BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eropa sedang menghadapi “epidemi kanker” setelah kehilangan satu juta kasus selama Covid | kanker

Para ahli memperingatkan itu Eropa Ini menghadapi “epidemi kanker” kecuali tindakan segera diambil untuk meningkatkan pengobatan dan penelitian, setelah sekitar satu juta diagnosis hilang selama pandemi.

Dampak dan fokus Covid-19 telah mengungkap “kelemahan” dalam sistem kesehatan kanker dan lanskap penelitian kanker di seluruh benua yang, jika tidak ditangani dengan segera, akan memperlambat hasil kanker hampir satu dekade, kata para pakar terkemuka. perawatan dan ilmuwan.

Laporan, Groundshot Eropa kanker Tantangan Penelitian: Onkologi Lancet Komisi telah menyatukan sekelompok besar pasien, pakar ilmiah, dan pakar kesehatan dengan pengetahuan terperinci tentang kanker di seluruh Eropa.

Salah satu konsekuensi yang tidak diinginkan dari pandemi, kata para ahli, adalah efek negatif yang dengan cepat diubah oleh layanan kesehatan dan penguncian nasional, dan warisan berkelanjutannya pada layanan kanker, penelitian kanker, dan pasien dengan kanker.

“Untuk menggarisbawahi skala masalah ini, kami memperkirakan sekitar satu juta diagnosis kanker mungkin terlewatkan di seluruh Eropa selama pandemi Covid-19,” Mereka menulis dalam The Lancet Oncology. “Ada bukti yang muncul bahwa proporsi pasien yang didiagnosis kanker stadium lanjut lebih tinggi daripada tingkat pra-pandemi sebagai akibat dari keterlambatan yang signifikan dalam diagnosis dan pengobatan kanker. Pergeseran stadium kanker ini akan terus memberi tekanan pada sistem kanker Eropa untuk tahun-tahun mendatang.

“Masalah-masalah ini pada akhirnya akan membahayakan kelangsungan hidup dan berkontribusi pada kualitas hidup yang buruk bagi banyak pasien kanker Eropa.”

Laporan tersebut menganalisis data dan menemukan bahwa dokter melihat 1,5 juta lebih sedikit pasien kanker pada tahun pertama epidemi, dengan satu dari dua pasien kanker tidak menerima operasi atau kemoterapi tepat waktu. Sekitar 100 juta pemeriksaan tidak terdaftar, dan diperkirakan hingga 1 juta warga Eropa mungkin menderita kanker yang tidak terdiagnosis sebagai akibat dari backlog.

READ  Gambar yang menakjubkan mengungkapkan pemandangan paling detail dari Bima Sakti dalam gelombang radio: ScienceAlert

“Kami memperkirakan hampir 1 juta orang telah didiagnosis menderita kanker di seluruh Eropa selama pandemi Covid-19,” kata Profesor Mark Lawler, dari Queen’s University Belfast, ketua panel dan penulis utama panel tersebut. Kami berpacu dengan waktu untuk menemukan kepiting kami yang hilang.

Selain itu, kami telah melihat dampak mengerikan pada penelitian kanker, dengan laboratorium ditutup dan uji klinis ditunda atau dibatalkan pada gelombang pandemi pertama. Kami prihatin bahwa Eropa sedang menuju epidemi kanker dalam dekade berikutnya jika sistem kesehatan kanker dan penelitian kanker tidak diprioritaskan secara mendesak.”

Laporan itu mengatakan invasi Rusia ke Ukraina menghadirkan tantangan besar lainnya untuk penelitian kanker di Eropa. Rusia dan Ukraina adalah salah satu kontributor terbesar untuk penelitian kanker klinis di dunia. Komisi juga memperkirakan bahwa Brexit akan berdampak negatif pada penelitian kanker Eropa.

“Dengan latar belakang pandemi COVID-19, Brexit, dan invasi Rusia ke Ukraina, semakin penting bagi Eropa untuk mengembangkan lanskap penelitian kanker yang tangguh untuk memainkan peran transformatif dalam meningkatkan pencegahan, diagnosis, pengobatan, dan kualitas hidup. untuk pasien saat ini dan masa depan, “kata Lawler, dan mereka yang bertahan hidup setelah kanker.”

Laporan tersebut juga mencatat bahwa upaya dan penelitian pencegahan kanker, khususnya, belum mendapatkan dana yang layak. Laporan tersebut mengatakan bahwa fokus yang lebih besar pada pencegahan kanker akan mengurangi jumlah orang yang mengidap kanker, sehingga membuat lebih banyak sumber daya tersedia bagi mereka yang membutuhkan pengobatan.

“Diperkirakan 40% kanker di Eropa dapat dicegah jika strategi pencegahan primer memanfaatkan pemahaman kita saat ini tentang faktor risiko kanker dengan lebih baik,” kata Anna Schmutz, dari International Agency for Research on Cancer.