BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suasana festival kembali hadir saat peresmian IFFR

Suasana festival kembali hadir saat peresmian IFFR

Di sela-sela kata sambutannya, Vanja Kaludjersik, sutradara International Film Festival Rotterdam (IFFR) sejak 2020, meneteskan air mata. Sebuah cahaya menyinari koridor tempat staf IFFR berdiri. Kaludjersik: “Kecintaan Anda pada festival adalah salah satu hal paling menginspirasi yang pernah saya alami.” Dan: “Jika Anda berbicara tentang harimau sungguhan, maka itu dia!”

Emosinya terlihat tulus. Pertama, karena Kaludjercic mengambil alih sebagai sutradara tiga tahun lalu (untuk festival edisi ke-50) tetapi tidak pernah menyelenggarakan festival yang sebenarnya karena Covid-19. Kedua, karena pandemi telah menekan kemampuan IFFR untuk bertahan hidup. Karena penjualan tiket yang mengecewakan selama dua edisi digital, stok cadangan keuangan telah habis: anggaran menyusut dari sekitar sepuluh juta euro menjadi kurang dari delapan. Dan alasan ketiga adalah ini benar-benar tim Kaludjersic. Sejak dia menjabat, hampir tujuh puluh karyawan telah pergi, secara sukarela dan tidak sengaja. Dia dituduh melakukan “manajemen mikro otokratis” dalam surat mendesak dari (mantan) karyawan.

Direktur IFFR Vanya Kaludjersik Pada malam pembukaan IFFR 2023.

Foto oleh Ramon van Vleimen/ANP

Untuk semua alasan ini, harapan untuk IFFR 2023 tinggi: apakah perbedaan anggaran terlihat? Dan apa yang disebut tangan besi direktur baru festival, apa yang luar biasa tentang itu? Ratusan produser film, sutradara, aktor, dan jurnalis bermarkas di De Doelen di Rotterdam (jika atapnya runtuh, Belanda tidak akan memiliki industri film). Mereka semua menunggu ujung tabir.

Kaludjersik tidak banyak menyerah. Ada retrospektif tentang Corona, ucapan terima kasih, sorotan pada Walikota Ahmed Abu Thalib, dan kisah jujur ​​tentang kekuatan penghubung film (“Tidak bisa ditiru dengan memasang proyektor di ruang tamu Anda”).

Satu hal yang dikatakan tentang program: IFFR harus mencerminkan waktu saat ini. Ini dilakukan dengan memilih film dari negara-negara yang jarang melihat festival film – Jepang, Indonesia, India Selatan… IFFR juga memilih blockbuster dengan potensi arus utama dan mikrofilm yang membuat frustrasi dan sulit.

READ  Christian Bautista tampilkan pertunjukan baru bersama Bunga Citra Lestari di Indonesia

Di akhir sambutannya, Kaludjersik mengatakan bahwa film tersebut harus subversif dan tidak nyaman. Jadi tidak ada film konsensus. Hampir pas bahwa film pembukanya adalah tentang Edvard Munch dari Norwegia, salah satu pelukis paling tidak konvensional di abad ke-20.

Baca juga: Indonesia kembali dengan tabu syuting

di seluruh dunia

bersanding Bukan film biografi standar Anda, seperti yang dibuat Hollywood. Film ini dibagi menjadi empat bagian, masing-masing mewakili periode formatif dalam kehidupan pelukis. Triknya: Ada empat aktor berbeda yang memerankannya. Para aktornya juga tidak mirip dengan mereka dan salah satunya adalah seorang wanita dengan riasan pria tua.

Pilihan ini segera membuat profesi pelukis semakin mendunia. Penonton dipaksa untuk berpaling, tidak terpaku, untuk memikirkan tentang makna peristiwa dalam kehidupan Munch, daripada perasaan yang ditimbulkan oleh peristiwa tersebut.

Film biografi Todd Haynes tentang Bob Dylan mengingatkan kita: Saya tidak ada di sana. Di dalamnya, penampilan Dylan yang berbeda dimainkan oleh aktor yang berbeda. Meskipun dia tampil lebih baik di film ini, Dylan memiliki penampilan yang berbeda, di mana dia spesial. Jauh lebih lugas, kehidupan Munch menaburkan benih pada masanya di rumah sakit jiwa, misalnya, di masa mudanya.

Secara visual, film ini berhasil menyampaikan emosi Munch dengan baik. Young Munch, yang bertemu dengan cinta pertamanya di tempat retret melukis, dibawa melewati Taman Eden yang terang benderang.

De Munch di Berlin, segera setelah pameran utamanya di Berlin Art Society dibatalkan karena lukisannya “terlalu sederhana”, berpasir, digambarkan secara realistis, dengan pencahayaan yang keras. Kecuali saat dia duduk dalam mimpi di belakang sepeda kekasihnya, udara di luar plastik dan berwarna-warni, mirip dengan lukisan Munch.

READ  Artis Muda Indonesia di Bawah 20 Tahun Main Film Horor 2023

Saat Munch meminum dirinya sendiri di institusi psikiatri dan hidupnya bergantung pada beberapa neuron, kita melihat gambar hitam putih dengan kontras tinggi. Dan jika Munch adalah seorang lelaki tua di Oslo, seorang pertapa yang damai tetapi sekarat, takut pada Nazi, cahayanya redup, seolah-olah dia bisa mati kapan saja. Dikombinasikan dengan musik Tim Fain yang indah, itu membuat Anda dekat secara emosional dengan pelukis yang depresi – dialog yang bertele-tele sering kali tidak.

Baca juga: Film dan pertunjukan terbaik di IFFR 2023

Perasaan festival

Di mana bersanding Benar-benar terkejut dengan trik ketiga dari film tersebut: periode di Berlin tidak terjadi pada akhir abad ke-19, tetapi pada saat ini.

Itu adalah saat ketika Munch berada dalam limbo untuk artis subversif: brilian tetapi belum dikenal. Untuk berakhir di museum besar, dia harus beradaptasi dengannya, dia tidak melakukannya. Dengan mengatur percakapan tentang topik ini di Berlin kontemporer, sutradara Henrik Martin Dahlsbakken memaksa Anda untuk mempertimbangkan batasan ‘seni yang dapat diterima’ di zaman kita. Selain itu, ini juga memberi kita adegan dengan Munch, penulis Swedia, ilustrator, dan fotografer August Strindberg (seorang wanita dalam film ini) dan pematung Norwegia Gustav Vigeland di klub tekno Jerman. Itu sebabnya itu luar biasa.

Meski struktur filmnya tidak mengikuti pola Hollywood, ia lolos bersanding Tidak untuk etika Hollywood. Pada akhirnya, pesannya (tersirat dan eksplisit) adalah bahwa Munch sangat keren, dia sangat gila, dan sebaliknya. Kami tahu artis yang disiksa. Sungguh ironis: film konvensional tentang artis yang tidak ortodoks.

Film matte yang kuat. Tapi baru setelah itu menjadi jelas mengapa ini adalah film pembuka yang sempurna. Bahkan lama setelah kredit melewati departemen katering set, puluhan kelompok penonton sedang mendiskusikan ruang film. Tentang “seniman yang tersiksa”, tentang vandalisme sebagai tujuan seni, atau tentang: “Menurut Anda siapa Munch yang paling cantik?” Caludjersic dan timnya bisa senang. IFFR telah dimulai dan nuansa festival tampaknya telah ditemukan kembali juga.

READ  Film Natal terbaik tahun 2021, dipersembahkan untuk Anda! | wanita