BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TikTok meluncurkan layanan streaming musik di Brazil dan Indonesia yang disebut “TikTok Music”

TikTok meluncurkan layanan streaming musik di Brazil dan Indonesia yang disebut “TikTok Music”

Kredit gambar: Patrick T. Fallon/AFP/Getty Images

TikTok telah mendominasi pasar video pendek dan media sosial, dan kini berupaya menyaingi Spotify dan Apple Music dengan penawaran terbarunya.

Perusahaan hari ini mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan layanan streaming musik khusus berlangganan baru yang disebut “TikTok Music” di Brasil dan Indonesia. TikTok Music memungkinkan pengguna untuk menyinkronkan layanan dengan akun TikTok yang ada dan mendengarkan, mengunduh, dan berbagi lagu. Layanan ini mencakup katalog label rekaman besar, termasuk Universal Music Group, Warner Music Group, dan Sony Music.

TikTok Music memungkinkan Anda memutar versi lengkap lagu-lagu TikTok yang sedang viral, menemukan rekomendasi musik yang dipersonalisasi, mengakses lirik real-time, membuat daftar putar kolaboratif dengan teman, mengimpor perpustakaan musik Anda, dan menemukan lagu melalui pencarian lirik. Layanan ini juga menyertakan fitur mirip Shazam yang dapat mengidentifikasi musik yang Anda dengarkan. Seperti Spotify Premium, TikTok Music memungkinkan pengguna mengunduh lagu untuk didengarkan secara offline. Layanan ini juga mencakup fitur sosial, dengan TikTok menunjukkan bahwa pengguna dapat mengekspresikan diri melalui komentar dan terhubung dengan penggemar musik lainnya.

Ketika ditanya apakah TikTok berencana meluncurkan layanan streamingnya di AS, juru bicara perusahaan mengatakan TikTok tidak memiliki apa pun untuk dibagikan saat ini. “Kami gembira dengan peluang yang diberikan TikTok Music kepada penggemar, artis, dan industri musik, namun kami tidak memiliki berita lebih lanjut untuk dibagikan mengenai rencana masa depan,” kata juru bicara itu melalui email.

Layanan ini akan menggantikan layanan live streaming ByteDance saat ini, Resso, yang akan ditutup pada 5 September di Brasil dan Indonesia. Resso juga bekerja di India, tetapi TikTok belum mengumumkan kapan atau apakah TikTok Music akan diluncurkan di negara tersebut.

Kredit gambar: TIK tok

Langganan TikTok Music berharga $3,49 per bulan di Brasil, dan $3,25 untuk pengguna iOS di Indonesia. Pengguna Android di Indonesia akan membayar $2,96 per bulan untuk tahun pertama, kemudian $3,25 setelahnya. TikTok Music tidak menyertakan opsi keanggotaan gratis, tetapi menawarkan uji coba gratis selama satu bulan.

READ  Perlunya meningkatkan event olahraga internasional di Indonesia : Menteri

“Kami sangat gembira dapat memperkenalkan TikTok Music, sebuah layanan jenis baru yang menggabungkan kekuatan penemuan musik di TikTok dengan layanan streaming terbaik di kelasnya. TikTok Music akan memudahkan masyarakat di Indonesia dan Brazil untuk terhubung dengan TikTok Musik, “Ole Oppermann, kepala pengembangan bisnis musik global di TikTok, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Simpan, unduh, dan bagikan lagu TikTok favorit mereka.” “Kami sangat antusias dengan peluang yang dihadirkan TikTok Music kepada penggemar musik dan artis, dan potensi besar yang dimilikinya untuk memberikan nilai signifikan bagi industri musik.”

Pengumuman hari ini bukanlah sebuah kejutan, apalagi perusahaan induk TikTok adalah ByteDance Ajukan permohonan merek dagang Dengan Kantor Paten dan Merek Dagang AS pada Mei 2022 untuk layanan yang disebut “TikTok Music.”

TikTok sudah menjadi alat penemuan musik yang populer, dan sering kali dapat meningkatkan popularitas lagu setelah digunakan dalam video dan tren viral. Dengan menawarkan cara bagi pengguna untuk mendengarkan dan menemukan musik, perusahaan ini bersaing langsung dengan Spotify, Apple, dan Amazon. Namun, perlu diperhatikan bahwa Spotify dan Amazon Music menawarkan keanggotaan gratis yang didukung iklan.

Untuk bersaing dengan layanan streaming musik populer, TikTok harus menawarkan antarmuka yang layak digunakan, sekaligus memberikan nilai kepada pengguna. Misalnya, TikTok Music sedikit lebih murah dibandingkan Spotify Premium di Brasil dan Indonesia, sehingga mungkin sulit bagi perusahaan untuk meyakinkan pengguna agar memilih layanannya dibandingkan layanan pesaing.

Meskipun pengumuman hari ini tidak mencakup apa pun yang terkait dengan konten podcast dan radio, aplikasi merek ByteDance dari tahun lalu menyarankan bahwa layanan tersebut dapat digunakan untuk “menyediakan konten podcast dan radio kepada pengguna”. Menambahkan konten podcast bersama musik akan membuat TikTok Music menjadi pesaing yang lebih besar bagi Apple Music dan Spotify.

READ  Heartbreak High Reboot Hadir di Netflix Tahun Ini