BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelatih nasional Vijsenar Afghanistan: ‘Taliban mencoba menggunakan sepak bola sebagai propaganda’

Pilihan terakhir adalah di Qatar pada bulan Juni, ”katanya Garis dan sekitarnya. Sejak itu, dua pertandingan internasional telah berlangsung, tetapi pemilihan Afghanistan tidak dilakukan bersamaan karena kerusuhan di negara itu.

Pertanyaannya adalah apa dampak semua peristiwa itu terhadap tim nasional. “Ini melalui trial and error,” kata Rootberg. “Sebagian besar peserta ujian masih tinggal di Afghanistan dan tidak memiliki visa untuk pergi ke Turki karena pemerintah khawatir mereka akan melarikan diri dan tidak kembali. Jadi ujiannya tidak lengkap dan tidak ada staf.

Intervensi Taliban

Menurut Rutbergan, Taliban berusaha ikut campur dalam tim nasional. “Mereka menginginkannya, tetapi Anush tidak mengizinkannya. Mereka ingin mengirim pesanan dengan mereka. Tapi mereka takut itu akan digunakan sebagai kampanye sepak bola.”

Pelatih nasional mengatakan menjadi sangat sulit untuk fokus hanya pada sepak bola. “Dia berusaha memisahkan permainan dan politik. Sulit. Contoh bagus: minggu depan mereka akan bermain melawan Indonesia. Lagu kebangsaan mana yang akan dimainkan lebih awal? Bendera mana yang akan dikibarkan? Semuanya harus diselesaikan sekarang.”

Afghanistan telah mendirikan kamp pelatihan di Turki untuk mempersiapkan beberapa pertandingan pelatihan. Pada bulan Mei, Afghanistan akan bermain di kualifikasi Piala Asia untuk pertama kalinya dalam sejarah.

READ  Kisah peti mati Indonesia yang 'terlupakan'