BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Unilever: Janji Besar dan Masih Terlibat dalam Kebakaran Hutan Kelapa Sawit Indonesia |  Greenpeace Belanda

Unilever: Janji Besar dan Masih Terlibat dalam Kebakaran Hutan Kelapa Sawit Indonesia | Greenpeace Belanda

Tahun ini, Unilever membeli minyak sawit dari perusahaan yang terlibat dalam kebakaran hutan di Indonesia. Perusahaan multinasional lain seperti Nestle dan Procter & Gamble juga bersalah dalam hal ini. Itu sebabnya kami menyerukan undang-undang kehutanan Eropa yang menghentikan perdagangan produk deforestasi.


© Muhammad Adimaga/Greenpeace

Perjanjian tidak dipertahankan secara struktural

Banyak perusahaan multinasional, termasuk Unilever, telah berjanji untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2020. Kami sebelumnya telah mencatat bahwa Perusahaan tidak menepati janjinya. Deforestasi semakin cepat. Kebakaran hutan di Indonesia kembali meningkat pada tahun ini, dengan emisi gas rumah kaca yang dihasilkan lebih dari dua kali lipat total emisi tahunan Belanda.

Lagi riset Ternyata ini bukanlah kecelakaan. Unilever secara struktural membeli minyak sawit dari perusahaan yang terlibat dalam kebakaran hutan di Indonesia. Antara tahun 2015 dan 2018, Unilever membeli minyak sawit dari perusahaan-perusahaan yang bersama-sama bertanggung jawab atas hampir 200.000 hektar lahan yang terbakar. Pada tahun 2019, Unilever berurusan dengan perusahaan yang memasok minyak sawit dari hampir 10.000 perkebunan yang terdeteksi kebakaran hutan. Pada tahun 2019, perusahaan juga membeli langsung dari delapan perusahaan yang menghadapi tindakan hukum atau sanksi, dan 20 perusahaan lainnya yang operasinya dihentikan karena investigasi kebakaran hutan yang sedang berlangsung.

Mantanjai, Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah

© Gurnasyanto Adimaja/Greenpeace

Kegagalan sertifikat

Unilever memanfaatkan, antara lain, fakta bahwa minyak sawit telah bersertifikat RSPO. Namun terlepas dari kenyataan bahwa “tidak ada kebakaran” merupakan standar RSPO yang ketat, lebih dari dua pertiga produsen terkait dengan kebakaran karena menjadi anggota atau bahkan anggota Dewan Direksi RSPO. Bukti lebih lanjut bahwa sertifikasi RSPO adalah kegagalan total.

Kami baru-baru ini muncul dari inisiatif bersama dengan Unilever, Mondelez dan Wilmar untuk memantau aliran minyak sawit dengan lebih baik. Negosiasi tersebut ditandai dengan kurangnya kemauan dan tindakan nyata dari pihak perusahaan untuk menghentikan deforestasi.

READ  China merahasiakan penemuan kapal karam kuno selama beberapa dekade | Nasional geografis

“Perusahaan seperti Unilever ingin menampilkan diri mereka sebagai perusahaan yang berkelanjutan, namun kenyataannya sangat berbeda. Meskipun terdapat komitmen dan inisiatif sukarela yang signifikan dari industri ini, deforestasi dan kebakaran hutan terus terjadi. Waktu bagi inisiatif sukarela yang dilakukan perusahaan telah berakhir. Kami menyerukan kepada Uni Eropa untuk mempercepat penerapan undang-undang kehutanan Eropa. Sehingga seluruh produk berbahaya, termasuk minyak sawit, yang masuk ke pasar Eropa bebas deforestasi.
Hilda Strutt, Direktur Program Keanekaragaman Hayati

Konsekuensi kesehatan yang serius

Selain berdampak buruk terhadap iklim, kebakaran juga menimbulkan bencana bagi kesehatan penduduk lokal di Indonesia. Menurut laporan, tahun ini saja, lebih dari 900.000 orang Mereka menderita infeksi pernafasan parah akibat kabut/asap akibat kebakaran, dan hampir tidak bisa berjalan 10 juta anak Kerusakan fisik dan kognitif seumur hidup akibat polusi udara.

Apakah Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang hukum kehutanan? Baca di sini.