraina ingin bergabung dengan NATO dan Uni Eropa, dan telah berselisih dengan Rusia selama bertahun-tahun. Ini mencaplok Krimea Ukraina pada 2014 dan mendukung separatis bersenjata di Ukraina timur.


mengutip

Saya akan menganggap pernyataan ini sebagai peringatan yang sangat serius

Sergey Lavrov, Menteri Luar Negeri Rusia

senjata nuklir Rusia

Presiden Belarusia Alexander Luksaenko mengeluarkan bahasa ancaman dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Rusia RIA Novosti pada hari Rabu. Dia mengatakan dia akan menawarkan Federasi Rusia untuk menempatkan senjata nuklir di wilayahnya jika NATO mengambil “langkah serupa” di negara tetangga Polandia.

Menurut Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, ini adalah peringatan bagi Barat. “Saya akan menganggap pernyataan ini sebagai peringatan yang sangat serius yang didikte terutama oleh kebijakan sembrono Barat,” kata Lavrov di Dewan Federasi.

Lukashenko sebelumnya mengancam bahwa Belarus akan segera memberikan bantuan militer ke Moskow jika NATO menggunakan kekuatan militer melawan Ukraina. Kepala NATO Jens Stoltenberg memperingatkan Moskow pada hari Selasa bahwa aliansi itu akan menghancurkan kehadiran militernya yang sudah kuat di sepanjang perbatasan timurnya dengan Rusia. tidak ada waktu Dapat tampil dengan 40.000 pria. Menurutnya, pasukan Barat sudah siap. “Bukan untuk memprovokasi konflik, tetapi untuk mencegahnya.”

Dukungan politik dan praktis

Lebih jelas dari Jumat lalu, ketika dia memperingatkan Bahwa Rusia harus mempertimbangkan konsekuensi yang mengerikan jika terjadi invasi ke UkrainaStoltenberg mengatakan ada perbedaan antara sekutu NATO, yang menerima bantuan langsung dari yang lain jika terjadi serangan, dan “mitra bernilai tinggi” seperti Ukraina, yang tidak memiliki kewajiban bantuan perjanjian. “Kami memberikan dukungan politik dan praktis dalam bentuk pelatihan, peningkatan kapasitas dan materi.”

Dan, tentu saja, bukan tanpa alasan, seperti yang ditekankan Stoltenberg, bahwa setelah pencaplokan Krimea oleh Rusia dan dukungan militer untuk separatis di Ukraina timur, NATO mendirikan sebuah kamp di Polandia dan tiga negara Baltik dan kehadirannya di dalam dan sekitar Black and Laut Baltik. Dengan kapal dan pesawat amfibi. “Tetapi membela sekutu kami telah dan tetap menjadi misi utama kami.”

Tonton video berita kami di daftar putar di bawah ini:


READ  Pengaruh Rusia pada kampanye vaksinasi di Latvia: "pemerintah tidak dapat berbuat banyak"