BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selamat tinggal rumah, perusahaan dan harta benda: Ewood (28) sepeda di seluruh dunia dari Bengkak ke Singapura

Selamat tinggal rumah, perusahaan dan harta benda: Ewood (28) sepeda di seluruh dunia dari Bengkak ke Singapura

“Ibuku sama sekali tidak menyukainya”, tawa Ewout Poiesz (28). “Ayah saya suka, dia bahkan naik sepeda sebentar.” Tetapi sebagian besar perjalanan dunia Ewood adalah solo, dari Swollen ke Singapura. Sarat dengan peralatan berkemah, petualang menempuh ribuan kilometer dengan sepeda. “Saya tidak bisa Tidak untuk pergi.”

Semua berawal dari buku Seorang petualang penuh waktu Ditulis oleh Tamar Valkenier, Ewout membacanya beberapa bulan lalu. “Buku ini tentang seorang gadis yang menyerahkan segalanya dan bepergian dengan sepeda. Kisah itu berlangsung selama berbulan-bulan. Sebuah kutipan indah darinya: ‘Saya tidak bisa tidak memperhatikan bahwa hidup menawarkan saya lebih dari ini. Saya harus menyelidikinya bahkan jika dia pulang dari menjadi bajingan.’ Aku punya perasaan yang benar. Saya mengambil risiko dan melakukan perjalanan dari 1 Agustus. Saya belajar dan menemukan banyak karena ini.

‘Saya tidak lagi tinggal di Belanda’

Ewout mengikuti jalan Tamar Valkenier dan meninggalkan banyak hal yang diinginkan. “Saya tidak lagi tinggal di Belanda. Nyatanya, semuanya hilang. Secara khusus, dia membatalkan sewa apartemennya, keluar dari perusahaan yang dia kelola dengan seorang teman dan memberikan banyak hartanya ke toko barang bekas. Praktis yang dia butuhkan sekarang hanyalah kendaraan roda dua dan perlengkapan berkemah yang bagus. Tertawa: “Saya membeli sepeda saya dua minggu sebelum saya pergi, jadi saya tidak berlatih sama sekali.”

Teks berlanjut di bawah foto.

Siklus Ewout dari Zwolle ke Singapura. Foto: Ewout Poiesz.

Untungnya bagi Ewout, bersepeda tidak terlalu buruk baginya ketika dia menarik diri dari Zwolle pada 1 Agustus. Setelah Belanda, Ewout harus membiasakan diri dengan medan pegunungan yang ditemuinya di Ardennes, Luksemburg dan timur Prancis. “Singapura adalah tujuan, itu adalah tujuan fisik saya. Tapi apa yang saya alami, seperti orang yang saya temui dan pengalaman yang saya miliki, adalah tujuan saya sendiri. Ini lebih dari sekedar bersepeda setiap hari. Saya bertemu diri saya sendiri setiap hari. Minggu ini saya berkemah di hutan dan memiliki pengunjung di malam hari. Bagaimana Anda bereaksi dan apa yang Anda lakukan selanjutnya. Aku sudah memikirkan semuanya.”

READ  Krisis pengungsi serius: 'Ribuan orang Ukraina dalam perjalanan'

Tidur di bawah jembatan

Petualang berharap bahwa dia harus pergi lebih banyak dan lebih banyak berkemah liar, karena menurutnya tidak banyak kamp di tenggara. Wild Camp masih membiasakan diri dengan Ewout. “Saya selalu tinggal di rumah. Jadi saya tidak terbiasa dengan semua suara binatang. Misalnya, tadi malam saya tidur di cagar alam yang indah di bawah jembatan dengan pemandangan yang indah, tetapi saya menemukan bahwa saya bukan satu-satunya. Jadi saya tidak banyak tidur. Untuk makanan, Ewout toko, sehingga Dia diberi dua hari dan bisa mengurus dirinya sendiri kecuali air.

Teks berlanjut di bawah foto.

Ewout Poiesz
Perkemahan liar. Foto: Ewout Poiesz.

‘Aku tidak tahu kemana aku pergi’

Ewout mengambil rute bersepedanya (Anda Ikuti online) tidak masuk ke rincian. “Orang sering melihat saya dengan heran ketika saya mengatakan saya tidak tahu ke mana saya pergi,” katanya sambil tertawa. Saat ini Ewout berbicara tentang lingkungan itu, dia berada di dekat kota Lyon, Prancis. “Lalu saya pergi ke Pegunungan Alpen, ke Turin. Sepasang suami istri Hongaria yang tinggal di Milan mengundang saya. Kedengarannya seperti sangat menyenangkan bagi saya. Saya bersepeda dengan cara itu sekarang dan akan memeriksanya lagi nanti. Saya memilih jalan yang lucu, indah atau menarik.

Tidak melalui Ukraina dan Rusia

Untuk bersepeda ke Singapura, Ewout biasanya memiliki dua pilihan: ‘rute utara’ melalui Ukraina dan Rusia atau ‘rute tenggara’ melalui Turki dan Iran. Dia berpikir bahwa opsi pertama tidak baik sekarang, jadi dia mengambil jalan kedua. Ayahnya berpikir Ewood tidak akan mendapatkan apa-apa selain Iran, kata petualang itu. “Kita lihat saja. Saya belum terlalu banyak meneliti negara, tapi kita lihat saja.” Jika dia bisa mencapai Singapura, Ewout memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya. “Saya mungkin berpikir itu hebat atau saya akan bersepeda ke Indonesia, Australia, dan Selandia Baru.”

READ  Overzicht wereldmarkt knoflook

‘Sulit bagiku untuk melepaskan segalanya’

Dan siklus Ewout, dan dia dari orang yang dicintainya. Dia merindukan keluarga dan teman-temannya secara teratur. “Sulit bagi saya untuk melepaskan segalanya,” akunya. “Saya ingin melihat semua orang di bulan-bulan terakhir sebelum perjalanan saya. Kemudian tiba-tiba pada tanggal 1 Agustus saya berada di sepeda dan teman-teman melambai ke arah saya dengan Hansebok. Kemudian Anda sendirian, dan itu sulit bagi saya. Saat itulah saya menyadari betapa terhubungnya saya dengan keluarga dan teman-teman.

Teks berlanjut di bawah posting Instagram.

Komunikasi dengan teman dan keluarga

Ewout mencoba untuk tetap berhubungan dengan mereka sebanyak mungkin. “Saya baru sekarang menyadari betapa pentingnya itu bagi saya. Sekarang saya dapat menikmati setiap panggilan telepon. Misalnya, ketika saya berbicara dengan kakek-nenek saya di telepon, itu adalah momen yang sangat istimewa untuk mendengar kabar mereka. Ini lebih dari sekadar panggilan telepon.”

Baca selengkapnya: