BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan 10 Tahun Keputusan Perdagangan Senjata Walloon

Tepat 10 tahun yang lalu, Keputusan Walloon tentang impor, ekspor, transit, dan transfer senjata sipil dan produk terkait pertahanan diadopsi. Untuk menandai peringatan ini, organisasi masyarakat sipil CNAPD (Koordinasi Aksi Nasional untuk Perdamaian dan Demokrasi), Ligue des Droits Humains dan Vredesactie mengumumkan bahwa, dengan dukungan Amnesty International, mereka mengambil tindakan kriminal terhadap FN Herstal. Ini karena pengiriman senjata ke Arab Saudi yang izinnya telah dicabut atau dimusnahkan oleh Dewan Negara.

Dengan mengekspor senjata ini, perusahaan bertanggung jawab secara pidana. FN Herstal tahu – atau seharusnya tahu – bahwa fakta bahwa izin yang Anda ajukan dan terima hanya dapat dikeluarkan dengan melanggar dekrit itu sendiri. Jika kepala menteri berturut-turut di wilayah Walloon jelas-jelas salah, perusahaan yang mengekspor senjata dan amunisi juga harus mengetahui bahwa lisensi yang mereka gunakan untuk tujuan ini adalah ilegal. Atas dasar ini, perusahaan dapat bertanggung jawab.

“Dengan mengekspor senjata ke Arab Saudi, FN Herstal – di mana wilayah Walloon adalah satu-satunya kontributor – telah berisiko terlibat dalam kejahatan perang di Yaman. Dengan demikian, koalisi yang dipimpin Saudi bertanggung jawab atas apa yang disebut oleh PBB” organisasi menjelaskan bahwa krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

“Fakta bahwa FN Herstal dapat mengekspor senjata berdasarkan lisensi yang dianggap ilegal oleh Dewan Negara juga merupakan pengingat betapa bermasalahnya ketidakjelasan otoritas Walloon dan bagaimana kurangnya transparansi mempersulit pengendalian senjata Walloon. penjualan.”

remake dari kendalikan senjata wallon

Dalam rangka HUT SK tersebut, edisi kelima kendalikan senjata wallon, sebuah inisiatif masyarakat sipil yang melaporkan ekspor senjata Walloon. Edisi baru ini mencakup periode dari Juni 2021 hingga Juni 2022.

READ  Kepala Departemen Penggalangan Dana Dance4Life - Rutgers, Utrecht / Villamedia

“Laporan tersebut menegaskan bahwa Arab Saudi telah menjadi tujuan utama senjata Walloon dalam beberapa tahun terakhir, meskipun laporan pemerintah Walloon dari 2018 hingga 2020 tentang ekspor, itu memungkinkan Kanada untuk mengambil tempat pertama. 2018 dan 2020 terkait dengan kontrak untuk produksi senjata. menara tank yang diproduksi di Wallonia, yang sedang Mentransfernya ke Kanada untuk dipasang pada kendaraan lapis baja, yang kemudian diekspor ke Arab Saudi, penerima akhir yang sebenarnya.”

Laporan tersebut juga mencakup informasi tentang situasi keamanan dan pelanggaran hak asasi manusia di sepuluh negara di mana senjata Walloon digunakan: Mesir, Indonesia, Israel, Meksiko, Arab Saudi, Thailand, Turki, Ukraina, Uni Emirat Arab, dan Yaman.

petisi baru

Akhirnya, pada peringatan 10 tahun dekrit Walloon yang mengatur perdagangan senjata, Amnesty International meluncurkan petisi baru Ditujukan kepada Perdana Menteri Walloon Elio Di Rupo. Perdana Menteri dan pemerintah Walloon diminta untuk menghormati dan melaksanakan dekrit yang mulai berlaku pada Juni 2012.

Otoritas Walloon juga didesak untuk memastikan transparansi yang lebih besar mengenai ekspor senjata, yang akan memungkinkan pengawasan yang lebih besar oleh Parlemen dan masyarakat sipil.

Keputusan tersebut berbicara tentang ‘penghormatan terhadap hak asasi manusia di negara tujuan akhir’ dan [de] Kepatuhan terhadap hukum humaniter internasional oleh negara tersebut sebagai “kriteria penilaian”. Oleh karena itu, tidak dapat dipahami bahwa Wallonia terus mengekspor senjata ke negara-negara yang otoritasnya bertanggung jawab atas pelanggaran berat hak asasi manusia, baik di wilayah mereka maupun di luar negeri.”

Sepuluh tahun tidak bertanggung jawab, kurangnya transparansi dan keterlibatan dalam pelanggaran hak asasi manusia – cukupSekarang ada kebutuhan mendesak bagi Wallonia untuk akhirnya memenuhi komitmennya dan memberi makna lagi pada nilai-nilai yang diklaimnya.” Amnesty International.

READ  Liann van der Linden berbicara tentang dekolonisasi di museum