BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sistem perpustakaan diretas: 130 toko Belanda tidak dapat mengakses database

Perusahaan Prancis TiteLive, yang menyelenggarakan program untuk beberapa toko buku Belanda, telah ditutup, diduga karena serangan ransomware. Perusahaan mengatakan bahwa sekitar 130 toko buku di Belanda akan dirugikan sebagai hasilnya. Menurut platform TIK dapat dihitung Hacker menuntut tebusan yang tinggi.

Basis data buku dan tagihan perpustakaan tidak rusak, tetapi mereka tidak dapat mengaksesnya. Akibatnya, semuanya sekarang harus dipertahankan secara manual dan itu berarti lebih banyak pekerjaan.

TiteLive digunakan oleh lebih dari 1.000 toko di Benelux dan Prancis, dan dapat dibaca di situs web perusahaan.

‘Sangat menyebalkan’

Rantai Perpustakaan Libris mengatakan bahwa perpustakaannya juga telah terpengaruh oleh peretasan, sekitar 90 cabang. Sepertinya tidak ada kerusakan nyata. “Sekarang Anda akan menerima sebuah buku dari printer, tetapi Anda tidak tahu kepada siapa,” kata Jan-Peter Berenger dari Liberace.

“Ketika orang bertanya, toko buku harus melakukannya secara manual. Buku masih bisa dijual di toko, tapi itu sangat mengganggu.”

Data tidak tersentuh

Athenaeum Boekhandels mengatakan bahwa mereka dapat dengan mudah menjual buku di toko, tetapi mereka menekankan bahwa itu tidak dapat masuk ke sistem mereka. “Portal diretas, tapi untungnya tidak terjadi apa-apa pada database. Kami hanya bisa menjual buku, dan mesin kasir berfungsi.”

Biasanya, toko buku dapat mengimpor kotak buku dan mengirimkannya ke pembeli. Peretasan mencegah mereka melihat permintaan pelanggan.

Perpustakaan Donner di Rotterdam menyatakan di situs bahwa itu juga telah terkena “serangan digital” kemarin. “Datanya tidak disentuh,” tulis Donner. “Tetapi pemulihan membutuhkan beberapa saat. Kami kembali online, tetapi Anda mungkin masih mengalami gangguan akibat serangan ini. Terima kasih atas pengertian Anda.”

READ  Bank sentral Indonesia mengirim auditor untuk memblokir pembayaran bitcoin betalingen