BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ulasan MSI Claw – Pecandu Narkoba

Singkatnya

Claw adalah laptop gaming pertama MSI, dan dengan prosesor Intel-nya, ia harus bersaing dengan Steam Deck, Legion Go, dan ROG Ally. Claw jelas terinspirasi oleh perangkat genggam, dan memiliki desain yang sama serta layar luar biasa yang sama, dengan waktu respons yang cepat. Prosesor Intel sedikit lebih cepat dalam tugas-tugas CPU dibandingkan Z1 Extreme yang Anda temui di laptop dari Lenovo dan ASUS, tetapi sedikit lebih lambat dalam bermain game, dan itulah intinya. Koneksi Thunderbolt 4 unik. Namun, harganya yang sangat mahal sehingga Claw bukanlah alternatif yang serius dibandingkan kompetitor yang disebutkan di atas.

Sejak diperkenalkannya Steam Deck, konsol game genggam telah mendapatkan popularitas yang luar biasa. Semua orang ingin ikut serta dalam aksi ini, itulah sebabnya ASUS memperkenalkan ROG Ally, dan Lenovo mengikutinya dengan Legion Go. Hal yang menyenangkan tentang perangkat game portabel ini adalah perangkat tersebut masih sangat baru sehingga produknya belum sepenuhnya dikembangkan. Misalnya, berapa ukuran layar yang sesuai? Valve dan ASUS memilih 7 inci, sementara Lenovo mempertahankannya pada 8 inci. Apakah Anda memerlukan touchpad? Ada berapa: dua seperti Steam Deck, satu seperti Legion Go, atau tidak sama sekali seperti ROG Ally?

Faktanya, satu-satunya yang disepakati adalah penggunaan prosesor AMD dan MSI kini mengambil pilihan berbeda dalam hal ini. Perangkat gaming portabel terbaru berasal dari merek tersebut dan diberi nama Claw. Ini menampilkan prosesor Intel Core Ultra dan dalam ulasan ini saya melihat seperti apa visi MSI untuk perangkat game portabel dan tentu saja bagaimana kinerjanya.

Kopling MSI

Kopling MSI

Saya baru saja berbicara tentang konsep gaming portabel dan belum sepenuhnya berkembang, namun dari segi tampilan, MSI telah membuat pilihan yang jelas. Claw terlihat persis seperti ROG Ally dari ASUS. Joystick dan semua tombol berada di tempat yang sama seperti pada Ally, termasuk tombol M1 dan M2 di bagian belakang. Ukuran layarnya juga 7 inci dan memiliki resolusi yang sama yakni 1920 x 1080 piksel. Terdapat empat tombol di kedua sisi layar, termasuk menjalankan program khusus. Pemindai sidik jari terdapat pada tombol power yang terletak di tepi atas. Dengan kartu microSD di sebelahnya, pembaca kartu USB-C, headphone, dan dua tombol volume, Claw berwarna hitam dan ROG Ally berwarna putih, jika tidak maka akan sulit membedakan kedua perangkat tersebut.

READ  Temukan Funda: Sebuah vila besar dari seri Divorce sedang dijual (lagi).

Fakta bahwa tampilannya kurang orisinalitas tidak selalu menjadi kekurangannya, karena menurut saya ROG Ally juga berfungsi dengan baik. Dengan cakar, tonjolan di bagian belakang tempat Anda meletakkan telapak tangan menjadi sedikit lebih besar sehingga lebih nyaman untuk dipegang. Anda dapat mengonfigurasi tombol M1 dan M2 di game atau Anda dapat mengikat makro ke tombol tersebut di perangkat lunak MSI itu sendiri. Sejauh yang saya ketahui, mereka harus menghilangkan tombol-tombol ini, karena membuat memegang pengontrol menjadi kurang nyaman dan Anda terus menekannya secara tidak sengaja.

Tombol efek hall dan joystick terasa nyaman dan tidak kalah dengan nuansa yang diberikan oleh pengontrol Xbox. Hanya pad arah yang memberikan kesan agak buram, seperti yang terjadi pada pengontrol Xbox 360 di masa lalu. Berbeda dengan Valve dan Lenovo, MSI tidak melengkapi laptopnya dengan satu atau lebih touchpad, tetapi juga meniru ASUS dalam hal ini. Anda dapat menggunakan joystick kiri di Windows untuk mengontrol panah mouse, lalu Anda dapat mengklik kiri dengan A atau klik kanan dengan B. Ini adalah solusi bagus untuk tetap dapat menggunakan mouse Anda, yang sering kali diperlukan.

Pemrograman

Perbedaan besar antara konsol game genggam Steam Deck dan Windows adalah sistem operasinya. Meskipun SteamOS cocok dengan tombol Steam Deck, Windows tidak dirancang untuk dikontrol dengan pengontrol. Jadi Lenovo, ASUS dan sekarang juga MSI telah membangun “peluncur” mereka sendiri, yang terutama dapat Anda gunakan untuk memulai permainan. Driver MSI, MSI Center M, bekerja serupa dengan driver ASUS dan Lenovo. Anda dapat memulai permainan dengannya, tetapi Anda juga dapat menyesuaikan pengaturan pencahayaan RGB dan, misalnya, menyesuaikan daya yang masuk ke CPU.

READ  Pengembang menemukan referensi ke pelacak pintar Google

Program ini dimulai dengan Windows dan melalui tombol bawah di sebelah kiri layar, Anda dapat membukanya lagi saat Anda berada di lingkungan desktop Windows. Tombol bawah di kanan layar membuka menu cepat, tempat Anda dapat dengan cepat menyesuaikan hal-hal seperti kecerahan layar dan daya prosesor, atau menghidupkan atau mematikan WiFi. Menu ini terlihat agak janggal, karena tidak muncul dalam resolusi asli layar Anda. Praktis, jadi saya tidak akan memberi garam pada semua bekicot.

Perangkat lunak MSI ClawPerangkat lunak MSI Claw

Jika Anda hanya menggunakan Claw untuk bermain game, Anda mungkin khawatir tentang sistem operasi apa yang dijalankannya, namun Anda juga dapat melihat kehadiran Windows sebagai keuntungan. Koneksi Thunderbolt 4 lebih serbaguna daripada koneksi USB-C pada ROG Ally dan Anda dapat menyambungkan dock ke sana, sehingga Anda dapat menggunakan Claw sebagai desktop dengan monitor, keyboard, dan mouse.

Jika Anda ingin menggunakan Claw di jalan, sesuai dengan tujuannya, Anda dapat membawanya dalam wadah yang disertakan, yang memiliki dua bantalan di mana pengontrol diletakkan dan oleh karena itu terlindungi dengan baik. Ada juga saku di tutupnya untuk menaruh sesuatu di dalamnya. Yang aneh adalah saat mendesain sampulnya, MSI tidak memperhitungkan bahwa orang juga ingin membawa pengisi dayanya. Pengisi daya yang disertakan cukup besar, jenis yang juga disediakan MSI pada laptopnya, dan tidak muat di dalam casing. Sampulnya hadir standar dengan versi yang lebih mahal dengan prosesor Ultra 7; Itu tidak ada dalam versi dengan Core Ultra 5.