BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pria yang sedang berjalan-jalan dengan anjingnya menemukan kerangka dinosaurus utuh yang langka

Dua tahun lalu, Damian Bochetto memutuskan untuk mengajak anjingnya jalan-jalan. Dia dan Muffin, seekor anjing campuran border collie, menuju ke hutan di Montolier, beberapa mil dari rumahnya di Crozy, di selatan Prancis.

Saat Maven mengendus dan menjelajahi jejak, Bochetto mengamati fosil – hobi favoritnya setelah mempelajari paleontologi di perguruan tinggi. Dia segera melihat sesuatu mencuat dari tebing yang terkikis. Itu adalah kehebatan. Dan yang besar.

Ternyata itu tulang panggulnya TitanosaurusIni adalah klasifikasi dinosaurus berleher panjang yang termasuk makhluk terbesar yang pernah menginjakkan kaki di planet ini. Ada lebih dari 30 spesies titanosaurus, yang terbesar memiliki berat hingga 70 ton dan panjang 85 kaki.

Penemuan Bochetto awalnya dirahasiakan untuk melindungi situs arkeologi tersebut, namun ahli paleontologi amatir tersebut akhirnya akan membicarakan apa yang ia dan Maven temukan pada tahun 2022.

“Ini bukan upaya pertama saya,” kata Bochetto, 25 tahun, melalui email kepada The Washington Post. “Saya telah menemukan banyak tulang dinosaurus, tetapi pasti ada yang baru yang ditemukan.”

Fosil Titanosaurus tidak umum ditemukan di Eropa, sehingga penemuan ini istimewa, terutama karena Bochetto menemukan lebih dari satu tulang. Apa yang akhirnya dia temukan adalah kerangka titanosaurus yang 70% lengkap, dengan sebagian besar tulang masih menempel.

“Ini adalah penemuan langka dan luar biasa di Perancis dan Eropa,” kata Bochetto, yang bekerja dengan tim arkeologi lokal untuk mengungkap sisa fosil tersebut. Dia menambahkan: “Pada hari kami melihat bahwa itu adalah dinosaurus yang hampir sepenuhnya terhubung, kegembiraan berada pada tingkat tertinggi.”

Selama dua tahun berikutnya, Bochetto dan anggotanya Asosiasi Kebudayaan Arkeologi dan Paleontologi (ACAP) Dalam Museum Krozi Dia diam-diam mengerjakan pengeboran. Memang selalu begitu Ditemani oleh Muffin yang memberikan usahanya pada proyek tersebut.

READ  Sebuah studi baru menegaskan bahwa rudal Tiongkok adalah penyebab jatuhnya bulan secara misterius

“Anjing saya tidak terlalu membantu kami dalam penggalian, tetapi dia sering menjaga tanah dan penggalian,” kata Bochetto.

Kerangka tersebut terkubur di lapisan sedimen batu pasir keras, sehingga memerlukan proses yang lambat dan disengaja untuk mengekstraknya. Menurut Bochetto, tengkorak dan tulang pahanya hilang, dan tim berharap dapat menemukannya pada penggalian di masa mendatang.

Banyak spesies dan subspesies titanosaurus, dinosaurus pemakan tumbuhan, hidup selama Zaman Es Periode KapurYang berlangsung dari 145 juta hingga 66 juta tahun yang lalu. Mereka memiliki tubuh yang besar dan leher yang sangat panjang sehingga memungkinkan mereka mencapai dedaunan pohon yang tinggi.

Untuk titanosaurus, kerangka ini berukuran lebih kecil. Bochetto memperkirakan potongan yang dia temukan memiliki panjang sekitar 30 kaki. Tingkat sedimen tempat mereka ditemukan menunjukkan bahwa mereka hidup sekitar 70 juta tahun yang lalu pada periode Kapur Akhir. Ia mengatakan tim terus mempelajari fosil tersebut dengan harapan dapat mengetahui umurnya dan jenis titanosaurusnya.

Setelah pekerjaan selesai, kerangka tersebut akan dipajang di Museo Crozi, museum lokal kecil tempat Bochetto menjadi sukarelawan selama beberapa tahun terakhir. Direktur Francis Vajes menulis melalui email bahwa murid mudanya telah membuat dampak besar dalam waktu singkat dengan beberapa penemuan fosil.

“Sejak Damien Bochetto bergabung dengan Museum dan ACAP, dia telah banyak berkontribusi pada paleontologi koleksi kami, yang penting untuk masa depan,” ujarnya dalam pernyataan yang diterjemahkan. “Penemuan ini menarik dari sudut pandang ilmiah karena berkontribusi pada pemahaman spesies dan ekosistem di Perancis dan Eropa pada Zaman Kapur Akhir.”

Pada bulan September, Bochetto meninggalkan pekerjaannya di sektor energi. Karena paleontologi adalah kegemarannya, ia mendaftar ke sebuah perguruan tinggi di Paris yang mempunyai kampus di Crozey untuk mengubah hobinya menjadi profesinya.

READ  Vaksin Johnson & Johnson Covid dapat melindungi orang dari varian delta

“Saya ingin bergabung Sekolah Pascasarjana Terapan “Saya ingin mendapatkan gelar master di bidang paleontologi untuk mempromosikan karya saya,” tulisnya. “Penemuan ini memperkuat keterlibatan saya dalam penelitian ilmiah dan melanjutkan studi saya di bidang paleontologi.”

Apa pun yang terjadi di masa depan, Bochetto akan terus mengajak teman berbulunya yang berusia 8 tahun itu dalam perjalanan eksplorasi fosil di masa depan.

“Saya terus meneliti situs Crozi kami dan mempelajari hewan-hewan ini – tentu saja dengan Muffin!” Dia berkata. “Dia menemaniku kemana saja.”