BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapa yang abstain dari pemungutan suara dan mengapa?

Reuters

NOS. Berita

Ada kelegaan besar tadi malam ketika Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengalahkan “upaya pencaplokan ilegal” Rusia atas bagian-bagian Ukraina. terpidana. Dengan 143 negara mendukung resolusi dan hanya lima negara – termasuk Rusia sendiri – menentang, “sinyal yang jelasDikirim ke Moskow.

Namun, 35 negara, yang mewakili lebih dari separuh populasi dunia, abstain, dan 10 tidak hadir. Negara mana sajakah mereka? Dan mengapa mereka tidak mengambil sikap dalam pemungutan suara tentang integritas teritorial, prinsip dasar Perserikatan Bangsa-Bangsa?

Yang terbesar dari negara-negara ini adalah India dan Cina. Posisi China tidak mengejutkan. Lebah Suara PBB sebelumnya China juga tidak terlibat dalam perang, meskipun memiliki hubungan yang hangat dengan Moskow.

global selatan

India, yang secara tradisional dijauhkan dari konflik antara Barat dan Rusia, juga menolak untuk mendukung atau menolak resolusi tersebut. Duta Besar India untuk PBB mengatakan resolusi itu tidak membantu memecahkan masalah mendesak di “global selatan” – referensi untuk kekurangan makanan, bahan bakar dan kebutuhan dasar lainnya di negara-negara berkembang.

Reuters

Sebuah kapal gandum meninggalkan Odessa ke Ethiopia pada pertengahan September

Lebih luar biasa adalah negara-negara Afrika yang abstain dari pemungutan suara di PBB melawan invasi Rusia. Misalnya Afrika Selatan tetapi juga banyak negara Afrika lainnya Pertahankan level mereka sendiri.

Pandangan yang menarik tentang hal ini datang dari ujung utara: dari mantan Perdana Menteri Finlandia Alexander Stabe, yang memiliki banyak kontak di negara-negara berkembang. Setelah PBB memberikan suara sebelumnya terhadap invasi Rusia, dia menjelaskan di Twitter mengapa non-pemilih harus didengarkan dengan cermat. Hari ini ulangi.

Ada juga kepentingan dalam kerjasama ekonomi dengan Rusia. Dan ada kebencian: tentang masa lalu kolonial, perubahan iklim yang disebabkan oleh emisi karbon dioksida besar-besaran di barat yang kaya, distribusi vaksin virus corona yang tidak merata, ketidakpedulian Eropa terhadap imigran, dan kurangnya kekuatan yang dimiliki banyak negara miskin. Planet ini tertinggal di lembaga-lembaga internasional.

kemunafikan

Mantan Perdana Menteri Staub juga menunjukkan persepsi di Afrika bahwa Barat munafik karena penggunaan hukum internasional yang tidak konsisten. Dia menulis, jika Anda menginginkan tatanan dunia di mana kita semua hidup dengan aturan yang sama, “maka Anda harus melakukan apa yang Anda katakan. Dan kami tidak melakukannya.” Dia menunjukkan, antara lain, bahwa ICC terutama mengutuk orang Afrika, sementara para penghasut invasi ke Irak tidak ditangani.

Stubb mengatakan pandangan Eropa tentang dunia berbahaya. Dia memperingatkan agar tidak berasumsi bahwa Rusia berada dalam isolasi. “Bukan itu masalahnya. Barat harus belajar dari ini dan mulai merenungkan perannya dalam pergolakan Dunia Baru.”

Tuduhan bolak-balik setelah adopsi resolusi PBB tentang Ukraina