BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Tidak ada yang tidak bisa kita lakukan”

“Tidak ada yang tidak bisa kita lakukan”

Pengendara skutik melewati rambu selamat datang G20 di Jakarta.Foto Hendra Ecka untuk Volkskrant

Masa depan Indonesia mungkin dimulai di kawasan industri di pinggiran ibukota, Jakarta. Di situs besar perusahaan milik negara Wika – Konstruksi dan Industri – sekop bergemuruh melalui pegunungan kerikil dan semen, para pemuda dengan helm konstruksi memanjat tiang beton bertulang raksasa dan suara garu baja dan mesin las percikan terdengar di mana-mana .

Tidak ada yang mengkhianati bahwa ada startup berteknologi tinggi di sini. Namun demikian: Di sebuah gudang kecil di sebelah gunungan baja berkarat, puluhan mekanik berseragam abu-abu sedang mengikat skuter listrik Gesits kecil yang mengilap.

Tidak ada sepeda motor asing yang disatukan dengan tenaga kerja murah menurut manual asing, seperti yang biasanya terjadi di Asia Tenggara. Bukan, skuter Indonesia, dibuat dan dirancang oleh orang Indonesia dan dibuat dengan suku cadang Indonesia. Nah, untuk 58 persen itu. Beberapa komponen, seperti baterai lithium yang berharga, masih berasal dari China. Tapi tidak lama, kalau terserah sutradara Samyarto.

Seorang mekanik Gesits merakit sepeda motor di sebuah pabrik di Jakarta.  Foto Hendra Ecka untuk Volkskrant

Seorang mekanik Gesits merakit sepeda motor di sebuah pabrik di Jakarta.Foto Hendra Ecka untuk Volkskrant

“Lihat, di situlah rangka baja yang kami bengkokkan, dilas, dan disemprot di sebelah masuk,” katanya. “Dan di sinilah jalur perakitan dimulai: pertama perakitan kabel di atasnya, lalu motor listrik kita dari Tangerang!” Skuter perlahan bergerak menuju pintu keluar, dan teknisi diberi waktu dua menit per stasiun kerja. Setelah diperiksa kualitasnya oleh seorang pria berhelm pengaman jingga, Sammarto naik skuter baru. Ayo, waktunya test drive! itu situs Jeset Janji: “Kami akan terus berinovasi hingga akhirnya mendominasi pasar sepeda motor listrik global.”

KTT G20 di Bali

Inilah wajah ambisius Indonesia yang ingin ditunjukkan oleh Presiden Joko Widodo kepada dunia. Minggu depan, dia akan menyambut ekonomi terbesar dunia ke KTT G20 di pulau liburan Bali. Di sana, para anggota delegasi akan dibawa ke pusat konvensi dengan bus listrik buatan Indonesia, stasiun pengisian daya yang baru dipasang, dan mobil polisi listrik yang dibawa dari Jakarta untuk acara tersebut.

Karena Indonesia adalah bagian dari G20. Negara mega dengan 275 juta konsumen adalah ekonomi terbesar ke-17 di dunia. Ketujuh jika memperhitungkan daya beli. berdasarkan beberapa laporan india akan tumbuh menjadi ekonomi terbesar keempat di dunia pada tahun 2050, setelah China, India, dan Amerika Serikat.

Indonesia sendiri melihat daftar yang berbeda: pada tahun 2045 – tepat seratus tahun setelah mendeklarasikan kemerdekaan dari Belanda – negara tersebut ingin masuk ke dalam klub eksklusif negara-negara berpenghasilan tinggi. Di mana penduduk memperoleh setidaknya €13.000 per tahun (Belanda €56.000). Dengan €4.700 per orang, Indonesia berada di kelompok menengah atas dan terus meningkat. Di Asia Tenggara, hanya Brunei dan Singapura yang menjadi anggota klub; Tapi yang pertama adalah negara minyak, dan yang kedua adalah sejenis Monako. Akan sangat cerdas, kata para ahli, jika Indonesia bisa menyusup ke dunia yang sebelumnya disebut dunia pertama.

tanpa awal

“Semuanya dimulai dari rasa percaya diri,” kata Dosen Universitas Teknologi Surabaya Muhammad Nur Yuniyarto. Dia salah satu co-designer skuter Gesits dan suka menggunakan murid-muridnya di startup di sekitar kampus, yang antara lain menggunakan baterai lithium mereka sendiri. Peluang yang terlewatkan, kata Noor, industri Indonesia kebanyakan merakit produk luar negeri berdasarkan paten luar negeri. “Tidak ada yang tidak bisa dilakukan orang Indonesia, asalkan mereka mengubah posisinya.” Dia sangat jinak dan kurang inisiatif, kata insinyur, yang berlatih sebagian di Manchester, Inggris. Dia mengutip pendudukan Belanda selama berabad-abad sebagai penjelasan. Orang Indonesia cukup baik untuk melayani. Ini mempengaruhi mentalitas kita.

Ban motor baru Gesits sebagian disimpan di kantin.  Foto Hendra Ecka untuk Volkskrant

Ban motor baru Gesits sebagian disimpan di kantin.Foto Hendra Ecka untuk Volkskrant

Di universitasnya, Nour berusaha mendapatkan mahasiswa yang inovatif. Manchester itu luar biasa. Semuanya 180 derajat berbeda di sana. Kami menghadapi tantangan dengan proyek dan harus merancang sendiri solusinya. Dengan cara ini Anda menciptakan pemimpin, bukan penegak. delapan bus listrik yang kini beroperasi di sekitar Bali dan tujuh stasiun pengisian daya; Mereka semua berasal dari bengkel Institut Teknologi Surabaya. “Kami menggunakan G20 sebagai pajangan. Tidak hanya untuk menunjukkan kepada orang asing apa yang bisa kami lakukan, tetapi terutama untuk orang Indonesia sendiri!” Noor menyerukan lebih banyak anggaran penelitian dan subsidi untuk memacu mobilitas listrik. “Pemerintah lain telah melakukan ini sejak lama.”

Pencakar langit baru

Banyak yang berjalan baik di Indonesia. Naiklah ke belakang taksi Jakarta saat Anda menjelajahi gedung pencakar langit baru dan iklan bercahaya yang menjulang mengingatkan pada New York atau Singapura. Di sepanjang jalan yang ramai, anak muda Indonesia memesan es latte atau minuman Vietnam di kafe modern. Ekonomi telah tumbuh selama beberapa dekade lebih dari 5 persen per tahun. Proporsi penduduk Indonesia yang hidup dalam kemiskinan (€2,15 per hari) turun di bawah 10 persen untuk pertama kalinya dalam empat tahun.

Setelah menjabat pada tahun 2014, Presiden Widodo menjadikan kemajuan ekonomi sebagai prioritas pertama dan satu-satunya. Mantan pedagang furnitur asal Surakarta itu antara lain meluncurkan pekerjaan infrastruktur besar untuk menghubungkan nusantara dengan lebih baik: pelabuhan baru, jalan tol, bandara, dan rel kereta api. Jalur berkecepatan tinggi antara Jakarta dan Bandung saja – yang seharusnya memangkas waktu tempuh dari 2,5 jam menjadi 39 menit – menelan biaya €8 miliar. Widodo membatalkan aturan birokrasi untuk investor tahun ini saat ia dengan hati-hati membangun negara kesejahteraan – 235 juta orang Indonesia sekarang menjadi anggota asuransi kesehatan nasional – dan presiden telah dihadiahi untuk masa jabatan kedua.

Korupsi dan kemiskinan

Banyak hal juga tidak berjalan dengan baik di Indonesia. Berkendara di Jalan Tol (jalan tol) sepuluh jalur di luar Jakarta dan Anda akan melihat para tunawisma tidur di bawah jembatan layang dan anak-anak bermain di antara tumpukan sampah di tepi sungai. Bersama-sama, empat orang terkaya Indonesia lebih kaya daripada 40 persen penduduk termiskin (lebih dari 100 juta orang). Negara ini secara konsisten mendapat nilai buruk dalam daftar internasional tentang korupsi, demokrasi, perawatan kesehatan, dan pendidikan. Misalnya, angka kematian bayi tiga kali lebih tinggi dibandingkan negara tetangga Thailand dan Malaysia.

Direktur Kehakiman Muhammad Samiyarto.  Foto Hendra Ecka untuk Volkskrant

Direktur Kehakiman Muhammad Samiyarto.Foto Hendra Ecka untuk Volkskrant

Dalam perbandingan tingkat pelajar global Pisa, Indonesia selalu terpuruk di bawah. Benar, pada 2019 Widodo menunjuk miliarder teknologi muda Nadim Makarem sebagai Menteri Pendidikan, tetapi ia belum bisa menerapkan banyak perubahan struktural. Pendiri Gojek multi-aplikasi yang sukses dan berpendidikan Harvard (untuk taksi, layanan pengiriman, platform pembayaran, dan lainnya) telah memulai program pelatihan ulang untuk semua guru melalui platform online. Selain itu, Makarem harus bersaing dengan pemimpin Islam yang percaya bahwa siswa harus membaca ayat-ayat Al-Qur’an terlebih dahulu.

“Widodo secara luas melakukan hal yang benar, di mata para ekonom pembangunan,” kata David Henley, profesor studi Indonesia di Universitas Leiden dan penulis buku tentang perbedaan laju pembangunan antara negara-negara Asia dan Afrika. Menurutnya, lembaga seperti Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional memaksakan investasi rekor di bidang infrastruktur dan pendidikan, selain menghilangkan hambatan perdagangan. “Itu juga menghasilkan hasil, tetapi seringkali kurang dari yang diharapkan.” Profesor tersebut mengatakan, Indonesia adalah negara berpenghasilan menengah yang stabil, dan terus mengalami kemajuan. Tapi sudah jadi negara berpenghasilan tinggi di tahun 2045? Saya berharap Thailand dan Malaysia menyelesaikan ini lebih cepat.

Oligarki kaya

Menurutnya, Indonesia sangat bergantung pada penjualan bahan baku seperti minyak sawit dan batu bara, sehingga sekelompok kecil oligarki menjadi sangat kaya dan dapat membeli pengaruh politik di Jakarta. Pada saat yang sama, negara membeli perusahaan pertambangan asing dan negara mencoba meningkatkan rantai nilai dengan membangun smelter dan kilang. Nah, model ini tidak menghasilkan hasil yang hampir sama baiknya di mana pun di dunia.

Profesor itu berpendapat, jika Indonesia benar-benar ingin maju pesat, diperlukan program nasional di mana pemerintah, industri, dan universitas bekerja sama secara erat dan dalam jangka panjang. “Dan ini sulit”. Menurut Henley, Taiwan dan Korea Selatan berhasil. Sebagian Cina. Di negara-negara tersebut, pemerintah telah menginvestasikan miliaran di sektor, seperti industri otomotif atau elektronik; Itu melindunginya dari pesaing asing dan memberi waktu kepada pengusaha dan peneliti untuk mengembangkan produk yang dapat bertahan di pasar internasional. Beginilah cara Samsung, Hyundai, dan Huawei tumbuh menjadi merek global, katanya.

Kembali ke papan gambar

Esensinya terletak pada persyaratan kualitas. Banyak pabrikan sudah puas dengan uang yang mereka peroleh di pasar domestik. Itu sebabnya hanya sedikit orang yang pernah mendengar merek mobil Malaysia Proton atau pabrikan pesawat terbang Indonesia Dirgantara Indonesia. Henley: Sungguh ironis. Tanpa intervensi negara, Anda umumnya tidak akan mampu bersaing di pasar internasional. Kualitas skutik Gesits, yang dirancang dan diproduksi di Indonesia, belum mencapai level ini, kata co-designer Noor. Wajar jika sesekali kembali ke papan gambar. Tetapi Anda perlu mencari waktu untuk ini.

Di pameran Centric di Denpasar, tidak jauh dari pantai tempat para pemimpin dunia bertemu minggu ini, Gisets bersinar di jendela. Anda hampir tidak melihat mereka di jalan di antara jutaan orang Jepang dan Korea penembak Yang, berasap dan berderak, menghalangi jalan sempit yang sudah usang. Tapi sejak Widodo harus memotong subsidi bahan bakar tahun ini – perang di Ukraina telah mencapai rakyat biasa Indonesia – minat pada mobil listrik telah tumbuh, kata penjualnya. Satu liter bensin sekarang berharga 64 sen, sementara Anda bisa mendapatkan jumlah baterai yang sama dengan yang Anda isi dengan 13 sen! Selain itu, biaya perawatannya lebih murah. Di sisi lain, diakuinya membeli skuter listrik terbilang lebih mahal. “Eh, tidak, lingkungan tidak berperan dalam keputusan pembelian.”

Ini adalah kontribusi pertama dari Koresponden Asia Tenggara kami yang baru.

READ  El Niño mempercepat nasib satu-satunya gletser di Indonesia: gletser tersebut kemungkinan akan mencair sebelum tahun 2026