BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak ada negara Eropa yang mengimpor lebih banyak produk kedelai, minyak sawit, dan kakao selain Belanda

Tidak ada negara Eropa yang mengimpor lebih banyak produk kedelai, minyak sawit, dan kakao selain Belanda

Tidak ada negara di Eropa yang mengimpor lebih banyak produk kedelai, minyak sawit, dan kakao selain Belanda. Belanda menempati urutan kedua dalam impor kayu dan daging sapi, dan keenam dalam impor kopi. Hal ini menjadikan Belanda sebagai importir barang terbesar yang “berisiko deforestasi,” tulis CBS dalam Internationalization Observatory yang diterbitkan pada hari Kamis.

Kedelai, kelapa sawit, coklat, kayu, ternak dan kopi, serta karet, merupakan tujuh bahan mentah yang semakin banyak hutannya ditebang untuk dijadikan lahan pertanian. Eropa ingin mengatasi hal ini melalui undang-undang deforestasi yang disahkan pada bulan Mei.

Dalam undang-undang ini, negara-negara anggota UE menetapkan bahwa konsumsi dan perdagangan di UE tidak boleh berkontribusi terhadap deforestasi, degradasi lahan, dan kerusakan lebih lanjut pada ekosistem hutan. Mulai tahun 2025, perusahaan harus membuktikan bahwa produknya, misalnya coklat batangan, bebas deforestasi. Produk yang berasal dari lahan gundul setelah tanggal 31 Desember 2020 tidak boleh dilepas ke pasar Eropa.

Kedelai, kayu, coklat dan daging

Dana Margasatwa Dunia (WWF) tahun lalu memperingatkan bahwa Belanda memainkan peran penting dalam menghentikan deforestasi. Dalam laporan Dampak impor Belanda terhadap hilangnya alam di seluruh dunia WWF memperkirakan Belanda membutuhkan empat kali lipat luas wilayah tersebut untuk mengimpor kedelai, kayu, kakao, dan daging setiap tahunnya.

Sebagian besar impor yang berisiko terhadap deforestasi berasal dari Brasil, berdasarkan data dari Statistics Netherland (CBS). Kedelai, kayu, daging sapi, dan kopi bersama-sama menyumbang impor senilai €3,2 miliar pada tahun 2022. Amerika Serikat menyusul dengan kedelai, kayu, dan produk daging sapi senilai €1,9 miliar. Lalu ada Pantai Gading dengan kakao senilai 1,1 miliar. Sebagian besar kayu berasal dari Tiongkok, Malaysia, dan Indonesia untuk memasok minyak sawit. Sepuluh negara pengimpor terbesar non-UE juga mencakup Inggris (terutama kayu), Uruguay (kayu dan daging sapi), Argentina (daging sapi dan kedelai), dan Ghana (kakao).

Mayoritas impor ini dilakukan melalui Belanda ke negara-negara lain: 28 persen secara langsung (terutama kakao) dan 33 persen setelah diolah menjadi suatu produk (terutama minyak sawit dan kedelai). Kayu, kopi dan daging sapi tetap menjadi makanan yang paling banyak dikonsumsi di Belanda.

Daging sapi untuk industri katering

Industri makanan merupakan pengguna dan pengolah produk impor terbesar yang berisiko mengalami deforestasi. Sebagian besar impor yang diproses di sini diekspor ke luar negeri, dan kurang dari seperempatnya masih dikonsumsi di Belanda, terutama daging sapi untuk industri restoran. Pengguna terbesar setelah industri makanan hanya menggunakan kayu: pembuatan kertas, konstruksi, pembuatan furnitur, jasa bisnis dan peningkatan pasokan energi (pembakaran biomassa kayu).

Kayu jauh lebih unggul dibandingkan produk lain dalam hal kuantitas. Impor kayu dari negara-negara non-UE meningkat dua kali lipat sejak tahun 2002 (meningkat sebesar 125 persen). Belanda juga banyak mengimpor kayu ke Uni Eropa, dari Jerman, Belgia, dan Swedia. Hal ini juga dianggap terkait dengan deforestasi.

Anda melihat gambarnya

Baca juga:

WWF: Belanda memainkan peran penting dalam menghentikan deforestasi sebagai importir utama kayu, kedelai, dan kakao

Belanda mengimpor begitu banyak kayu, daging, kedelai, kakao, dan bahan mentah lainnya sehingga memerlukan lebih dari empat kali lipat luas lahannya, menurut perhitungan World Wildlife Fund dalam sebuah laporan baru. Oleh karena itu, peran Belanda dalam menghentikan deforestasi dan perusakan alam menjadi penting.

Apa yang dapat kita peroleh dari undang-undang anti-deforestasi yang baru?

Uni Eropa ingin melarang produk-produk yang hutannya telah ditebang. Apa yang akan diperhatikan orang tentang hal ini dalam praktiknya?

READ  Penduduk pulau Indonesia menggugat produsen semen Swiss atas kerusakan iklim