BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TikTokker memesan Airbnb mewah di Bali, yang ternyata menjadi reruntuhan

  • Airbnb Bree Robertson di Bali tampak seperti vila mewah di foto, tetapi ternyata reruntuhan.
  • Robertson membagikan pengalamannya di TikTok, di mana video tersebut telah ditonton lebih dari 4,3 juta kali.
  • Airbnb mengembalikan dana Robertson dan iklan tersebut telah dihapus dari platform.
  • Baca juga: Liburan di Airbnb lebih populer dari sebelumnya di musim panas ini

Brie Robertson berpikir pondok alam di pulau Bali Indonesia akan menjadi tempat yang sempurna untuk merayakan relokasi dia dan pasangannya ke Bali sebulan yang lalu.

Menemukan vila di Airbnb dengan kolam renang tanpa batas, dan restoran di resor yang merupakan bagian dari vila dan menghadap ke hutan hujan. Saya memesan satu malam menginap setelah membaca begitu banyak ulasan bagus.

Namun ketika Robertson dan rekannya tiba di lokasi, vila itu sudah sepi. Alih-alih air biru berkilauan di kolam tak berujung, mereka menemukan kolam yang dipenuhi ganggang. Situs itu kurus dan tidak ada tanda-tanda staf.

“Yang bisa kami lakukan hanyalah tertawa. Kami sangat lelah, sangat lelah; itu adalah akhir yang sempurna untuk hari yang tidak terlalu menyenangkan.” petualangan atipikal. Robertson memutuskan untuk membuat video TikTok tentang petualangannya dan mempostingnya di akunnya pada 16 Juli penyematan tweet. Video tersebut kini telah ditonton lebih dari 4,3 juta kali.

Foto: Brie Robertson/Petualangan Atipikal

Pada bulan Juni, Robertson dan pasangannya pindah dari Wellington, Selandia Baru, ke Canggu, sebuah kota pesisir di pantai selatan Bali.

Sejauh ini, menurut Robertson, transisi dari wilayah Wellington yang hujan ke Bali yang hangat telah “sangat fantastis.”

READ  Laporan IPCC baru: Malam tanpa tidur? Sumber daya daring

“Ini adalah perubahan yang menyenangkan dari dingin dan berangin ke Bali yang selalu cerah dan tropis,” katanya.

Ketika pasangan itu memutuskan untuk merayakan bulan pertama mereka di Bali, Robertson memutuskan untuk mencari tempat romantis di Airbnb untuk bermalam.

“Kamar pribadi tempat saya menginap di hostel tampak mengesankan berkat banyak ulasan positif dan tuan rumah Airbnb yang mendapat skor 100%,” katanya.

Jadi saya memesan Airbnb seharga Rp 750.000, yaitu sekitar 50 euro. “Di Bali, itu sangat mahal dan oleh karena itu menjadi sumber kemewahan bagi kami,” kata Robertson.

Pada hari mereka menginap, pasangan itu naik sepeda motor dan berkendara sekitar dua jam dari apartemen mereka di Canggu ke Sidemen, sebuah desa di Bali timur.

Pasangan itu awalnya mengira mereka datang ke lokasi yang salah, tetapi setelah pemeriksaan Google Maps tambahan, mereka dikejutkan oleh keadaan resor.

Foto: Brie Robertson/Petualangan Atipikal

Robertson mengatakan mereka parkir di jalan masuk, melewati area resepsionis yang kosong, dan mencari area resepsionis, di mana pintu kayu besar dikunci.

“Kami berjalan di belakang bangunan utama dan kemudian saya melihat semuanya sudah matang,” katanya. “Kolam itu penuh dengan ganggang dan apa yang seharusnya menjadi restoran, semua kursi menumpuk dan meja tertutup lapisan debu tebal.”

Pasangan itu menyadari bahwa resor telah berubah menjadi kota hantu.

Robertson mengatakan tidak ada yang bisa mereka lakukan selain tertawa. Apa yang tidak Anda dengar di TikTok adalah pasangan saya mengatakan sesuatu seperti, ‘Apa yang kamu lakukan Bree? apa yang terjadi? “

Foto: Brie Robertson/Orang Dalam

Setelah mereka menjelajahi resor yang ditinggalkan selama beberapa menit, hujan mulai turun dan kesenangan berakhir, kata Robertson. Jadi mereka menemukan hotel lain di Ubud, naik skuter lagi dan bermalam di akomodasi lain.

READ  Gulfstream G700 terbang lebih jauh dari yang diharapkan • Pilot dan pesawat

Robertson menerima pengembalian dana dari Airbnb dalam sehari setelah berbagi pengalamannya dengan penginapan berhantu. Iklan tersebut juga dihapus dari Airbnb sekitar seminggu kemudian.

“Kami terkejut mengetahui apa yang terjadi dan menawarkan dukungan kepada tamu dari platform kami pada saat itu, termasuk pengembalian dana penuh,” kata juru bicara Airbnb kepada Business Insider. “Kami memegang host dengan standar tinggi dan iklan tidak lagi ada di platform.”

Ke depannya, Robertson berencana memesan Airbnb dengan ulasan yang lebih baru

Foto: Brie Robertson/Petualangan Atipikal

Komentar TikTok Robertson penuh dengan orang lain yang memiliki pengalaman serupa dengan Airbnb di Indonesia. Banyak resor dan vila liburan di Bali harus tutup selama pandemi, tetapi akomodasi ini tidak secara otomatis menghilang dari platform pemesanan.

Jadi mungkin sulit untuk mengetahui opsi mana yang masih aktif. TikToker menulis dalam komentar bahwa “selalu meminta video dari tuan rumah untuk menilai kondisi Airbnb dengan lebih baik.” Yang lain mengatakan mereka hanya memesan Airbnb dengan ulasan terbaru.

Robertson mengatakan bahwa dia akan melakukannya mulai sekarang dan dia juga akan memastikan bahwa dia tidak melakukan pemesanan segera, tetapi dia akan berkomunikasi dengan pemiliknya terlebih dahulu. “Saya merekomendasikan Bali 100 persen. Ini tempat yang indah.” “Saya merasa seperti ini adalah cerita yang terjadi pada saya di tumpukan jerami.”

Baca juga: Airbnb memberikan $10 juta untuk membantu 100 orang membangun ‘rumah gila’ di dunia