BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Utah telah dimasukkan dalam wabah salmonella multi-negara bagian yang mencakup daging deli Italia

36 orang dirawat di rumah sakit atau terinfeksi salmonella setelah makan daging deli. (Tyler O’Neill / Adobe Stock)

12 orang telah dirawat di rumah sakit karena salmonella dan 24 orang jatuh sakit pada 24 Agustus dalam wabah multinegara dari dua jenis salmonella yang berbeda, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. diumumkan Rabu.

Orang-orang yang jatuh sakit dilaporkan makan salami, prosciutto, dan daging lezat lainnya yang dapat ditemukan dalam berbagai makanan pembuka atau charcuterie.

“Penyelidik sedang bekerja untuk mengidentifikasi produk tertentu yang terkontaminasi dan menentukan apakah wabah kedua penyakit itu terkait dengan sumber makanan yang sama,” kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyarankan: “Sampai kami menentukan daging gaya Italia mana yang membuat orang sakit, panaskan semua daging gaya Italia ke suhu internal 165 derajat Fahrenheit atau bahkan kukus sebelum dimakan jika Anda sedang sakit. dengan risiko yang lebih tinggi.”

Anda berisiko lebih besar terkena salmonellosis akut jika Anda berusia 65 tahun atau lebih, memiliki kondisi kesehatan kronis atau kekebalan yang terganggu, atau mengonsumsi obat apa pun yang menurunkan kekebalan dan kemampuan tubuh Anda untuk melawan kuman.

“Anak-anak di bawah usia 5 tahun lebih mungkin terkena penyakit parah akibat salmonella,” kata Centers for Disease Control and Prevention.

Wabah multi-negara

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan jumlah infeksi di kedua wabah kemungkinan akan jauh lebih tinggi, karena bisa memakan waktu berminggu-minggu untuk laporan penyakit disiagakan, dipertanggungjawabkan, dan diselidiki. Selain itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan, banyak orang mungkin memiliki penyakit ringan yang belum dilaporkan.

CDC mengatakan strain salmonella yang disebut typhimurium menginfeksi sekelompok 23 orang dari 14 negara bagian, termasuk satu dari Utah, antara akhir Mei dan 27 Juli. Tes laboratorium menemukan bahwa 20 dari kasus ini resisten terhadap antibiotik umum seperti kloramfenikol, streptomisin, sulfametoksazol dan tetrasiklin.

Sembilan orang dirawat di rumah sakit, tetapi tidak ada kematian yang dilaporkan.

Negara bagian yang terlibat dalam wabah typhimurium adalah: Arizona, California, Nevada, Washington, Utah, Colorado, Minnesota, Wisconsin, Michigan, Illinois, Ohio, Virginia, Maryland, dan Indiana.

Utah telah dimasukkan dalam wabah salmonella multi-negara bagian yang mencakup daging deli Italia
Foto: Pusat Pengendalian Penyakit

ras yang berbeda

13 orang lainnya terinfeksi antara awal Mei dan akhir Juni dengan jenis yang disebut salmonella bayi, yang biasanya menyerang anak-anak di bawah usia dua tahun. Dari jumlah tersebut, tiga dirawat di rumah sakit.

Tidak ada kematian yang dilaporkan, dan tes laboratorium tidak menemukan resistensi antibiotik.

Negara bagian yang terlibat dalam wabah strain bayi termasuk Washington, Oregon, California, Arizona, Texas, Minnesota, dan New York.

Gejala salmonella

Gejala Salmonella biasanya dimulai dalam waktu 12 hingga 72 jam setelah makan makanan yang terkontaminasi. Ini bisa termasuk diare, kram perut dan demam yang berlangsung antara empat dan tujuh hari, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Kebanyakan orang sembuh dengan sendirinya, tetapi mereka yang mengalami diare persisten mungkin memerlukan rawat inap. Dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi dapat memasuki aliran darah dan menyebabkan penyakit parah.

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Penelitian menunjukkan bahwa hanya 7% dari DNA kita yang unik untuk manusia modern