BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

#StopHaze: 4 cara menghentikan kebakaran hutan di Indonesia

#StopHaze: 4 cara menghentikan kebakaran hutan di Indonesia

Di Indonesia, berhektar-hektar hutan telah dibakar selama beberapa dekade untuk dijadikan perkebunan. Akibat pemanasan global, dampak fenomena alam El Niño semakin besar. Dampaknya: kebakaran hutan besar-besaran yang menghasilkan asap beracun, menghancurkan desa-desa, dan melepaskan karbon dalam jumlah besar. Empat cara memadamkan api dan menghilangkan asap. #Hentikan kabut!

Seorang gadis berusia tiga belas tahun menggendong adik laki-lakinya yang berusia tujuh bulan. Dia menderita penyakit pernafasan.

Ada yang menyebutnya “Kejahatan terhadap kemanusiaan”itu “Kejahatan lingkungan terbesar di abad kedua puluh satu” Dan bahkan “Krisis iklim terburuk di dunia saat ini”. Kami menghitungnya Produsen minyak sawit Yang telah bekerja untuk merek besar seperti Unilever, Mondelez dan L'Oréal sejak 2015 Menghancurkan lebih dari 130 ribu hektar hutan di Indonesia.

Di satu sisi ada fenomena tersebut El NinoIni adalah fenomena alam di mana air laut dingin di Samudera Pasifik menghangat sehingga memicu kebakaran. sebagai tambahan, kekeringan Hal ini menyebabkan kestabilan asap dan kegigihannya selama kebakaran hutan. Tampaknya hal tersebut belum cukup buruk, salah satunya adalah separuh dari kebakaran terjadi di lahan gambut di Indonesia Penyimpan karbon penting di Bumi. Pada hari-hari tertentu, emisi karbon akibat kebakaran di Indonesia lebih tinggi dibandingkan emisi karbon di Indonesia Perekonomian seluruh Amerika Serikat.

Kebakaran dan asap akan terus terjadi selama perusahaan-perusahaan menghancurkan hutan dan mengeringkan lahan gambut, dan selama pemerintah masih terlalu longgar dalam mengambil kebijakan. Namun, sangatlah mungkin untuk menghentikan bencana dahsyat ini untuk selamanya.

Tentara membantu memadamkan api di kawasan gambut yang terbakar.

1. Berhenti merekam

Menghentikan perusakan hutan adalah salah satu cara termudah dan termurah untuk mencegah bencana perubahan iklim. Sebagai gambaran, asap saja telah merugikan perekonomian Indonesia $14 miliar Dalam satu tahun.

READ  Spanyol pionir cuti haid

Pedoman untuk mengakhiri pendaftaran sederhana, namun penting. Semua pemasok bahan baku pertanian harus segera menghentikan deforestasi, namun mereka juga harus menghentikan pengembangan lahan gambut lebih lanjut.. Selain itu, perusahaan penebangan kayu harus diawasi dan dimintai pertanggungjawaban atas aktivitas berbahaya dan ilegal.

Sepasang suami istri menjaga perkebunan karet mereka untuk memastikan tidak terbakar.

2. Restorasi dan regenerasi lahan gambut

Melalui kawasan gambut kritis Untuk tenggelam lagi Dan dengan langkah-langkah pengelolaan air lainnya, risiko kebakaran dapat dikurangi secara signifikan – sebuah solusi yang telah diusulkan oleh Greenpeace selama bertahun-tahun.

Ada juga kabar baik dalam hal ini. Presiden Joko “Jokowi” Widodo menandatangani surat yang telah lama ditunggu-tunggu pada tahun 2018 Hentikan pemberian izin konsesi di lahan gambut. Dia sebelumnya menjanjikan hal ini pada tahun 2015, setelah setidaknya sepuluh orang meninggal karena penyakit pernapasan akibat asap.

Namun masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan. Forum Lingkungan Hidup Indonesia (Wahlhi) menyatakan masih ada kendala. Moratorium hanya berlaku selama tiga tahun dan saat ini belum ada tindakan hukum bagi perusahaan yang melanggar aturan.

Petugas pemadam kebakaran memadamkan api di lahan gambut yang terbakar.

3. Peta konsesi

Peneliti dari Greenpeace telah menyelidiki 112.000 kebakaran Yang tercatat pada tanggal 1 Agustus hingga 26 Oktober 2015. Hampir menunjukkannya 40% kebakaran terjadi di konsesi yang telah digambar. Baca: Di tanah yang dialokasikan pemerintah Indonesia kepada perusahaan untuk dibangun di sana Untuk memotong kayu atau tanaman untuk membangun.

Peta menunjukkan bahwa banyak hotspot berlokasi di wilayah waralaba, namun penelitian kami juga menunjukkan bahwa sebagian besar hotspot terkait dengan satu perusahaan: Asia Pulp dan Kertas. Hal ini tidak mengherankan. Yang pertama adalah ini Franchisee terbesar di IndonesiaYang memiliki sejarah panjang deforestasi. Kedua, ini adalah satu-satunya perusahaan yang telah merilis peta akurat yang menunjukkan lokasi waralabanya, serta lokasi pemasoknya.

READ  Pengunjuk rasa ditangkap di Kepulauan Maluku saat kunjungan Presiden Indonesia Kebijakan

Pemerintah menolak menanggapi permintaan Greenpeace untuk mempublikasikan peta konsesi terbaru agar kami dapat menganalisisnya. Perusahaan lain juga tertarik untuk memberikan informasi mengenai kepemilikan tanah dan keistimewaan yang mereka berikan. Anda bertanya-tanya apa yang harus mereka sembunyikan.

Seekor burung enggang terlihat di atas pohon di tengah asap tebal.

4. Melawan kebakaran dengan bekerja sama

Satu hal yang jelas: tidak ada yang bisa menghentikan kebakaran hutan sendirian. Jika kita ingin memberikan dampak, kita membutuhkan orang dewasa. Itu sebabnya Greenpeace menyerukan perusahaan minyak sawit dan kertas untuk bergabung Larangan komprehensif terhadap deforestasi dan pengembangan lahan gambut di Indonesia Untuk memaksakan. Perusahaan harus mampu melakukan hal ini. Karena jika perusahaan mempunyai kekuatan untuk menghancurkan hutan dunia, bukankah seharusnya mereka juga memiliki kekuatan untuk membantu menyelamatkan hutan?

Bostar Mitar adalah Pemimpin Kampanye Hutan Indonesia untuk Greenpeace Asia Tenggara