BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX Falcon 9 meluncurkan 22 satelit Starlink dari California – Spaceflight Now

SpaceX Falcon 9 meluncurkan 22 satelit Starlink dari California – Spaceflight Now

File foto roket SpaceX Falcon 9 di landasan peluncuran di Vandenberg Space Force Base, California. Kredit: SpaceX

SpaceX akan melakukan upaya lain untuk meluncurkan Falcon 9 dari Pantai Barat dengan konstelasi 22 satelit Starlink pada hari Minggu pukul 01:20 PT (04:20 EDT/0940 UTC Senin).

Minggu pagi dini hari, hitungan mundur roket Falcon 9 berhenti hanya beberapa menit lagi. SpaceX mengatakan pihaknya “berhenti” dalam postingan media sosial sekitar tujuh menit setelah waktu lepas landas yang direncanakan. Dia tidak memberikan alasan mengapa upaya peluncuran tersebut dibatalkan. Misi Starlink 7-7 telah ditunda satu hari.

Pada misi pengiriman Starlink ke-55 tahun ini, roket Falcon 9 akan mengarah ke arah tenggara setelah lepas landas dari Space Launch Complex 4E di Vandenberg Space Force Base di California, dengan sasaran jarak 183 kali 178 mil (295 kali 286- km) orbit. Kemiringannya 53 derajat dari garis khatulistiwa.

Spaceflight Now akan menyediakan liputan langsung lepas landas Falcon 9 di siaran langsung landasan peluncuran.

Booster tahap pertama, pada penerbangan ke-15, sebelumnya telah meluncurkan misi Sentinel-6 Michael Freilich, DART, Transporter-7, Iridium OneWeb, dan Tranche 0B NASA. Selain sembilan misi pengiriman Starlink sebelumnya. Setelah menyelesaikan pembakarannya, tahap pertama akan mendarat di atas kapal drone “Of Course I Still Love You” yang ditempatkan sekitar 400 mil (644 km) di Samudera Pasifik di lepas pantai Baja California.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, 22 satelit Mini Starlink V2 akan dikerahkan lebih dari satu jam setelah peluncuran. Model V2 Mini diperkenalkan awal tahun ini dan jauh lebih besar dari satelit V1.5. Model terbaru, dilengkapi dengan antena yang ditingkatkan dan panel surya yang lebih besar, dapat menyalurkan bandwidth empat kali lipat dibandingkan satelit sebelumnya.

SpaceX baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka telah mendaftarkan lebih dari dua juta pelanggan di lebih dari 60 negara untuk layanan internet Starlink-nya. Sejak 2019, mereka telah meluncurkan 5.445 satelit, menurut statistik yang dikumpulkan oleh Jonathan McDowell, astronom di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, yang mencatat Basis data penerbangan luar angkasa. Dari satelit tersebut, sebanyak 5.078 satelit masih berada di orbit dan 5.041 satelit tampak beroperasi normal.

READ  Dengarkan Seperti Apa Lubang Hitam - Suara Lubang Hitam Baru NASA Dengan Remix