BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Senat AS meloloskan perlindungan pernikahan untuk pasangan sesama jenis | Luar negeri

Setelah Dewan Perwakilan Rakyat, Senat AS juga mengesahkan undang-undang yang melindungi pernikahan sesama jenis. Senat mengesahkan undang-undang tersebut pada hari Selasa dengan suara 61-36.

Selain sebagian besar Demokrat, 11 Republikan juga memilih RUU tersebut. Hasilnya meredakan kekhawatiran orang Amerika progresif yang takut akan larangan Mahkamah Agung atas pernikahan. Di sinilah Partai Republik mengambil alih.

Pengurangan ini tampaknya terjadi setelah Ketua Mahkamah Agung Clarence Thomas menulis memorandum kepada pengucapan yang menghapus hak nasional untuk aborsi. Dalam ringkasan itu, Thomas menulis bahwa pengadilan juga akan meninjau pembatasan pernikahan sesama jenis, pernikahan antar ras, dan hak untuk mencegah kehamilan.

Undang-undang tersebut belum sepenuhnya dilaksanakan. Dan karena perlindungan kebebasan beragama telah ditambahkan ke undang-undang, itu akan kembali ke DPR untuk pemungutan suara lagi. Ini formalitas karena Demokrat mayoritas di sana. Setelah disetujui, Presiden AS Joe Biden dapat menandatangani RUU tersebut menjadi undang-undang.

Bagi beberapa orang Amerika yang progresif, hukum tidak cukup jauh. Misalnya, tidak mengatur hak nasional untuk menikah dengan pasangan sesama jenis.

Ini penting jika Mahkamah Agung masih memberikan suara untuk membatasi hak menikah bagi pasangan sesama jenis. Kemudian negara bagian sendiri dapat memberlakukan larangan pernikahan terbuka. Disetujui dalam undang-undang baru bahwa negara-negara ini harus mengakui pernikahan yang dilakukan di negara lain.

READ  Konferensi Iklim Glasgow dimulai hari ini