BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SLM ingin terbang ke Belanda dengan Airbus A330 pada Februari 2022

Gambar untuk ilustrasi – Airbus A330-200


Jika semuanya berjalan lancar, SLM ingin mulai mengoperasikan A330-nya di Rute Mid-Atlantik pada awal Februari 2022. Pesawat yang dimaksud saat ini sedang dalam pemeriksaan di Turki dan diperkirakan akan berlangsung pada minggu kedua Desember.

Hal ini diumumkan oleh Leo Brunswick, komisaris untuk Suriname Lochtevart Matchapege (SLM) setelah pertemuan dengan Presiden Chandrikapersad Santokhi pada hari Jumat. Kepala Negara menyambut baik Dewan Direksi dan Pengawas SLM serta perwakilan Manajemen Bandara NV ke dalam Kabinetnya. Dalam kunjungan tersebut, Presiden diberi pengarahan tentang kontrak sewa A330 yang telah diterbitkan.

Di antara yang hadir adalah Ibu Negara Melissa Senacchiri Santoje, Menteri Transportasi, Komunikasi dan Pariwisata (TCT) Albert Gobithana dan Albert Ramdin dari Urusan Luar Negeri, Bisnis Internasional dan Kerjasama Internasional (BIBIS) dan Direktur SLM Paul de Haan dan anggota Dewan Pengawas Leo Brunswick. Presiden juga diberi penjelasan tentang keuntungan finansial yang diperoleh dari memiliki dana pesawat sendiri. SLM saat ini menerbangkan Airbus A330 dan A340 yang disewa dari Air Belgium, antara lain.

Menurut Brunswijk, Otoritas Keselamatan Penerbangan Sipil Suriname (CASAS) telah dihubungi untuk memastikan bahwa kotak ini sesuai dengan aturan keselamatan. “Dengan dananya, SLM dapat memberikan kinerja tepat waktu yang lebih baik. Brunswick mengatakan kemungkinan penundaan lebih sedikit dan layanan lebih baik. Lobi sedang dilakukan untuk mengisi kembali armada SLM sesegera mungkin. Kotak ini adalah awal untuk ini.”

Pada bulan September, diumumkan bahwa SLM sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan leasing tentang kemungkinan leasing Airbus A330-200, yang sebelumnya pernah bepergian ke KLM. Namun menurut Dagblad De West, pesawat yang kontraknya kini telah ditandatangani, sebelumnya digunakan oleh Virgin Australia. Ini adalah maskapai penerbangan terbesar kedua di Australia.

READ  Barat mengkritik bahwa Putin berterima kasih kepada Rusia atas kepercayaan mereka dalam pemilu
Lihat juga: