BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi: Penyakit Alzheimer sangat jarang terjadi di Yunani dan Romawi kuno

Studi: Penyakit Alzheimer sangat jarang terjadi di Yunani dan Romawi kuno

Orang lanjut usia di Yunani dan Roma kuno mungkin tidak memiliki masalah ingatan yang parah seperti kebanyakan orang lanjut usia saat ini.

Para peneliti di California menyisir sejumlah besar teks klasik tentang kesehatan manusia yang ditulis antara abad kedelapan SM dan abad ketiga M, dan secara mengejutkan hanya menemukan sedikit referensi mengenai gangguan kognitif pada orang lanjut usia.

Menurut Caleb Finch, yang mempelajari mekanisme penuaan di University of Southern California, dan sejarawan Stanley Boorstin dari California State University, kehilangan ingatan yang parah mungkin merupakan konsekuensi yang sangat jarang terjadi dari penuaan lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Ini bukan karena orang Romawi dan Yunani kuno tidak hidup sampai usia lanjut.

Sedangkan angka harapan hidup sebelum Masehi Kira-kira setengah dari keadaan saat ini, 35 tahun hampir tidak dianggap “tua” pada saat itu. Usia rata-rata kematian di Yunani kuno adalah, Menurut beberapa perkiraan, mendekati usia 70 tahun, yang berarti separuh penduduknya telah hidup lebih lama dari itu. Hippocrates sendiri, dokter Yunani terkenal yang dikenal sebagai bapak kedokteran, diyakini meninggal pada usia delapan puluhan atau sembilan puluhan.

Usia saat ini diketahui sebagai faktor risiko terbesar terjadinya demensia, yaitu sekitar Sepertiga dari semua orang yang berusia di atas 85 tahun Dia menderita kondisi hari ini. Diagnosis pada orang yang berusia di atas 65 tahun meningkat dua kali lipat setiap lima tahun.

Hilangnya ingatan adalah ciri umum penuaan di dunia modern, namun hal ini tidak selalu terjadi. Di masa lalu, Finch dan Boorstin tidak menemukan penyebutan amnesia dalam tulisan medis Hippocrates, pengikutnya di kemudian hari, atau bahkan Aristoteles.

READ  Analisis menemukan bahwa orang Viking menderita sakit gigi yang parah dan harus mencabut giginya untuk mengatasi rasa sakit tersebut

Dalam teks-teks Yunani dari abad ke-4 dan ke-3 SM, penuaan dikaitkan dengan banyak gejala kemunduran fisik, termasuk tuli, pusing, susah tidur, kebutaan, dan gangguan pencernaan. Namun berdasarkan literatur yang tersedia – yang memang terbatas – masalah memori yang parah tampaknya bukan masalah yang nyata.

“Kami belum menemukan yang setara dengan laporan kasus terbaru [Alzheimer’s disease and related dementias]”,” Dia menulis Finch dan Burstein.

“Tak satu pun dari catatan kuno tentang hilangnya kognitif ini dapat dianggap sebagai data klinis dalam pengertian modern.”

Hasil tinjauan sejarah menunjukkan hal itu saat ini Epidemi demensiaDialami oleh banyak negara di dunia, hal ini bisa jadi merupakan produk kehidupan modern. Memang benar, penelitian terbaru telah mengaitkan demensia dan subtipe paling umum, penyakit Alzheimer, dengan masalah kardiovaskular, polusi udara, pola makan, dan lingkungan miskin di lingkungan perkotaan, yang semuanya merupakan penyakit umum di zaman modern.

Namun, di zaman kuno, Finch dan Burstein ditemukan Bukti bahwa meskipun penurunan mental “dikenali”, namun “dianggap luar biasa”.

Mereka mengatakan bahwa pada masa Aristoteles dan Hippocrates, hanya sedikit teks yang menyebutkan gejala-gejala yang dapat mengindikasikan penyakit Alzheimer tahap awal atau menengah, tanpa menyebutkan kehilangan ingatan, ucapan, atau pemikiran yang signifikan.

Bahkan negarawan Romawi, Cicero, tidak menyebutkan amnesia dalam teksnya tentang “empat kejahatan” di usia tua, yang menyatakan bahwa amnesia masih merupakan gejala usia tua yang tidak biasa hingga pertengahan abad pertama SM.

Baru setelah Finch dan Boorstin mengakses teks sejarah dari abad pertama M, keduanya menemukan adanya penyebutan kehilangan ingatan parah terkait usia. Kasus lanjutan pertama ditulis oleh Pliny the Elder, yang meninggal pada tahun 79 M, dan menggambarkan seorang senator dan orator terkenal di Roma yang namanya terlupakan seiring bertambahnya usia.

READ  Akselerator partikel CERN mulai bekerja setelah jeda tiga tahun

Pada abad ke-2, dokter pribadi kaisar Romawi, seorang dokter Yunani bernama Galen, menulis tentang orang-orang yang selamat dari wabah penyakit yang tampaknya tidak dapat mengenali diri mereka sendiri atau teman-temannya.

Pada saat itu, polusi udara sudah lazim di Kekaisaran Romawi dan paparan timbal dari panci masak dan sistem pipa ledeng tersebar luas.

Faktor-faktor tersebut dapat menempatkan populasi pada risiko lebih besar terkena penyakit Alzheimer, yang menyebabkan gejala penuaan yang tidak biasa yang jarang terlihat di masa lalu, kata Finch dan Burstein.

Tanpa lebih banyak data, mustahil untuk menentukan mengapa gejala demensia yang lebih parah muncul dalam catatan Kekaisaran Romawi dibandingkan di Yunani kuno.

Fakta bahwa terdapat komunitas orang-orang yang hidup saat ini yang memiliki tingkat demensia kurang dari satu persen mendukung teori bahwa faktor lingkungan lebih mempengaruhi penurunan kognitif dibandingkan penuaan.

Suku Tsimane dan Mocetin modern di Amazon Bolivia memiliki tingkat demensia 80% lebih rendah dibandingkan di Amerika Serikat atau Eropa. Tampaknya otak mereka tidak menua seperti otak mereka di tempat lain di dunia, dan gaya hidup mereka tidak bergantung pada industrialisasi atau urbanisasi, melainkan bergantung pada metode pertanian tradisional dan cara mencari makan.

Finch dan Burstein kini menyerukan “penyelidikan yang lebih luas” terhadap sejarah demensia di zaman kuno dan pra-modern untuk mengetahui kapan dan mengapa kehilangan ingatan parah pertama kali mulai muncul pada orang lanjut usia.

Studi ini dipublikasikan di Jurnal Penyakit Alzheimer.