BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Surat kabar Inggris: Lituania memberi kompensasi kepada tahanan di Teluk Guantanamo atas penyiksaan CIA

Abu Zubaydah dalam sebuah foto yang dirilis oleh militer AS.gambar AP

Dengan melakukan itu, pemerintah Lituania mematuhi keputusan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa, yang tiga tahun lalu memutuskan bahwa Lituania bertanggung jawab bersama atas penyiksaan Abu Zubaydah. Di tempat yang disebut “situs hitam”, sebuah pusat penahanan rahasia CIA, itu menjadi sasaran apa yang kemudian disebut CIA sebagai “teknik interogasi yang ditingkatkan.”

Menurut pengadilan, pihak berwenang Lituania menyadari bahwa Abu Zubaydah berada dalam bahaya disiksa di lokasi rahasia UnguDekat ibukota, Vilnius, di mana dia dipenjarakan selama sekitar satu tahun.

9/11

Enam bulan setelah serangan teroris 9/11, Abu Zubaydah ditangkap oleh Amerika dan diinterogasi di beberapa “situs hitam” di Lithuania, Polandia dan Thailand. Menurut pengacaranya, dia sudah melakukan ini berkali-kali papan air Terkena, hanya di Thailand tak kurang dari 83 kali. Selain itu, air disiramkan ke wajahnya dan mulutnya ditutup matanya, membuatnya merasa seperti tercekik.

Pemerintah AS membenarkan perlakuan itu dengan alasan bahwa dia adalah salah satu pemimpin kelompok teroris al-Qaeda di balik peristiwa 11 September, tetapi tidak ada tuduhan yang diajukan kepadanya atas keterlibatannya dalam serangan-serangan itu.

Masih ada kasus di Polandia terkait penyiksaan yang dilakukan Abu Zubaydah di sebuah lokasi rahasia CIA di negara itu. Pengacaranya ingin menginterogasi dua orang yang telah ditunjuk oleh CIA untuk menginterogasinya, tetapi ini mendapat perlawanan dari pemerintah AS. Namun, tampaknya iklim juga mulai berubah di Amerika Serikat. Dalam sidang kasus ini di hadapan Mahkamah Agung AS, beberapa hakim mempertanyakan mengapa Zubaydah sendiri tidak diizinkan bersaksi tentang perlakuannya di tangan CIA.

pemerintahan Bush

Selasa menandai peringatan 20 tahun pemindahan tersangka teroris pertama ke Teluk Guantanamo, pangkalan AS di Kuba. Pemerintahan Bush memilih lokasi ini karena akan mencegah para tahanan meminta bantuan ke pengadilan AS.

Sebagian besar dari 780 tersangka teror yang dipenjara di Teluk Guantanamo kini telah dibebaskan. Namun pemerintah AS masih bingung apa yang harus dilakukan dengan 39 tahanan yang masih ditahan. Pihak berwenang mengatakan 13 dari mereka memenuhi syarat untuk segera dibebaskan, tetapi negara yang akan menerima mereka belum ditemukan.

Sisanya masih dianggap terlalu berbahaya untuk dibebaskan, termasuk Khalid Sheikh Mohammed, dalang serangan, dan empat lainnya yang menurut AS terlibat langsung dalam 9/11. Pengadilan terhadap mereka belum dimulai. Saat mereka bersiap untuk persidangan, pihak berwenang menghadapi konsekuensi dari “teknik interogasi yang ditingkatkan” yang digunakan oleh CIA. Pengakuan atau kesaksian yang dipaksakan tidak dapat diterima di pengadilan AS.

Camp X-Ray di Teluk Guantanamo.  gambar AP

Camp X-Ray di Teluk Guantanamo.gambar AP

truf

Presiden Trump ingin Teluk Guantanamo tetap terbuka dan menggunakannya untuk tahanan baru, tetapi Presiden Biden lebih suka menutup kamp. Namun, ini mendapat perlawanan di Kongres, di mana mayoritas ragu-ragu untuk memindahkan tahanan yang tersisa ke penjara Amerika.

Pengacara untuk tahanan yang tersisa berharap untuk membuka jalan baru sekarang karena Presiden Biden telah menarik semua pasukan dari Afghanistan. Dalam pandangan mereka, ini secara efektif mengakhiri operasi militer AS yang disahkan oleh Kongres pada tahun 2001. Hebatnya, anggota Mahkamah Agung Konservatif Brett Kavanaugh mempertanyakan tahun lalu apakah ini tidak akan menghilangkan dasar hukum untuk penahanan mereka.

READ  Afrika Selatan sedang mengerjakan vaksin mRNA sendiri untuk negara-negara berpenghasilan rendah