BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tahun pemilu harus menandai awal baru bagi Uni Eropa dan Indonesia

Tahun pemilu harus menandai awal baru bagi Uni Eropa dan Indonesia

Pada November 2023, negosiasi antara Uni Eropa dan Australia mengenai perjanjian perdagangan bebas (FTA) gagal. Hal ini terutama disebabkan oleh ketatnya persyaratan UE terhadap indikasi geografis yang dilindungi – kemampuan untuk memasarkan anggur dan produk lainnya seolah-olah berasal dari wilayah tertentu – dan pendekatan yang tidak fleksibel terhadap akses pasar untuk ekspor pertanian.

Beberapa minggu kemudian, menjadi jelas bahwa kebuntuan negosiasi antara UE dan Mercosur – yang sebagian besar disebabkan oleh klaim lingkungan hidup dan penggundulan hutan oleh Brussel – belum terselesaikan, dan Presiden Brasil Lula mengatakan UE “kurang fleksibel”.

Sementara itu, para perunding UE menyelesaikan babak baru perundingan dengan Indonesia mengenai usulan perjanjian perdagangan bebas: hampir tidak ada kemajuan yang dicapai selama hampir enam bulan, dan pertemuan terakhir ini pun demikian.

gambarnya jelas:

Fasilitasi perdagangan dan pembukaan pasar terhenti. Hal ini menjadi masalah tersendiri karena Indonesia merupakan salah satu pasar konsumen terbesar dan paling cepat berkembang di dunia. Dengan menurunnya ekspor kita ke Tiongkok dan Rusia (untuk alasan yang jelas dan dapat dimengerti), pembukaan pasar baru yang besar harus menjadi prioritas utama. Tampaknya tidak demikian.

Bukti menunjukkan bahwa hal ini bukan masalah bagi mitra negosiasi kami. Dalam 12 bulan terakhir, Indonesia telah mencapai… Perjanjian dengan Uni Emirat Arab (Dalam waktu kurang dari setahun). Baru-baru ini telah meningkatkan versinya saat ini Perjanjian dengan Jepangdan dia Bernegosiasi dengan Kanada dan Uni Ekonomi Eurasia, antara lain. Anda baru saja tiba Selama negosiasi dengan UE, terlihat jelas bahwa Indonesia mengalami kemajuan yang lambat dan sulit.

Dan bukan hanya soal perundingan FTA saja, kasus yang diajukan Indonesia terhadap Uni Eropa terhadap Uni Eropa diharapkan dapat segera diputuskan. Permasalahan ini, ditambah dengan perselisihan yang ada mengenai jalur energi terbarukan dan ekspor nikel, membuat Indonesia memandang kebijakan-kebijakan kita sebagai proteksionis dan anti-perdagangan. Pemilihan presiden dijadwalkan pada bulan Februari: calon presiden terdepan, Prabowo, telah menegaskan bahwa Indonesia “tidak membutuhkan UE”, dengan menyoroti “standar ganda” dalam kebijakan perdagangan UE.

READ  Indonesia melarang gerakan Islam radikal FPI

Jadi, apa jalan ke depan dalam suatu hubungan?

Pemilihan umum Uni Eropa dan penunjukan Komisi baru seharusnya menjadi pertanda perubahan pendekatan. Mendorong ekspor UE dan memperluas akses pasar bagi raksasa masa depan seperti india dan India harus menjadi prioritas. Hambatan teknokratis harus digantikan dengan kepemimpinan politik yang kuat dan komitmen terhadap mitra dagang baru.

Melibatkan negara-negara mitra ini dalam bidang kebijakan UE yang berdampak pada mereka – seperti Kesepakatan Hijau – juga penting. Komisi tampaknya telah salah menilai besarnya respons yang akan diberikan oleh undang-undang deforestasi Uni Eropa: empat belas negara berkembang, termasuk Indonesia, telah menandatangani surat terbuka yang mengecam tuduhan tersebut, dan tidak ada keraguan bahwa tantangan yang dihadapi WTO sedang mengintai. Konsultasi yang baik dan komunikasi diplomatik dapat mencegah hal ini menjadi masalah. Konsultasi ini harus dilakukan lebih dari sekadar kedutaan besar: Indonesia memiliki jutaan petani kecil yang memproduksi minyak sawit, karet, dan kopi, dan mereka akan sangat terkena dampak peraturan UE. Kurangnya akses terhadap suara-suara ini berarti bahwa suara-suara tersebut sekarang sepenuhnya anti-Uni Eropa.

Indonesia secara umum tidak bermusuhan. Mereka terus melakukan negosiasi dengan Komisi, dan beberapa negara anggota – terutama Jerman dan Belanda – berpartisipasi dalam diskusi bilateral yang positif. Namun arah perjalanan ini menimbulkan kekhawatiran: kita tidak boleh mengalami kebuntuan selama lima tahun lagi dalam negosiasi perdagangan, sementara ketegangan politik meningkat karena hambatan perdagangan UE (yang sebagian besar belum diberlakukan).

Pemilu dapat dan harus memberikan awal baru bagi kedua partai. Hal yang sama juga berlaku di India (pemilu pada bulan April dan Mei) dan bahkan mungkin di Amerika Serikat (November). Poin utama yang menghubungkan semua hal ini adalah bahwa hal ini hanya akan berhasil jika Komisi baru ini serius dalam memperkuat kemampuan ekspor UE – dan mengurangi hambatan perdagangan dibandingkan menciptakan hambatan yang lebih besar.

READ  Kehilangan air minum yang berharga - pipa air bocor dan lokasinya tidak diketahui