BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sorotan dari SpaceX dan peluncuran pribadi pertama NASA ke Stasiun Luar Angkasa

Pada tahun 1984, selama pemerintahan Reagan, undang-undang yang menetapkan NASA untuk mendorong perusahaan luar angkasa swasta diubah: “Kesejahteraan publik Amerika Serikat mengharuskan Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional mencari dan mendorong, sejauh mungkin, penggunaan ruang secara komersial.”

Untuk penerbangan luar angkasa manusia, upaya pemasaran awal tersendat. Rencana untuk memprivatisasi pengoperasian pesawat ulang-alik NASA ditunda setelah hilangnya Challenger pada tahun 1986.

Sebaliknya, itu adalah program luar angkasa Soviet di tahun-tahun komunisme yang memudar yang berada di depan NASA dalam menjual akses ke luar angkasa. Pada tahun 1990, reporter televisi Jepang Toyohiro Akiyama menerbangkan roket Soyuz ke stasiun luar angkasa Soviet Mir. Perjalanan itu dibiayai oleh majikannya, Tokyo Broadcasting System.

Pada saat yang sama, sekelompok perusahaan Inggris mensponsori kompetisi untuk mengirim warga negara Inggris pertama ke luar angkasa. Pemenangnya adalah Helen Sharman, seorang ahli kimia. Dia mengunjungi Mir pada tahun 1991. Pada akhir dekade, setelah pembubaran Uni Soviet, Rusia menyewakan Mir ke Mercorp, sebuah bisnis Rusia-Amerika.

Seorang Amerika, Jeffrey Manber, menjalankan MirCorp, dan dia membayangkan mengubah stasiun luar angkasa menjadi pusat pariwisata dan hiburan. NBC menugaskan acara TV realitas yang akan diproduksi oleh Mark Burnett, pencipta “Survivor” dan “The Apprentice.”

“Jika Anda ingin bekerja dengan kapitalis di luar angkasa pada 1990-an, Anda bekerja dengan Rusia. Jika Anda ingin bekerja dengan sosialis, Anda bekerja dengan NASA,” canda Mr. Manber dalam sebuah wawancara 2018.

Mimpi Mercorp tidak menjadi kenyataan, karena NASA bersikeras bahwa Rusia menerbangkan pesawat ulang-alik Mir dan fokus pada Stasiun Luar Angkasa Internasional sebagai gantinya.

Untuk kekhawatiran pejabat NASA, Rusia telah menjual penerbangan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Dennis Tito, seorang pengusaha Amerika, adalah turis Rusia pertama yang menjamunya di stasiun itu, pada 2001. Namun Rusia berhenti menerima pelancong pribadi pada 2009 ketika NASA, dengan mendekati tanggal pensiun pesawat ulang-alik, perlu membeli kursi yang tersedia di roket Rusia. Bagi astronot untuk pergi ke dan dari stasiun luar angkasa.

READ  Gambar baru yang menakjubkan menunjukkan 'tanda cakar' raksasa di Mars

Dengan SpaceX sekarang dapat menyediakan transportasi untuk astronot Amerika dan NASA tidak lagi menjadi pelanggan yang membayar, Rusia telah kembali menjual penerbangan ke stasiun luar angkasa. Penerbangan terbaru terjadi pada akhir tahun 2021 Sutradara dan aktris Rusia sedang syuting film Dan Miliarder Jepang Yusaku Maezawadan asistennya.

Dalam beberapa tahun terakhir, NASA telah membuka diri tentang ide wisata luar angkasa. Ia berharap bahwa perusahaan swasta akan dapat meluncurkan pangkalan komersial ke orbit untuk akhirnya menggantikan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Jim Bridenstine, Administrator NASA selama Administrasi TrumpDia sering berbicara tentang NASA sebagai satu dari banyak pelanggan dan bagaimana hal itu akan mengurangi biaya NASA secara signifikan.

Tapi bagi NASA untuk menjadi satu pelanggan bagi banyak pelanggan, harus ada pelanggan lain. Akhirnya, aplikasi lain seperti penelitian farmasi atau manufaktur tanpa gravitasi pada akhirnya dapat membuahkan hasil.

Namun saat ini, pasar yang paling menjanjikan adalah orang kaya yang membayar untuk mengunjungi tempat itu sendiri.