BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tembakan ke Rusia di KTT G20, Menteri Lavrov pergi lebih awal

EPA

berita NOSkan

Menteri Luar Negeri Rusia Lavrov berangkat lebih awal dari KTT G20 di Bali. KTT dua hari di Indonesia dimulai kemarin, tetapi Lavrov melewatkan acara sore ini. Dia bahkan tidak ada di pesta resmi malam ini.

Lavrov berpidato sore ini. Dia kemudian pergi tanpa menjawab pertanyaan dan komentar dan pergi tanpa mendengarkan pembicara lain. Dia tidak menjelaskan mengapa dia pergi.

Namun, Lavrov mengkritik sikap negara-negara lain: “Sejak mereka membuka mulut, mereka mulai mengkritik Rusia dengan keras tentang situasi di Ukraina, menyebut kami agresor dan agresor.”

Lavrov terutama menyalahkan AS atas situasi buruk di KTT:

Lavrov: ‘Kami tidak memutuskan hubungan, itu Amerika’

Tuan rumah Indonesia antara lain memasukkan sistem kesehatan dunia, digitalisasi dan transisi energi dalam agenda KTT. Tetapi sebagian besar perdebatan terfokus pada situasi di Ukraina dan khususnya dampak perang terhadap pasokan pangan global.

Untuk pertama kalinya sejak perang di Ukraina, Menteri Luar Negeri AS Blinken dan Duta Besar Rusia Lavrov berada di ruangan yang sama. Keduanya dikabarkan saling mengabaikan. Blinken berbicara kepada Rusia dalam pidatonya: “Ukraina bukan negara Anda. Biji-bijian mereka bukan biji-bijian Anda. Anda harus mengizinkan biji-bijian.”

Sebelum itu, Lavrov kesal dengan kritik Barat yang bulat terhadap Rusia karena perang di Ukraina. Menurut menteri, KTT seharusnya tentang masalah ekonomi global daripada situasi di Ukraina.

Menurut seorang diplomat Barat, Lavrov berlari setidaknya dua kali selama KTT; Selama sesi pembukaan, Menteri Luar Negeri Jerman Baerbach berbicara kepada hadirin dalam pidatonya dan Menteri Luar Negeri Ukraina Koleba melalui tautan video.

EPA

Menteri Hoekstra juga menghadiri KTT

Seorang diplomat Barat kemudian mengatakan beberapa menteri setuju setelah kepergian Lavrov bahwa Rusia harus mencabut larangan ekspor biji-bijian dari Ukraina. Tidak ada kesepakatan pasti yang dibuat untuk ini.