BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Surat terbuka untuk putri / Kolom Kapten Raymond Westerling


Dalam rangka pelepasan De Oost dan paket pengajaran yang menyertainya, surat terbuka berikut ini dari Palmyra Westerling, putri Kapten Raymond Westerling.

Surat Terbuka

Saya, Palmyra Westerling (1971), putri Kapten Raymond PP Westerling (1919), menulis surat ini langsung dari hati saya dan menyerukan standar dan nilai-nilai negara kita dan apa yang kita perjuangkan sebagai bangsa.

Belanda memiliki masa kolonial yang kompleks di mana pendapat terbagi-bagi. Dan pertama-tama mari kita katakan bahwa perang apa pun yang menyertai masa lalu ini tidak memiliki pemenang tetapi hanya yang kalah.

Ini juga berlaku untuk masa kolonial kita di sekitar Hindia Belanda, tempat saya dibesarkan secara pribadi. Saya menerimanya dan saya membawa bagian sejarah ini dengan saya dengan harga diri dan rasa hormat yang tinggi.

Selain itu, saya meneruskan sejarah kepada putra saya, generasi berikutnya, yang akan melanjutkannya dengan martabat dan rasa hormat yang sama.

Saya telah memutuskan untuk menulis surat ini dan memperjuangkan keadilan untuk anak saya dan juga untuk ayah saya secara khusus. Tumbuh sebagai putri Raymond Westerling, saya hidup banyak tentang ayah saya dan masa lalunya. Dengan tangan di hati, saya dapat mengatakan bahwa sebagian besar pengalaman sangat positif saat tumbuh dewasa.

Saya telah bertemu banyak orang istimewa dalam hidup saya yang dapat berbicara langsung tentang zaman Hindia Belanda, Setelah Jepang menyerah Dan selanjutnya Persiapkan untuk menstruasi Di pulau yang berbeda. Rasa terima kasihku yang luar biasa kepada ayahku, dan dia juga dipanggil “Ratu Adel,” yang artinya pangeran yang baik.

Seperti Disebut di Trouw (Diposting 2 September 2020) Ayah saya benar-benar ‘orang populer’ yang sangat menghormati orang, hewan, dan keluarganya. Ditambah lagi, dia selalu berdiri di belakang keputusan dan tindakannya, secara harfiah sampai hari kematiannya (26 November 1987).

siap

Masa Persiap diwarnai dengan banyaknya kelompok teroris yang bangkit dan kerap membunuh rakyatnya sendiri dengan kedok “nasionalisme” (setelah Jepang menyerah). Healy KampungsWanita dan anak-anak terbunuh Dengan cara yang paling kejam (dari pemenggalan kepala hingga tombak hingga memotong mayat menjadi beberapa bagian).

Kami tidak bisa sampai di sini di Belanda, di mana kami hidup dengan damai dan dengan mentalitas Eropa, tetapi itulah kenyataan di mana tentara Belanda menemukan dirinya sendiri. Ini menawarkan wawasan tentang seberapa serius semangat waktu dan keadaan darurat apa yang harus dihadapi.

READ  Dengan Pemilik, Brandon Cronenberg membuktikan dirinya sebagai perwakilan dari film generasi baru

Dan pada saat itu Anda tidak memiliki sarana perang saat ini, dengan sarana yang tersedia untuk bertindak secara proporsional jika terjadi keadaan darurat menurut standar waktu itu. Kami di sini dan sekarang kami tidak dapat dan tidak seharusnya menilai dan menuding apa yang terjadi pada saat itu.

Tapi ya, seperti kata pepatah dan masih berlaku: “Kemudi terbaik di pantai!”

Menghormati sejarah

Generasi sekarang sedang bekerja, dengan sedikit pengecualian, untuk mengumumkan tanggal dengan kebijaksanaannya sendiri tanpa penyelidikan yang tepat dan dengan penekanan pada pandangan yang sangat subjektif dari satu sisi jiwa saat ini pada saat itu.

Akibatnya, tanggal ditampilkan secara berbeda pada sudut yang berbeda sementara hampir tidak ada orang di dunia yang dapat memverifikasi ini. Siapa yang dengan tulus ingin menyelidiki Persiapkan untuk menstruasi, Agar dapat membentuk pendapat secara mandiri, tanpa meniru orang lain, saya meminta ‘Arsip Air MataDari Pia Media. Film dokumenter dua bagian ini dibuat berdasarkan materi arsip dan untungnya terpelihara dengan baik.

Karena keadaan darurat ini, tindakan desinfeksi diperlukan dan ini juga disetujui di Catatan berlebih di halaman 42. Catatan Kelebihan (diserahkan oleh Jan Bank dan diserahkan ke Kamar Kedua pada tanggal 2 Juni 1969) memberikan wawasan tentang periode 1945-1949. Sebuah laporan yang disusun saat satu generasi masih hidup yang dapat menceritakan secara langsung tentang periode Bersiap.

Halaman 42 yang sama ini juga secara khusus menyebutkan “Kapten Westerling,” karena ayah saya adalah orang pertama yang melakukan pembersihan di Sulawesi Selatan. Harap diperhatikan: dalam laporan tersebut dia juga dibebaskan, karena dia prihatin dengan persetujuan penduduk dan akan bertindak dengan pengekangan yang diperlukan.

Keputusan ini didasarkan pada kesimpulan dari Enthoven Committee dan juga Van Rij / Stam Commission. Buku Mr.Bock Gersing diterbitkan pada November 2019, Kapten Raymond Westerling. Dan bertahun-tahun studi ilmiah mendukung dan mengkonfirmasi apa yang telah disebutkan di Excessen Nota, bahwa ayah saya adalah seorang prajurit yang sangat sukses yang menjalankan misinya dengan integritas, rasa hormat, dan kesetiaan militer yang diperlukan.

Kol bd Maarten de Jongh Swemer diterbitkan baru-baru ini, Kami berhutang hidup kami pada WesterlingNyatanya, hampir tidak ada orang yang dapat memberi tahu kami secara langsung lagi, jadi sangat penting untuk memperlakukan riwayat kami dengan integritas karena verifikasi menjadi lebih sulit.

READ  Pasar modul PV surya film tipis 2021 tumbuh di seluruh dunia melalui partisipasi, ukuran, pertumbuhan, segmentasi, aplikasi, jenis, dan perkiraan 2025

Mengejar minat (bisnis) Anda

Dan seharusnya tidak mengherankan, sayangnya, masih banyak orang di dunia ini yang mencoba menempatkan diri pada tumpuan dan nilai-nilai mereka sendiri dan
Menyangkal aturan dengan memutarbalikkan fakta dan menyatakan kebohongan (secara harfiah memalsukan sejarah) di belakang orang lain.

Di belakang ayah saya karena karakter legendaris ‘Westerling’ sekarang laku sambil menarik penonton, dan di belakang banyak (Indo) Belanda, Maluku, Ambon, Tionghoa dan etnis minoritas lainnya yang menjadi korban periode Bersiap dan akhirnya dipaksa untuk meninggalkan tanah air mereka.

Memalsukan sejarah

Film sensasi De Oost, Yang akan ditayangkan pada 13 Mei, Apakah contoh ekstrim dari ini. Pendekatan film ini adalah tentara Belanda pergi ke Hindia Belanda untuk memadamkan perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Namun ternyata tidak demikian, mereka pergi ke Hindia Belanda untuk memerangi terorisme Indonesia yang memakan banyak korban (warga sipil) disana.

Bapak Jim Taehoto, sutradara film dan keturunan besar kolonialisme, sengaja memilih untuk menggambarkan tentara Belanda, termasuk tentara KNIL dari Maluku dan Ambon, sebagai penjahat perang Nazi. Ini berkedok kebebasan berkreasi dengan pendekatan multi-sudut pandang.

Dan Mr. Martin Hedsekis, yang menerjemahkan film tersebut ke dalam novel sejarah, dan ayahnya berasal dari tentara KNIL di Sulawesi Selatan, yang Sekarang tiba-tiba dia menyebut ayahnya sebagai “penjahat perang”. Sementara News Hour, 8 Mei.! Berdasarkan penilaian apa ???

Omong-omong, seluruh siaran didominasi oleh pekerjaan pengeditan yang cerdik yang ditujukan untuk penerangan satu sisi. Contoh orang yang menyangkal asal-usul mereka atau yang menghadapi krisis identitas sendiri, ingin membelai ego mereka dengan mengikuti citra massa yang telah terbentuk selama bertahun-tahun dan menjadi terkenal dengan mengorbankan semua orang.

Dua orang ini bahkan rela melakukan pemalsuan sejarah demi keuntungan dirinya sendiri. Jadi saya bertanya kepada Tuan Jim Taehoto dan Tuan Martin Headdix apakah mereka dapat melihat diri mereka sendiri di cermin? Tapi kemudian seluruh masalah seputar film ini juga memiliki sekuel.

Pemandangan Indonesia

Jadi ternyata filmnya Didanai oleh Indonesia Menekankan apa yang disebut “perjuangan kemerdekaan” daripada kejahatan perang Indonesia seperti yang terjadi pada masa Persiap. Selama periode ini, Indonesia lebih suka bersembunyi di bawah karpet, meremehkan atau memutihkan (menurut Federasi Hindia Belanda).

READ  Di First Cow, pecundang dalam sejarah Amerika juga penting

Apalagi para pembuat film menginginkan film lain Menghubungkan materi pendidikan Untuk sekolah menengah Belanda kami. Memalsukan sejarah dalam bentuk materi pendidikan, dan menyebarkan kebohongan faktual kepada generasi mendatang !? Apakah ini tujuan negara kita? Kemana perginya moral kita?

Citra palsu tentang sejarah kolonial

Mempertahankan citra palsu sejarah kolonial kita sehubungan dengan Hindia Belanda, dan dengan demikian menempatkan seluruh penduduk di sini di Belanda, serta terus menyebut “orang Barat” sebagai kambing hitam, tampaknya dapat diterima di banyak bidang. Siapapun yang diam, setuju! Apa pentingnya fakta faktual dan apa yang telah ditutup-tutupi yang tidak ingin diungkapkan?

Bukan kebetulan bahwa kami (keluarga) tidak memiliki akses ke arsip pribadi dan militer ayah saya. Dalam pengajuan banding disebutkan bahwa
Pengungkapan arsip ayah saya dapat membahayakan pihak ketiga? Konteks dan detail dikecualikan, serta siapa dan siapa kelompok sasaran.

Himbauan saya untuk Anda

Jadi saya menghimbau Anda, para pembaca surat saya dan rakyat bangsa, untuk tidak mendukung film fiksi “Timur” karya Jim Taehhoto ini dan tentunya tidak mendukung film fiksi “The East” karya Jim Taehoto ini.
Untuk membeli materi pendidikan yang terkait dengan ini. Ini pasti berlaku untuk Novel sejarah Martin Hedsekes “De Oost”. Kami hidup bahagia di negara bebas dan saya pribadi tidak dapat memaksakan pilihan ini kepada siapa pun. Namun, saya dapat meminta Anda untuk membuat keputusan yang matang setelah berkonsultasi dengan sumber yang disebutkan dalam surat ini.

hakim Dia menolak persyaratan untuk menempatkan penafian di awal film. Semua ini adalah alasan lain untuk memperingatkan Anda dengan surat saya. Pastinya akan ada agresi menggunakan film ini dalam bentuk materi pendidikan.

Saya juga ingin berterima kasih kepada Yayasan Federasi Hindia Belanda, Maluku4Maluku dan AURORE serta banyak organisasi veteran lainnya atas dukungan, upaya, dan perjuangan mereka yang luar biasa untuk memerangi pemalsuan sejarah dan dengan demikian melindungi warisan sejarah kita.

Selamat datang,

Palmyra Westerling, putri Raymond Westerling