Mengumpulkan tagihan bisnis yang belum dibayar adalah masalah besar bagi perusahaan Asia. Masalah ini menjadi masalah baik bagi pelanggan domestik maupun pelanggan dari pasar ekspor daerah. Keterlambatan atau tidak terbayarnya pembayaran meningkatkan tekanan pada likuiditas perusahaan-perusahaan ini. Risiko gagal bayar juga meningkat bagi perusahaan Belanda yang mengekspor ke Asia.

Untuk Skala Pembayaran Asia tahunan, Atradius mensurvei perusahaan di tujuh pasar Asia (Cina, Hong Kong, India, Indonesia, Singapura, Taiwan, dan Vietnam) dan di Uni Emirat Arab. Perhatian utama mereka adalah default yang semakin harus mereka tangani. Karena kondisi ekonomi yang sangat tidak menentu, telah meningkat setidaknya 60 persen dibandingkan dengan hasil tahun 2021.

“Asia terus menjadi pasar yang menarik bagi eksportir Belanda,” kata Rick Brockmann, Kepala Komersial Atradius. Wilayah yang disurvei menyumbang hampir 7 persen dari ekspor barang dagangan Belanda. Pertumbuhan di Asia akan turun menjadi 4,5 persen tahun ini, sebelum sedikit meningkat lagi menjadi 5 persen pada 2023. Namun, banyak perusahaan di kawasan ini yang beroperasi secara global dan merasakan gangguan dalam perdagangan global akibat pandemi dan ketegangan geopolitik. . Selain itu, ekonomi industri menderita dari kenaikan biaya bahan baku, transportasi dan bahan bakar. Peningkatan jumlah default dapat menjadi indikasi bahwa lingkungan bisnis berada di bawah tekanan yang signifikan.”

50 persen tagihan yang jatuh tempo di wilayah tersebut terlambat dibayar (hingga 90 hari sejak tanggal tagihan). Masalahnya menjadi lebih parah dengan hutang bisnis jangka panjang yang belum dibayar (lebih dari 90 hari) yang harus dihapuskan sebagai tidak tertagih. Masalahnya bahkan lebih besar di Taiwan, yang berjuang dengan tingkat penurunan 8 persen, hampir tiga kali lebih banyak dari tahun lalu. Di Hong Kong dan Singapura, perusahaan melihat peningkatan rata-rata 50 persen. Di Indonesia, kredit macet meningkat 40 persen. Vietnam dimasukkan dalam Skala Pembayaran Atradius untuk pertama kalinya. Perusahaan dari negara ini melaporkan bahwa likuiditas mereka berada di bawah tekanan yang meningkat dari write-down (6 persen dari total nilai faktur bisnis) dan hutang perdagangan yang beredar, yang menyumbang sekitar setengah dari nilai perdagangan bisnis.

READ  Perusahaan keluarga 5 generasi Brabant mengambil langkah menuju Indonesia

“Hasil skala pembayaran di Asia mengkhawatirkan,” lanjut Brockmann. “Mengingat ketidakpastian pasar yang terus berlanjut, kami tidak memperkirakan tren utang buruk akan pulih dengan cepat. Jadi, lebih baik bagi eksportir Belanda untuk memiliki perjanjian pembayaran yang jelas dengan klien di kawasan Asia.”

Barometer Pembayaran Atradius 2022 untuk Asia dapat diunduh dari www.atradius.nl (Departemen Publikasi). Studi ini memberikan analisis mendalam tentang bagaimana perusahaan di pasar utama di Asia mengelola risiko gagal bayar ketika menjual secara kredit kepada klien korporat. Topik yang dibahas meliputi syarat pembayaran, waktu penagihan, manajemen pembayaran terlambat, dampak keterlambatan pembayaran pada bisnis, dan proyeksi tren bisnis.

Editor Foto Baz