BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serial tentang Timur: semi thriller tentang arogansi Belanda

Serial tentang Timur: semi thriller tentang arogansi Belanda

Mike Bos

Kejang Kolonial Belanda dengan Kekerasan di Timur? Saya katakan itu tindakan kepolisian di Indonesia, tentu saja. Gagasan bahwa negara katak ini pada tahun 1962 hampir memicu Perang Dunia III dan konflik lainnya tidak terlintas dalam pikiran saya. Saya tidak akan menjadi satu-satunya Permainan Tinggi di Timur – Pertempuran Nugini Belanda (BNNVara) menyaksikan sejarah nasional yang tidak diketahui.

“Buatlah!” “Kamu juga tidak belajar apa pun akhir-akhir ini,” gerutu ayahku di masa lalu. Tepat sekali, dan itu bukan salahku. Kami tidak mempelajarinya di trilogi sekolah karya Voike De Koi (lain waktu; Terkait; memenangkan De Tegel 2017) lebih dari sekedar menutupi kelalaian ini dan terlihat seperti sebuah thriller. Narator Diederik van Vleuten membawa Anda ke dunia gambar film sejarah yang tidak pernah Anda ketahui pernah direkam.

permainan tinggi

Saya menonton dua bagian pertama dengan mulus satu demi satu dan terpesona oleh penggambaran penyihir arogan Sukarno, presiden Indonesia, dengan foto-foto orang Belanda berambut pirang yang akan mengajarkan sedikit peradaban kepada orang Papua yang “primitif”, dan rekrutan patriotik yang berkeliaran di hutan. . Setiap bab dari Dutch Arogance menampilkan orang-orang yang merinci apa yang Anda lihat di film.

Cerpen: Belanda menyerahkan Hindia Belanda kepada Indonesia pada tahun 1949—namun belum seluruhnya. Papua Barat menganggapnya sebagai “tempat perlindungan” besar yang penuh dengan bahan mentah yang belum dijelajahi. Surga bagi mereka yang pergi ke Hindia Belanda yang ingin melanjutkan kehidupan tropis mereka, gambaran warna-warni keluarga berambut pirang di pantai palem. “Sebuah negara tanpa koloni hanyalah setengah dari sebuah negara,” kata Menteri Luar Negeri Joseph Lownes.

Menteri yang tinggi dan otoriter ini berbohong tentang janji dukungan militer dari Amerika dan bermain-main dengan Sukarno sehingga dia diam-diam memerintahkan pasukan invasi Rusia. Amerika memaksa Belanda untuk bernegosiasi. Ada kesepakatan satu jam sebelum batas waktu. Negara kecil ini nyaris memicu perang antarbenua.

amarah

Dengan gambaran para pewarna yang sombong ini, saya berpikir: untungnya, kita tidak lagi memiliki satupun dari mereka yang berpolitik. Rasa wawasan progresif juga muncul dalam seri itu sendiri. Kita melihat gambaran romantis helikopter di hutan dan anak laki-laki kulit putih yang pernah menjadi kepala polisi, hakim, pengawas gedung, dan perawat, semuanya digabung menjadi satu. Harapannya, di sana Theo Loomans menceritakan bagaimana pada tahun 1959, pada usia dua puluh tahun, ia menjadi presiden provinsi terbesar dari tiga provinsi selatan Belanda. “Ini sungguh konyol, bukan?”

Sukarno mengirim penyusup Indonesia ke hutan untuk menghasut orang Papua melawan Belanda. Beberapa lelaki tua menceritakan bagaimana mereka dikirim ke sana sebagai tentara, menyamar sebagai warga sipil karena Belanda berdiri sendiri di dunia Barat dengan sikap kolonialnya yang keras kepala. Para pria tersebut menceritakan bagaimana rekan-rekan mereka dibunuh tanpa peringatan, masih menangis karena ketegangan yang menyesakkan yang mereka alami di hutan lembab.

Sejarah ini mungkin terlupakan, namun bagi sebagian orang masih segar. Kemarahan alami pada diri saya dan orang yang saya wawancarai membuktikan bahwa waktunya telah tiba untuk cerita ini. Tayangkan serial tersebut di sekolah.

Maikki Boss dan Renate van der Pas menulis kolom tentang televisi lima kali seminggu.

READ  9 x Tips teratas untuk akhir pekan ini di Amsterdam