BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Trump telah menyerah pada kesepakatan perdagangan besar ini. Sekarang Cina ingin masuk

CPTPP adalah perjanjian perdagangan bebas 11 negara yang mulai berlaku pada Desember 2018 dan mencakup Meksiko, Australia, Kanada, dan Singapura. Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) telah sukses sejak mantan Presiden Donald Trump meninggalkan Amerika Serikat pada 2017.

DPP Setelah bernegosiasi di bawah mantan Presiden AS Barack Obama, ia berusaha untuk menyeimbangkan pengaruh China yang tumbuh di kawasan itu dengan menegakkan perlindungan tenaga kerja dan lingkungan serta paten yang didukung AS.

Presiden AS Joe Biden TPP.dukungan Selama masa jabatannya sebagai Wakil Presiden Obama. Tetapi posisinya telah berubah selama bertahun-tahun: Ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden pada 2019, Biden mengatakan dia “tidak akan pernah bergabung kembali dengan TPP seperti yang awalnya diusulkan.”
“Dia bersikeras agar dokumennya dinegosiasikan ulang,” kata Biden. Dalam debat capres selama pendahuluan Demokrat.

Pejabat China pada hari Jumat mempromosikan gagasan kemitraan dengan CPTPP. Langkah ini “kondusif untuk mempromosikan integrasi ekonomi regional di kawasan Asia-Pasifik dan mempromosikan pemulihan ekonomi, pertumbuhan perdagangan dan pertumbuhan investasi setelah epidemi,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian.

Perjanjian tersebut menurunkan biaya antar peserta, menstandarkan peraturan di bidang-bidang seperti ketahanan pangan dan menentukan tingkat akses pasar untuk barang dan jasa, sementara aturan visa untuk pelancong bisnis bervariasi dari anggota ke anggota.

Tetapi karena hubungan dengan China, jalan ke depan tidak akan mudah Negara dan negara anggota CPTPP Australia memburuk.

Dalam beberapa tahun terakhir, Australia Perdana Menteri Scott Morrison pergi Amerika lama Menjadi sangat dekat sebagai mitra keamanan, mengembangkan hubungan pribadi dengan Trump dan mencoba melakukan itu dengan penggantinya Biden.
Pesanan resmi China akan datang satu hari Setelah Canberra menandatangani perjanjian keamanan yang disebut AUKUS dengan Amerika Serikat dan Inggris.

Batubara, anggur, barley, dan daging sapi Australia telah dilanda ketegangan perdagangan dengan China, dan para ahli mengatakan pakta keamanan itu menambah frustrasi Beijing.

“China tidak akan bergabung dengan CPTPP dalam waktu dekat, tetapi berita penggunaan resminya sehari setelah pengumuman AUKUS menggarisbawahi perpecahan yang terus berlanjut dalam cara Washington dan Beijing melihat ‘persaingan’ di Asia.” kicauan Ankit Panda adalah rekan di Carnegie Endowment for International Peace.
Namun, ekonomi China dan Australia sangat bergantung satu sama lain. Pada tahun 2020, ketegangan antara Australia dan China tidak menghalangi kedua negara untuk bergerak maju dengan Perjanjian Perdagangan Bebas Asia-Pasifik. Kemitraan Ekonomi Komprehensif RegionalKedua negara telah diuntungkan dari integrasi ekonomi yang mendalam dengan negara-negara Asia lainnya. RCEP mencakup 15 negara – termasuk Jepang, Indonesia dan Thailand – dan 2,2 miliar orang, atau sekitar 30% dari populasi dunia.

Pada konferensi pers pada hari Jumat, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao mengatakan upaya China untuk bergabung dengan CPTPP “tidak ada hubungannya dengan perjanjian trilateral antara Amerika Serikat, Inggris dan Australia.”

READ  Sipef untuk keuntungan: 'Anda belum melihat apa-apa'

“[China] “Amerika Serikat, Inggris, dan Australia mendorong perang dan kehancuran untuk kerja sama ekonomi dan integrasi regional,” tambahnya.

Alex Capri, seorang peneliti di Yayasan Heinrich, mengatakan bahwa meskipun China telah diberi izin untuk bergabung dengan CPTPP, negara tersebut mungkin akan mengalami kesulitan dalam beberapa aspek dari perjanjian tersebut. Dia menekankan “e-commerce dan standar data,” tetapi mengatakan China dapat menemukan celah.

“Harap dicatat bahwa ketika kami meninggalkan Amerika Serikat, sekitar 20 aturan yang berkaitan dengan privasi data, keamanan IP, dan standar digital lainnya ditangguhkan,” kata Capri. ditambahkan.

Sementara itu, China bukan satu-satunya negara yang mencoba bergabung dengan Partai Komunis China. awal tahun ini, Britania Raya Setelah Inggris keluar dari Uni Eropa, negosiasi mulai membentuk aliansi yang dipandang sebagai salah satu peluang terbesar untuk membentuk aliansi ekonomi di luar Eropa.

Hannah Jiadi, Ben Westcott, dan Biro CNN Beijing berkontribusi pada laporan ini.