BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

kepemimpinan masa depan

Pertempuran untuk konsumen Itu sudah ada di awal era mobil listrik. Pada tahun 1896, ketika mobil pertama masih harus berbagi jalan dengan kuda dan kereta, pembeli potensial dapat memilih antara motor listrik dan mesin pembakaran internal di pameran motor besar pertama di London.

Ketika pameran mobil AS pertama dibuka beberapa tahun kemudian di Detroit, hanya mobil listrik yang dijual di sana. Tapi minyak murah akan segera menjadi pemenangnya – tidak ada lagi mobil listrik di akhir tahun 1930-an.

Di Normal, Illinois, saya berbicara dengan seorang pria yang memiliki visi yang jelas tentang bagaimana mengembalikan mereka ke jalan. Ketika Mitsubishi menutup pabrik mobilnya di kota ini pada tahun 2015, hampir 1.300 karyawan kehilangan pekerjaan. Dua tahun kemudian, insinyur dan pengusaha Robert Scaringi mengubah lokasi kosong menjadi pabrik untuk usaha barunya, Rivian.

Yang menakutkan adalah pria jangkung dan ramping berusia akhir tiga puluhan dengan sikap tenang. Pertama kali saya melihatnya, dia sedang mengantri di kantin. Perusahaannya bernilai sekitar 24 miliar euro pada saat itu.

Bekerja di Porsche di garasi tetangga saat remaja, Scaringe sudah tahu dia ingin mengembangkan mobil sendiri. Saat belajar di Massachusetts Institute of Technology, di mana ia memperoleh gelar Ph.D. di bidang teknik mesin, ia menjadi semakin khawatir tentang perubahan iklim. Saat kita berjalan melewati bekas pabrik Mitsubishi, menjadi jelas tugas apa yang dilihat Scaringe sendiri: “Bagaimana kita memastikan bahwa sembilan puluh hingga seratus juta mobil yang diproduksi di seluruh dunia setiap tahun menjadi listrik?”

Scaringe memutuskan untuk berkontribusi pada tujuan ini dengan mendengarkan keinginan pengendara. Dan apa yang mereka inginkan lebih? Khususnya kendaraan yang paling hemat bahan bakar. Ada lebih dari dua ratus juta SUV di jalan di seluruh dunia – enam kali lipat sepuluh tahun yang lalu. Tambahkan pickup dan Anda akan berbicara tentang 70 persen mobil baru yang dibeli di AS pada 2019. “Itu adalah mobil paling populer … dan itu berita buruk bagi lingkungan,” kata Scaringe.

READ  Blokade Terusan Suez memicu kelangkaan perdagangan kayu di Gadero, Groningen. "Kayu taman mungkin tidak tersedia pada Hari Libur Mei"

EV pertama Rivian, R1T (truk pickup short-bed) dan R1S (SUV), menawarkan alternatif ramah lingkungan. Seperti Tesla, perusahaan meluncurkan jaringan stasiun pengisian eksklusifnya. Orang yang ditakuti merasa tidak punya pilihan. Bahkan jika mobil biasanya diisi di rumah, kurangnya stasiun pengisian masih akan menghalangi perjalanan jauh, katanya. Ini bisa “mencegah siapa pun membeli mobil ini.”

Rivian tidak memiliki segmen pasar ini untuk dirinya sendiri. Misalnya, pada tahun 2019 Tesla meluncurkan Cybertruck, sebuah truk pickup yang akan dijual mulai tahun 2022. Sebulan setelah dibuka, mobil tersebut telah dipesan lebih dari seratus ribu kali.

Meskipun demikian, Tarwee melihat persaingan sebagai hal yang positif; Dia menunjukkan bahwa transisi lengkap ke penggerak listrik tidak pernah dapat dicapai oleh satu perusahaan. Tetapi dia dan timnya juga melihat bahwa penggunaan transportasi kami berubah secara eksponensial, dengan cara yang dapat mempercepat transisi.

Lima belas tahun yang lalu, jika saya ingin pisang, saya akan pergi ke supermarket. Dan untuk sepatu baru, saya menuju ke toko sepatu, “katanya. Saat ini, makanan dan bahan makanan dikirim ke rumah. Kami meninggalkan perjalanan itu ke orang lain, dan di sini Scaringe melihat peluang. Bukankah lebih bagus jika sebagian besar truk pengiriman diganti dengan motor listrik?Konsumen belum siap untuk beralih ke penggerak listrik.Tetapi karena kita semua melakukan banyak belanja online, kita telah berkontribusi pada transisi ke penggerak listrik tanpa menyadarinya.

Rivian saat ini memproduksi 100.000 truk pengiriman listrik untuk Amazon Web Store di AS. Tetapi Scaringe juga mencari di seberang perbatasan ke negara-negara berkembang, di mana hanya segelintir dari mereka yang memiliki mobil atau truk pickup baru. Kepanikan menolak untuk duduk diam karena jumlah mobil bensin baru di Afrika dan India meningkat secara eksponensial. Sebaliknya, dia berkata, “Lebih baik bertanya pada diri sendiri: Bagaimana kita memperbarui produk, model bisnis, dan ekosistem sehingga pasar ini dapat melewati tahap yang telah kita lalui di AS, Eropa, dan China?” Dan saya’ m mengacu pada sektor transportasi yang sangat tidak efisien dan berpolusi.

READ  Lebih banyak kerusakan listrik pada perangkat 737 MAX yang diperiksa