BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serangan diplomatik: Kaag merencanakan perjalanan ke Pakistan, Turki dan Qatar | Afganistan

Kabinet melancarkan serangan diplomatik untuk mengusir para pembantu Belanda dan Afganistan yang tertinggal di Afganistan. Selain Jerman, Inggris Raya dan Prancis, tekanan meningkat pada “beberapa negara di kawasan”, misalnya untuk mengizinkan orang-orang yang berhasil keluar dari Afghanistan melalui darat.




Amerika Serikat melaporkan tadi malam di pernyataan bersama Dengan seratus negara, termasuk Belanda, memiliki janji dari Taliban bahwa orang asing dan warga Afghanistan dalam daftar evakuasi dapat meninggalkan negara itu.

Menteri Luar Negeri Sigrid Kaag akan melakukan perjalanan ke beberapa negara di kawasan itu minggu ini. Juru bicaranya tidak dapat memutuskan negara mana yang akan diajak bicara dan dengan siapa ia akan berbicara.

Menurut sumber informasi, Kaj setidaknya akan mengunjungi negara tetangga Pakistan, Turki dan Qatar. Taliban memiliki kantor di negara Teluk itu. Negara-negara yang memiliki kontak dengan rezim mengadakan pembicaraan di ibukota Qatar, Doha. Tidak diketahui apakah rencana kunjungan Kag ke negara itu berarti dia akan berbicara dengan Taliban.

Bandara

Kag ingin melakukan perjalanan ke Turki karena negara itu akan memainkan peran utama dalam pembukaan kembali bandara di Kabul. Taliban telah meminta bantuan teknis kepada Turki, dan Turki akan bersedia melakukannya. Pakistan adalah tujuan yang logis: Penerbangan militer pertahanan dari Kabul telah mendarat di Islamabad dalam beberapa pekan terakhir. Ibukota Pakistan terletak 500 kilometer dari Kabul.

“Di belakang layar, semuanya dilakukan untuk membuat orang keluar,” kata seorang sumber. Dalam melakukannya, “semua opsi” dipertimbangkan, seperti penggusuran melalui darat. Dalam diskusinya, Kaag mungkin berargumen untuk memberikan izin masuk dan visa bagi orang-orang yang masih dalam daftar evakuasi Belanda yang mencapai perbatasan. Bagaimanapun, mitranya dari Jerman Hino Maas memiliki diskusi serupa.

READ  Demonstrasi menentang kebrutalan polisi di Chicago setelah kematian seorang anak laki-laki berusia tiga belas tahun | sekarang juga

Rotasi untuk Macron

Perdana Menteri yang akan keluar Mark Rutte juga “terus-menerus berhubungan dengan para pemimpin pemerintah” di Afghanistan. Dia akan melakukan perjalanan ke Paris pada hari Selasa untuk berbicara dengan Presiden Emmanuel Macron. Rutte menelepon Kanselir Jerman Angela Merkel pada hari Sabtu dan sebelumnya berbicara melalui telepon dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson.

Sumber mengatakan tujuan dari pembicaraan ini adalah untuk “mewakili dalam satu atau lain cara” di Kabul secepat mungkin. Dalam hal ini, sekutu Eropa ingin “bekerja sama”. Setelah tim kedutaan Belanda pergi pada Kamis malam, tidak akan ada lagi pos diplomatik di ibukota Afghanistan.

Dalam beberapa pekan terakhir, Belanda telah mengevakuasi 2.500 orang dari Afghanistan, 1.600 di antaranya memiliki paspor Belanda atau Belanda adalah tujuan akhir mereka. Yang lain bepergian ke negara lain. Sebelumnya, pemerintah juga mengatakan akan menyelidiki apakah Perusahaan Keamanan Swasta di Afghanistan Dapat membantu mengevakuasi warga Belanda yang tertinggal.

Tonton video kami tentang situasi di Afghanistan dalam daftar putar di bawah ini: