BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Timmermans marah dengan Perdana Menteri Slovenia atas gambar “memfitnah” di Twitter dan seorang Belanda meninggalkan platform | di luar negeri

Perdana Menteri Slovenia Janez Jansa membuat marah Komisaris Eropa Frans Timmermans dengan sebuah foto di Twitter. Segera dia tidak lagi menginginkan Jansa di foto grup pada kesempatan Slovenia dilantik sebagai presiden Uni Eropa.




Timmermans, Presiden Ursula von der Leyen dan beberapa Komisaris Eropa lainnya berada di Slovenia karena giliran Slovenia untuk mengambil alih enam bulan kepresidenan Uni Eropa. Jansa menunjukkan kepada tamunya foto dua hakim Slovenia dan beberapa politisi Sosial Demokrat, dengan pesan bahwa “komunis” ini akan menyusup ke pengadilan negaranya, kata orang dalam.

“Serangan yang tidak dapat diterima dan memfitnah terhadap dua hakim dan dua anggota Parlemen Sosial Demokrat” ini terlalu berlebihan bagi Timmermann. “Saya tidak bisa berdiri di platform yang sama dengan Perdana Menteri Jansa,” katanya. Dia akan menantang integritas para hakim hanya karena “mereka memiliki citra yang sama” dengan kaum Sosial Demokrat.

Baca di bagian bawah gambar.

Para peserta upacara bersama di foto, tanpa Frans Timmermans. Janez Jansa dari Slovenia berdiri di sebelah kanan wanita berjaket merah dan merah muda, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen. © Badan Perlindungan Lingkungan

kurang meriah

Kemeriahan yang biasa diikuti juga kurang meriah dari biasanya. Von der Leyen mengambil kesempatan itu untuk meminta Slovenia menertibkan dua isu yang mempengaruhi demokrasi dan supremasi hukum. Dia mendesak presiden Uni Eropa yang baru untuk mentransfer uang itu ke kantor berita nasional lagi. dan mempercepat penunjukan jaksa penuntut umum untuk Kantor Kejaksaan Umum Eropa (EOM).

“Kami percaya bahwa Slovenia harus memastikan independensi dan pendanaan yang memadai dari kantor berita nasional,” von der Leyen memperingatkan. “Jadi kami mengharapkan solusi cepat untuk mengeluarkan dana.”

Pemerintah Slovenia belum membayar kantor berita selama berbulan-bulan. Menurut kantor berita itu, dia ingin menekannya untuk menunjuk kepemimpinan baru yang lebih loyal kepada pemerintah.

epa09301368 Wakil Presiden Komisi Eropa, Frans Timmermans, mengadakan konferensi pers tentang Kebijakan Pertanian Bersama (CAP) dengan Menteri Pertanian Portugis Maria de Seo Antunes (tidak terlihat) dan Komisaris Uni Eropa untuk Pertanian Janusz Wojchowski (tidak terlihat) di Eropa Gedung Dewan di Brussel, Belgia, 25 Juni 2021. EPA / STEPHANIE LECOCQ / POOL

epa09301368 Wakil Presiden Komisi Eropa, Frans Timmermans, mengadakan konferensi pers tentang Kebijakan Pertanian Bersama (CAP) dengan Menteri Pertanian Portugis Maria de Seo Antunes (tidak terlihat) dan Komisaris Uni Eropa untuk Pertanian Janusz Wojchowski (tidak terlihat) di Eropa Gedung Dewan di Brussel, Belgia, 25 Juni 2021. EPA / STEPHANIE LECOCQ / POOL © Badan Perlindungan Lingkungan

Dukungan penipuan Eropa

Von der Leyen menegaskan kembali bahwa Slovenia juga harus menunjuk jaksa untuk EPPO baru “dengan urgensi terbesar”. EPPO harus memerangi penipuan melalui subsidi Eropa. Slovenia tidak menunjuk jaksa karena pemerintah tidak menyukai mereka. Ini membuat negara itu terlalu berisiko untuk menghabiskan uang UE seperti miliaran dari Dana Pemulihan Coronavirus, kata kepala EOM.

Agensi Pers Prancis

© AFP

READ  Langsung | Hongaria bersantai dan mengucapkan selamat tinggal pada topeng | Interiornya