BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Stasiun Luar Angkasa Internasional akan menabrak Samudra Pasifik pada 2031, NASA mengumumkan

Stasiun Luar Angkasa Internasional akan menabrak Samudra Pasifik pada 2031, NASA mengumumkan

NASA mengatakan berencana untuk pensiun Stasiun ruang angkasa Internasional pada tahun 2031 dengan menabrakkannya ke hamparan Samudra Pasifik yang tidak berpenghuni. Phil McAlister, direktur ruang komersial di Markas Besar NASA, mengatakan dalam a jumpa pers bahwa sektor swasta akan memimpin pengembangan proyek stasiun luar angkasa di masa depan dan bahwa NASA akan membantu memastikan transisi yang mulus.

“Sektor swasta secara teknis dan finansial mampu mengembangkan dan mengoperasikan tujuan komersial orbit rendah Bumi, dengan bantuan NASA,” katanya. “Kami berharap dapat berbagi pelajaran dan pengalaman operasi kami dengan sektor swasta untuk membantu mereka mengembangkan tujuan yang aman, andal, dan hemat biaya di luar angkasa.”

Tujuan NASA adalah menggunakan usaha komersial untuk membeli barang dan jasa yang dibutuhkan oleh program luar angkasa federal, daripada melakukan semuanya sendiri. Ia mengharapkan beberapa awak NASA pada suatu waktu untuk bekerja di atas stasiun ruang angkasa komersial pada awal 2030-an, penelitian ilmiah dan medis dalam gayaberat mikro.

NASA baru-baru ini menerbitkan laporan transisi merinci rencana untuk tahun-tahun terakhir stasiun luar angkasa, yang diharapkan akan didanai untuk operasi hingga 2030.

“Meskipun ISS tidak akan bertahan selamanya, NASA berharap dapat mengoperasikannya dengan aman hingga 2030,” kata laporan itu.

Ketika program telah mencapai akhir masa pakainya, NASA bermaksud untuk “mengorbit” ISS di atas bagian tak berpenghuni di Samudra Pasifik Selatan yang disebut Point Nemo. Kontrol misi akan menggunakan serangkaian manuver untuk menurunkan ketinggian orbit stasiun dan mengaturnya untuk turun, sebelum akhirnya turun di Point Nemo pada Januari 2031. Pesawat ruang angkasa Kemajuan Rusia akan diminta untuk menariknya keluar dari orbit.

Bagan ketinggian Stasiun Luar Angkasa Internasional
Bagan yang menunjukkan penurunan ketinggian yang direncanakan untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional saat mendekati masuk kembali, diharapkan pada tahun 2031.

NASA


Stasiun, yang diluncurkan pada tahun 1998, telah menampung astronot dari 19 negara dalam usaha ilmiah mereka. ISS telah mengorbit 227 mil laut di atas Bumi selama lebih dari dua dekade di luar angkasa.

Dalam pengumumannya, NASA menyoroti komitmen pemerintahan Biden untuk menjaga stasiun tetap terbuka untuk dekade berikutnya, menulis bahwa stasiun itu “lebih sibuk dari sebelumnya” dengan kru di dalamnya “memajukan teknologi dan prosedur yang akan diperlukan untuk mengirim wanita pertama dan pertama. orang kulit berwarna ke Bulan dan manusia pertama yang ke Mars.”

NASA menambahkan bahwa itu akan dan memberi insentif kepada perusahaan komersial yang mengambil alih tugas luar angkasa pada tahun 2031 untuk menjangkau siswa dan mengembangkan generasi pelopor ruang angkasa berikutnya.

“Masa depan misi NASA, ke Bulan, Mars, dan seterusnya, bergantung pada generasi muda. Pemuda hari ini adalah penjelajah Bulan dan Mars masa depan. Pemuda hari ini adalah ilmuwan, insinyur, dan peneliti masa depan,” tulis NASA.

READ  Hujan meteor Perseid 2021: Cara melihat peristiwa langit