BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Singapura takut ‘dystopia’ dengan robot patroli | Luar negeri

Robot berada dalam gudang teknologi pengawasan yang meningkatkan masalah privasi yang signifikan, tulis Guardian. Negara kecil itu telah menyaksikan sebuah “ledakan” dalam pengawasan pemerintah terhadap warganya.

Selama percobaan pada bulan September, dua robot menjelajahi beberapa jalan dan pusat perbelanjaan untuk ‘perilaku yang tidak diinginkan secara sosial’, seperti merokok, salah parkir – dan melanggar aturan jarak.

Teks berlanjut di bawah tweet.

Pemerintah adalah versi “negara pintar” yang super-efisien dan berteknologi tinggi, tetapi akhir-akhir ini resistensi semakin meningkat. Aktivis marah karena kurangnya privasi atau anonimitas.

Permainan catur

Robot patroli baru memiliki tujuh kamera. Selama pengujian, robot “Xavier” mendekati sekelompok pria yang lebih tua. Menonton pertandingan catur. Dari robot terdengar “tolong menjauh satu meter dan batasi grup hingga lima orang”.

Teks berlanjut di bawah video.

Franny Teo, seorang peneliti berusia 34 tahun, juga melihat robot tersebut saat berbelanja. “Ini seperti Robocop,” katanya. Teo memprediksi “dunia dystopian yang penuh dengan robot… Saya akan sedikit waspada dengan masa depan seperti itu.”

salah!  Para pengasuh ini tidak menjaga jarak.

salah! Para pengasuh ini tidak menjaga jarak.

Ular boa

Pemerintah mempertahankan kebijakannya karena sangat sedikit Boas potensial yang tersedia untuk melakukan pekerjaan ini. “Tenaga kerja sudah menyusut,” kata pejabat Aung Ka Hing. Aktivis privasi Li Yiting melihatnya secara berbeda. “Semua ini berkontribusi pada perasaan … bahwa Anda harus berhati-hati dengan apa yang Anda katakan dan lakukan di Singapura.”

READ  Mantan polisi Rusia dan pembunuh berantai dihukum karena dua kejahatan lagi: total sekarang 80 | di luar negeri