BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sportscars: Ferrari memenangkan Le Mans lagi untuk pertama kalinya sejak 1965, pemenang kelas Nicky Catsburg di GTE-Am (Long)

Sportscars: Ferrari memenangkan Le Mans lagi untuk pertama kalinya sejak 1965, pemenang kelas Nicky Catsburg di GTE-Am (Long)


Kemenangan Ferrari di “Centenaire” 24 Hours of Le Mans

Untuk pertama kalinya sejak 1965 (Mastin Gregory, Jochen Rindt dan Ed Hughes, Ferrari 250 TR) Ferrari kembali memenangkan 24 Hours of Le Mans. Dengan lebih dari lima jam tersisa, Ferrari Corse Works No.51 AF, yang dikemudikan oleh Alessandro Pier Guidi, James Calado dan Antonio Giovonazzi, memimpin dan tidak pernah melepaskannya. Dengan begitu, kemenangan dalam partisipasi pertama Ferrari sebagai pabrikan di Le Mans sejak 1973 menjadi kenyataan. Ini adalah kemenangan kesepuluh Ferrari di Le Mans. Di kategori LMP2, kemenangan diraih Inter Europol dari Polandia dengan pembalap Jakub Smychodky, Albert Costa dan Fabio Scherer. Di kelas GTE-Am ada kesuksesan Belanda berkat Nicky Catsburg, yang memenangkan kelas tersebut bersama rekan setimnya Ben Keating dan Nico Varrone di sebuah Corvette. Dengan kemenangan ketiga mereka musim ini, ketiganya hampir dipastikan merebut gelar juara dunia di kategori ini karena menggandakan poin di Le Mans.

Teks: René de Boer (dari Le Mans, Twitter: @renedeboer)
Gambar: Rebocar/R.de Boer, Bob van der Wolf

Berbeda dengan paruh pertama balapan, hari Minggu relatif sepi, meski tentu saja masih ada acara yang diperlukan dan perkembangan dramatis. Namun, sejak fajar sudah jelas bahwa pertarungan untuk meraih kemenangan biasanya terjadi antara Toyota No. 8, satu-satunya yang tersisa dari dua Hybrid GR010, dan Ferrari No. 50 Ferrari telah kehilangan beberapa waktu di tengah balapan setelah sebuah batu merusak radiatornya dan tidak lagi berjuang untuk podium.

Pertandingan akhirnya diputuskan setelah pembalap Toyota Hirakawa menembak langsung ke Arnage dengan roda terkunci dan merusak bagian depan dan samping mobil 1 jam 45 menit sebelumnya. Ini membuka jalan bagi Alessandro Pier Guidi untuk memimpin Ferrari melewati garis finis sebagai pemenang. Hirakawa berada di urutan kedua dengan waktu 1: 21,793 menit dan berbagi kesuksesan podium dengan rekan setimnya Sébastien Buemi dan Brendon Hartley.

Di belakang Ferrari dan Toyota, Cadillac pabrik Chip Ganassi finis ketiga dan keempat, masing-masing satu putaran dan dua, dengan Earl Bamber dari WEC, Richard Westbrook dan Alex Lynn mengambil tempat podium terakhir. Artinya, untuk pertama kalinya sejak 2016, tiga merek berbeda naik podium di Le Mans. Cadillac lainnya dengan Ranger van der Zande, Sebastien Bourdais dan Scott Dixon finis keempat setelah balapan yang penting. “Saya sangat bangga bahwa kami finis ketiga dan keempat. Mengembangkan mobil dengan semua orang yang terlibat, mekanik, insinyur, GM, Cadillac, dan Dallara merupakan petualangan besar. Hasilnya menunjukkan betapa andalnya mobil ini. Luar biasa bisa menjadi bagian seperti proyek ini”.

READ  Scandinaviërs in de wateren ESPN en Ziggo Sport: 'Eredivisie heeft een goede reputatie'

230611 Zandi
Van der Zande finis keempat di Cadillac No

Ferrari kedua dengan Antonio Fuoco, Miguel Molina dan Niklas Nielsen diklasifikasikan kelima dan kedua prototipe Glickenhaus mengikutinya, meskipun beberapa kali terjadi kecelakaan selama balapan untuk kedua LMP1 pribadi tanpa teknologi hybrid. Dumas/Brisco/Pla finis di urutan keenam, dan Mailleux/Berthon/Guttieriez di urutan ketujuh. Peugeots Paul di Resta, Mikkel Jensen dan Jean-Eric Vergne mengikuti, meskipun dengan penumpukan yang berat, termasuk setelah perjalanan Vergne ke perangkap kerikil Mulsanne pada Sabtu malam, tetapi Peugeot secara keseluruhan lebih kuat dari yang diperkirakan banyak orang.

230611 Porsche 5
Porsche jauh dari harapan

Di sisi lain, Porsche jauh dari harapan. Masalah teknis, kurangnya keandalan, dan kesalahan pengemudi membuat ketiga 963 hampir tidak berperan dalam pertempuran untuk posisi teratas di tahun pesta marque dan balap. Porsche No. 75 sudah tidak beroperasi pada Sabtu malam, No. 6 telah kehilangan banyak pijakan karena kecelakaan oleh Kevin Esther dan kemudian masalah dengan sistem hybrid, yang membutuhkan penggantian baterai, dan Porsche No. .5 sedang dalam tahap penutupan driveshaft yang rusak, setelah kehilangan banyak waktu karena kebocoran pada sistem pendingin pada malam hari. Finis kesembilan Dane Cameron, Michael Christensen dan Fred Makowiecki jelas bukan yang diharapkan oleh Porsche dan tim pabrik Penske.

Kemenangan di kelas LMP2 jatuh ke tangan tim Kompetisi Inter Europol Polandia setelah balapan yang biasa-biasa saja, tetapi sangat teratur dan didorong dengan cermat, yang memiliki performa terbaik dalam keberadaannya belakangan ini. Jakub Chmykovski, Fabio Scherer dan Albert Costa memastikan kesuksesan. Selain itu, Shearer mengalami kesulitan, karena ia mengalami cedera kaki setelah sebuah Corvette menabrak kaki Nicky Catsburg selama pit stop. Tim WRT Belgia menempati posisi kedua dengan Rui Andrade, Luis Deletraz dan Robert Kubica, dan Duquesne-Ourica oleh Neil Jani, Rene Bender dan Nico Pino di peringkat ketiga.

READ  Kejutan dan kekesalan atas permintaan maaf kerajaan di Indonesia

230611 pengocok
Kehilangan banyak waktu untuk tim Giedo van der Garde setelah terhempas di malam hari

Pembalap Belanda terbaik di kelas LMP2 adalah Robin Frijns, yang tidak tampil maksimal sepanjang minggu di Le Mans setelah balapan Formula E di Indonesia dan yang, bersama rekan setimnya Habsburg dan Gell, selalu kekurangan kecepatan untuk benar-benar bersaing di depan. . Team Panis Racing-Oreca dengan Job van Uitert dan Tijmen van der Helm melaju dengan sangat baik di tiga besar di kelas untuk waktu yang lama, tetapi kehilangan tempat di paruh kedua balapan karena baterai rusak dan pada akhirnya tidak bergerak lebih jauh. dari keempat belas di LMP2. Dua pembalap LMP2 Belanda lainnya, Bent Fiscal di mobil Prema No. 9 dan Guido van der Garde di No. 39 Graff Racing Oreca, menjadi korban tindakan nekat yang lain. Mobil Graff dengan Van der Garde di belakang kemudi ditabrak sekitar tengah malam oleh Louis Prette yang mengendarai JMW-Ferrari. Viscaal telah menyelesaikan lima pukulan yang mengesankan di malam hari sebelum mengembalikan mobil ke tim di posisi terdepan, tetapi di sini mobil tersebut kemudian ditabrak oleh pesaing setelah mobil Ugran berbelok di trek basah yang menyebabkan banyak kerusakan. .

230611 eks
Tim Graff-Oreca bersama Job van Uitert dan Tijmen van der Helm bertahan lama di tiga besar

“Kekecewaan menang,” kata Fiskal. “Kami bisa memenangkan pertandingan itu. Sangat menyakitkan bahwa kami jatuh begitu jauh dari posisi yang menjanjikan. Saya bisa lebih dari puas dengan penampilan saya sendiri, tetapi itu tidak ada gunanya bagi saya sekarang. Lagi pula, itu tidak Saya tidak akan mengubah hasilnya. Mungkin saya akan melihatnya dalam beberapa minggu.” Dan saya merasa lebih positif, tetapi saat ini saya benar-benar kecewa.”

READ  Pria bola tangan tidak ingin melewatkan kesempatan pertandingan tambahan di Kejuaraan Eropa | olahraga lainnya

230611 Aksi Korvet
Nicky Catsburg memenangkan kelas GTE-Am dengan rekan setimnya di Corvette

Di GTE-Am, Ben Keating mengulangi kemenangan kelasnya tahun lalu dengan menjuarai TF Sport Aston Martin. Kali ini yang terkuat dengan Corvette, dengan bantuan rekan senegaranya Nicky Catsburg dan Nico Farone dari Argentina. Dengan kemenangan di balapan terpenting tahun ini, ketiganya melanjutkan perjalanan yang sangat kuat, memulai musim dengan dua kemenangan di Sebring dan Portimao dan tempat kedua di Spa yang sudah sangat kuat. Soalnya poin di Le Mans digandakan, ketiganya nyaris juara kelas! Namun, itu bukanlah balapan yang mudah bagi trio Corvette: Pada hari Sabtu, peredam pecah pada jam pertama, membuat tim tertinggal dua lap. “Kami sudah bercanda bahwa sebaiknya kami pulang,” kata Nicky Catsburg. Namun pada akhirnya, rekan senegaranya juga mampu menambahkan Le Mans ke dalam daftar penghargaannya, setelah membukukan kemenangan all-around atau perempat final di 24 Hours of Daytona, Nurburgring dan Spa-Francorchamps. “Terkadang sepertinya aku sedang bermimpi,” akunya. “Musim ini jelas merupakan musim terkuat saya sejauh ini. Menang di sini di Le Mans sungguh luar biasa!”

Di satu lap, mobil ORT oleh TF-Aston Martin dari Ahmed Al Harthy, Michael Dynham dan Charlie Eastwood menduduki peringkat kedua, dan GR-Porsche dari Michael Wainwright, Ben Parker dan Riccardo Pera diklasifikasikan ketiga, membuat satu-satunya hasil yang nyata. untuk Porsche dalam balapan. Porsche Iron Dames dari Sarah Bovey, Michel Gatting dan Rachel Frey finis keempat.

230.611 NASCAR
NASCAR Camaro dari Hendrick Motorsport juga menyelesaikan balapan