BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah lama tertunda, Belanda mengembalikan seni rampasan ini ke Indonesia dan Sri Lanka

Setelah lama tertunda, Belanda mengembalikan seni rampasan ini ke Indonesia dan Sri Lanka

Harta karun seni diangkut hari ini di Museum Etnologi di Leiden, tempat sebagian besar objek dipajang hingga saat ini. Dalam pemindahan tersebut, antara lain, Menteri Luar Negeri Gunay Oslo (Kebudayaan) yang akan keluar, yang memutuskan untuk mengembalikan dokumen, hadir.

permata

Sebagian besar barang milik Indonesia adalah bagian dari apa yang disebut harta karun Lombok, yang direbut pada tahun 1894 oleh tentara Hindia Belanda di pulau Lombok. Harta karun ini terdiri dari sejumlah besar koin emas dan perak, batu mulia, dan ornamen.

Sebagian besar emas dan perak dilebur dan berakhir di perbendaharaan Belanda. Benda-benda dekoratif telah dipamerkan di Rijksmuseum di Amsterdam dan Museum Etnologi di Leiden.

Salah satu objek paling menarik dari harta karun Lombok adalah berlian 75 karat. Ini bukan pertama kalinya Belanda mengembalikan barang-barang dari harta karun ini: pada tahun 1977, lebih dari 240 barang yang merupakan bagian dari harta karun itu dikembalikan.

Selain harta karun Lombok, Belanda juga akan mengembalikan keris (sejenis keris) dan sejumlah arca. Selain itu, grup Pita Maha juga kembali hadir. Ini adalah kumpulan dari 132 karya seni yang dibuat di Bali pada tahun 1940-an. Namun setelah kemerdekaan Indonesia, koleksi tersebut tetap menjadi milik Belanda.

Selain Indonesia, enam objek akan dikembalikan ke Sri Lanka. Ini adalah barang-barang yang dicuri dari negaranya oleh Belanda dan merupakan bagian dari koleksi Rijksmuseum. Hal-hal ini akan dipindahkan nanti.

Karya paling terkenal milik Sri Lanka adalah meriam Raja Kandy. Meriam ini dibuat di Belanda pada abad ke-17 dan dimiliki, melalui perdagangan atau sebagai hadiah, oleh Raja Kandy, sebuah kerajaan di pulau yang kemudian disebut Ceylon, yang sekarang disebut Sri Lanka.

READ  Ini adalah artikel yang paling banyak dibaca tahun 2021

Sekitar seabad kemudian, tahun 1765, tentara Belanda merebut meriam yang kini kaya akan emas, perak, dan batu mulia itu. Itu dibawa ke Belanda, dan berakhir di Rijksmuseum.

Selain meriam, dua senjata, kastan (dua pedang seremonial) dan pisau dikembalikan ke Sri Lanka.

“momen bersejarah”

Mantan Menteri Luar Negeri Goni Oslo berbicara tentang “momen bersejarah”. Pengembalian barang tidak benar-benar tiba-tiba. Sejak tahun 1970-an, Indonesia telah memulihkan karya seni yang dijarah dari negara tersebut selama pemerintahan Belanda. Sri Lanka juga telah menuntut pengembalian barang selama beberapa dekade.

Belanda melambat untuk waktu yang lama, tetapi sekarang hal itu terjadi. Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak negara Eropa yang mengembalikan karya seni yang dijarah ke negara asal artefak tersebut. Misalnya, Jerman, Inggris, dan Prancis mengembalikan foto dari Nigeria.

Tahun lalu, Komite Kelompok Kolonial Belanda dibentuk untuk menangani masalah ini di Belanda. Tanggapan hari ini adalah hasil pertama dari saran dari panitia ini.

Namun, pemulihan 472 buah ini masih jauh dari selesai. Misalnya, Indonesia ingin mengembalikan 40.000 fosil yang digali di tanah air pada akhir abad ke-19, yang kini menjadi bagian dari koleksi Naturalis Leiden. Negara lain, termasuk Nigeria, juga menyerukan pengembalian harta karun seni yang dijarah dari museum Belanda.